Film Corona Zombies Yang Bergenre Komedian

Film Corona Zombies Yang Bergenre Komedian – Corona Zombies adalah film horor komedi Amerika tahun 2020 yang disutradarai oleh Charles Band, dan diproduksi serta didistribusikan oleh Full Moon Features. Terinspirasi oleh pandemi COVID-19, film ini dibintangi oleh Cody Renee Cameron sebagai Barbie, seorang wanita yang mendapati dirinya menghadapi wabah zombie yang terinfeksi oleh penyakit coronavirus 2019 (COVID-19). Selain Cameron, film ini juga dibintangi Russell Coker dan Robin Sydney.

Film Corona Zombies Yang Bergenre Komedian

thecinemalaser – Corona Zombies dirilis secara digital melalui situs dan aplikasi Full Moon Features pada 10 April 2020. Belakangan tahun itu, diikuti oleh dua sekuel yang juga disutradarai oleh Band, Barbie & Kendra Save the Tiger King dan Barbie & Kendra Storm Area 51, dengan Cameron dan Sydney mengulangi peran mereka. Corona Zombies difilmkan selama 28 hari. Film ini terutama terdiri dari cuplikan redubbed dan repurposed dari Hell of the Living Dead dan Zombies vs. Strippers, serta klip cuplikan berita dunia nyata. Film ini ditayangkan perdana secara digital melalui situs web dan aplikasi Full Moon Features. pada 10 April 2020.

Baca Juga : The Lost Husband, Film Epic Romansa Remaja

Stuart Heritage of The Guardian menyebut film itu “semacam hal yang Anda tonton saat mabuk di rumah Anda pada tengah malam. Tapi sekali lagi, begitulah cara Anda melakukannya. tonton semua film untuk masa mendatang, jadi itu harus layak untuk dicoba.” Katy Gillett dari National, dalam ulasannya tentang film tersebut, menulis: “Jika film zombie adalah kesukaan Anda, dan Anda dapat mengakuinya sebagai film murni. pelarian yang tidak dianggap serius, maka Anda mungkin baik-baik saja. Jika tidak, saya akan melewatkannya.” Alan Ng dari Film Threat menyebut Corona Zombies “sebuah sindiran lucu dari seluruh pandemi ini”, membandingkannya menguntungkan untuk film 1966 Ada Apa, Tiger Lily? dan serial televisi Mystery Science Theater 3000.

Komedi horor, juga dikenal sebagai komedi horor, adalah genre sastra, televisi, dan film yang menggabungkan unsur komedi dan fiksi horor. Komedi horor telah digambarkan dapat dikategorikan dalam tiga jenis: “komedi hitam, parodi, dan spoof.” Ini sering bersinggungan dengan genre komedi hitam. Komedi horor juga dapat memparodikan atau secara halus memalsukan klise horor sebagai sumber humor utamanya atau menggunakan elemen-elemen tersebut untuk membawa cerita ke arah yang berbeda. Horor dan komedi telah dikaitkan satu sama lain sejak awal novel horor. Tak lama setelah penerbitan Frankenstein, parodi komedi muncul. Banyak penulis abad kesembilan belas menggunakan humor hitam dalam cerita horor mereka. Penulis Robert Bloch menyebut mereka “sisi berlawanan dari koin yang sama”.

Pernahkah Anda melihat film yang tidak seperti yang pernah Anda lihat sebelumnya? Nah, Corona Zombies komedi horor 2020 adalah salah satu film itu, dan tidak secara positif. Corona Zombies, sebagian, persis seperti apa kedengarannya. Sebuah studio kecil bernama Focus Features dengan cepat mengumpulkan film zombie direct-to-video tentang wabah virus corona untuk menghasilkan uang dengan banyak lelucon tentang kertas toilet dan pembersih tangan. Sayangnya, itu adalah masalah film yang paling sedikit. Di adegan pembuka, kami bertemu dengan karakter utama kami Barbie (:-I), stereotip pirang bodoh. Seorang teman meneleponnya untuk memberi tahu dia tentang apa yang terjadi.

Dia menyalakan TV yang kebetulan berada di saluran yang tepat pada saat yang tepat. Kami mendapatkan lelucon yang jelas di mana dia mengatakan kalimat seperti, “Setidaknya itu bukan zombie Heineken.” Setelah menghabiskan beberapa waktu dengan Barbie, kami pergi ke subplot yang menampilkan “Corona Squad,” yang memiliki tugas menemukan kertas toilet yang ditimbun orang sambil membunuh beberapa zombie di sepanjang jalan. Karena tidak seperti lelucon kertas toilet menjadi tua setelah beberapa minggu pertama pandemi, bukan? Tapi di sinilah kita sampai pada aspek terburuk dari film ini. Subplot dengan “Corona Squad” ini seluruhnya terdiri dari cuplikan yang digunakan kembali dari film horor tahun 1980-an berjudul Hell of the Living Dead (awalnya berjudul Virus).

Mereka baru saja men-dubbing dialog dari film itu dengan lelucon tentang virus corona. Dan bahkan tanpa melihat Hell of the Living Dead yang asli, jelas bahwa mereka menempatkan adegan-adegan tertentu di luar urutan. Dalam satu adegan, seorang wanita menutupi dirinya dengan cat wajah dan tubuh. Beberapa adegan kemudian, catnya hilang begitu saja. Dan coba tebak? Subplot ini membuat sebagian besar film. Masukkan beberapa cuplikan berita kehidupan nyata dan beberapa adegan dari film zombie terbaru Zombies vs Strippers, dan cuplikan aslinya hanya dibuat sekitar 15 menit dari film satu jam ini. Masalah lain adalah inkonsistensi antara rekaman asli dan yang digunakan kembali. Kualitas video berbeda di setiap sumber misalnya. Lalu ada fakta bahwa zombie di adegan Barbie terlihat sangat berbeda dari zombie di sisa film.

Segmen dari Zombies vs Strippers bahkan tidak cukup untuk menyebutnya subplot. Saya tidak berpikir mereka bahkan menjuluki dialog baru atas bagian-bagian ini. Itu tidak menambahkan apa pun ke cerita film. Sepertinya mereka hanya meletakkannya di sana untuk meningkatkan runtime. Menonton subplot “Corona Squad” terasa lebih seperti menonton episode tidak lucu dari “Mystery Science Theater 3000” daripada film sebenarnya. Orang-orang yang merekam dialog tampak seperti sedang berbicara tanpa basa-basi, dan apa yang mereka hasilkan tidaklah lucu. Sejujurnya, Corona Zombies sesekali tertawa. Lelucon ini masih sedikit bodoh. Tapi tetap saja, tawa tetaplah tawa. Film ini tidak terlalu membosankan.

Baca Juga : Membahas Tentang Mean Streets, Film Bernuansa Kriminal

Kebodohan terkadang menyenangkan. Tapi di lain waktu bisa terasa seperti tugas yang harus diselesaikan, bahkan dengan runtime yang singkat. Komedi dalam film ini banyak mengacu pada berita dan budaya pop, bahkan di luar referensi wabah. Apakah ini hal yang buruk secara inheren? Tidak. Tapi film ini melakukannya dengan cara yang biasanya terasa dipaksakan. Banyak referensi tidak masuk akal. Pada satu titik, karakter bahkan membuat lelucon Charlie Sheen. Siapa yang masih membicarakan pria itu di tahun 2020? Hal semacam ini akan bekerja lebih baik sebagai sandiwara di YouTube.

Tapi seluruh film? Sama sekali tidak. Ini benar-benar non-sinematik dan leluconnya menjadi sangat cepat. Ada beberapa kritik yang lebih kecil yang bisa terus dan satu tentang. Ada satu adegan di mana Barbie sedang mandi. Dia terlihat dari bahu ke atas, tetapi mengenakan beberapa pakaian. Dia juga menyanyikan “Selamat Ulang Tahun” saat mandi karena siapa yang tidak melakukannya, bukan? Saya ingin tahu apakah itu karena itu dalam domain publik? Secara keseluruhan, Corona Zombies adalah film yang mengerikan. Itu malas, tidak kompeten, dan sulit untuk diduduki. Tidak mungkin sebuah film akan keluar pada tahun 2020 lebih buruk dari yang ini.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie