Alur Cerita Film Melissa P

Alur Cerita Film Melissa P – Melissa P. merupakan sebuah film drama erotis 2005 yang disutradarai oleh Luca Guadagnio , dari sebuah skenario dari Guadagnino, Cristiana Farina serta Barbara Alberti dan sebuah cerita oleh Guadagnino dan juga Farina. Hal ini didasarkan pada 100 colpi di spazzola prima di andare a dormire ( “Seratus Strokes dari Brush Sebelum B”), sebuah semi otobiografi baru oleh Melissa.

Alur Cerita Film Melissa P

thecinemalaser – Dibintangi oleh María Valverde, Primo Reggiani, Fabrizia Sacchi, Elio Germano , Letizia Ciampa, Nilo Mur, Piergiorgio Bellocchio, Davide Pasti, Alba Rohrwacher, Marcello Mazzarella, Giulio Berruti, Claudio Santamaria dan Geraldine Chaplin . Film ini dirilis di Italia pada 18 November 2005, sebelum dirilis di Spanyol pada 24 Februari 2006, oleh Columbia Pictures . Itu ditempatkan di nomor satu di box office di Italia.

Baca Juga :  Review Film The Red Shoes

Alur

Melissa adalah gadis pemalu berusia 15 tahun yang tinggal bersama ibunya Daria dan neneknya yang perokok berat Elvira, sementara ayahnya bekerja di luar negeri di sebuah rig minyak. Dia memiliki hubungan dekat dengan neneknya, tetapi merasa semakin jauh dari ibunya. Pada suatu sore musim panas, Melissa dan sahabatnya Manuela menghadiri pesta biliar di rumah Daniele, seorang anak laki-laki kaya dan menarik dari sekolah, yang ditaksir Melissa. Daniele membawa Melissa ke tempat terpencil, di mana mereka berbicara sebentar sebelum dia melakukan seks oral padanya. Terlepas dari pertemuan yang kurang romantis, perasaan Melissa terhadap Daniele semakin kuat.

Setelah upaya yang gagal untuk menarik perhatian Daniele, Melissa pergi ke bar tempat dia berkumpul dengan teman-temannya. Daniele kemudian membawa Melissa ke tempatnya dan dia kehilangan keperawanannya padanya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mencintainya, tetapi dia dengan dingin menolaknya. Dipermalukan, Melissa bersumpah untuk tidak pernah membiarkan siapa pun menyakitinya lagi dan hanya memikirkan kesenangannya sendiri.

Orang tua Melissa memutuskan yang terbaik adalah mengirim Elvira ke panti jompo karena kondisi jantungnya, yang selanjutnya membuat perselisihan antara Melissa dan ibunya. Ketika Elvira pulang ke rumah untuk Natal, dia merasakan bahwa Melissa sedang mengalami masa-masa sulit dan mencoba untuk mengingatkan Daria, yang sama sekali tidak sadar.

Suatu hari, Melissa menerima telepon dari Daniele, yang mengatakan bahwa dia memiliki kejutan dan memintanya untuk datang ke rumahnya. Di sana, Daniele dan temannya Arnaldo mendorongnya ke threesome. Meskipun awalnya enggan, Melissa memutuskan untuk mengendalikan situasi dan mengeksplorasi seksualitasnya. Di sekolah, buku harian Melissa di mana dia merinci pertemuan seksualnya jatuh ke tangan teman sekelasnya, yang dengan mengejek membacanya keras-keras kepada siswa lain, termasuk Manuela. Melissa menyalahkan Manuela untuk itu dan keduanya berselisih.

Arnaldo menelepon Melissa memintanya untuk bertemu dengannya. Dia membawanya ke ruang bawah tanah bawah tanah, di mana dia menutup matanya dan menyuruhnya melakukan seks oral padanya dan empat pria muda lainnya. Ketika Daria pulang, dia khawatir mengetahui Melissa tidak ada di rumah. Dia masuk ke kamar Melissa dan menemukan buku hariannya, terkejut dengan isinya. Saat gagal mencoba menelepon Melissa, Daria pergi ke panti jompo untuk menemui Elvira, tetapi segera diberitahu tentang kematiannya.

Sementara itu, Melissa pergi ke apartemen pria yang lebih tua yang ditemuinya di ruang obrolan, yang senang dicambuk. Namun, dia segera menjadi kasar saat dia mulai mencambuk Melissa, membuatnya takut. Dia berhasil melarikan diri dan bergegas ke panti jompo. Ketika dihadapkan oleh ibunya tentang buku hariannya, Melissa menegaskan bahwa hal-hal yang dia tulis di dalamnya adalah benar. Keduanya berbagi pelukan sambil menangis, saat Daria meminta maaf karena begitu tidak menyadari.

Baca Juga : Review Film Kate Karya umair Aleem

Di hari terakhir sekolah, Melissa dan Manuela menghidupkan kembali persahabatan mereka. Arnaldo menghadapkan Daniele tentang berhubungan seks dengan pacarnya, sebelum menampar wajahnya. Seorang siswa pemalu, eksentrik bernama Marco, yang telah lama naksir Melissa, akhirnya mengumpulkan keberanian untuk mendekatinya. Dia bilang dia akan pindah ke sekolah seni, menunjukkan padanya sebuah buku catatan dengan sketsa yang dia buat darinya. Dia menggambar satu sketsa terakhirnya sebelum mereka saling mencium pipi.

Setelah Marco pergi, Daniele muncul dan mengundang Melissa ke pesta di rumahnya malam itu; dia dengan enggan setuju. Di pesta itu, Melissa melompat dari tebing ke laut saat Manuela, Daniele, dan pengunjung pesta lainnya melihat dengan kagum. Dia kemudian muncul ke permukaan dengan senyum di wajahnya. Melissa dan ibunya membawa bunga ke makam Elvira, dan keduanya dengan gembira saling berpelukan.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie