John Henry (2020), Film Bergenre Thriller Asal Amerika Yang Terinspirasi Dari Cerita Rakyat

John Henry (2020), Film Bergenre Thriller Asal Amerika Yang Terinspirasi Dari Cerita Rakyat – John Henry adalah film thriller Amerika tahun 2020 yang dibintangi Terry Crews dan Ludacris, dan disutradarai oleh Will Forbes. Terinspirasi oleh cerita rakyat John Henry, plot mengikuti mantan anggota geng Los Angeles yang harus membantu dua anak imigran yang melarikan diri dari mantan bos kriminalnya. Film ini dirilis terbatas pada 24 Januari 2020, dan mendapat ulasan negatif dari para kritikus.

John Henry (2020), Film Bergenre Thriller Asal Amerika Yang Terinspirasi Dari Cerita Rakyat

Plot

thecinemalaser – Berta, seorang pengungsi Honduras, akan diperkosa oleh geng jalanan Los Angeles yang menculiknya. Kakaknya Oscar dan saudara tirinya Emilio menyerang rumah tempat dia disimpan dan membebaskannya, tetapi Oscar ditembak sebelum mereka dapat melarikan diri.

Baca Juga : A Fall from Grace, Film Terakhir Dari Cicely Tyson Sebelum Kematiannya

Emilio, yang percaya Oscar sudah mati, memaksa Berta pergi bersamanya, lalu menunda polisi saat dia melarikan diri. Dia bersembunyi di bawah teras depan rumah di dekatnya milik John Henry, seorang pria besar dan pendiam. John mengajaknya mengatasi keberatan ayahnya, BJ, yang dengan enggan membantu menerjemahkan ceritanya. Meskipun BJ mengolok-olok sentimentalitasnya, John menawarkan untuk membantunya.

Akhirnya, Emilio tiba di rumah John, mencari Berta. Emilio, seorang Amerika, menjelaskan bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk menurunkan saudara tirinya di tempat penampungan ketika Berta diculik. Muak karena Emilio berencana meninggalkan keluarganya, BJ semakin dekat dengan Berta.

Berta bersikeras bahwa mereka kembali ke rumah gangster untuk mencari Oscar, tetapi Emilio bersikeras bahwa Oscar sudah mati. Setelah Emilio mendeskripsikan tato, John menyadari bahwa gangster adalah bagian dari kru yang dijalankan oleh sepupunya, Neraka.

Kembali pada 1990-an, John keluar dari geng setelah menyadari ambisi Neraka tidak akan pernah membiarkan siklus kekerasan berakhir. John menghubungi Hell, yang memberi Emilio dan Berta 24 jam untuk meninggalkan kota.

Neraka mengkhianati mereka dan mengirim pembunuh untuk membunuh semua orang di rumah, meskipun mereka diperintahkan untuk membiarkan John hidup cukup lama sehingga dia bisa menyaksikan Neraka mengeksekusi Berta. BJ dan Emilio sama-sama mati melindungi Berta, tapi cewek ride-or-die Savage mengacaukan rencana Hell ketika dia menembak John untuk menghentikannya menyerang Neraka.

Marah, Neraka meninggalkan John untuk mati dan memerintahkan Savage untuk dibunuh. John beralasan bahwa Neraka, yang tidak pernah meninggalkan siapa pun yang hidup di lokasi kejahatan, ingin dia menderita lebih lanjut. John secara tidak sengaja menembak dan melukai Neraka ketika mereka masih remaja, dan John sekarang menolak untuk menggunakan pistol.

Setelah pulih, John mengambil palu godam dan pergi untuk menyelamatkan Berta, yang dia percaya Neraka masih berencana untuk membunuh di depannya. Nenek John awalnya menolak memberinya alamat Neraka tetapi akhirnya mengakui bahwa Neraka tidak bisa ditebus.

John membunuh beberapa gangster dengan palu godamnya, mengganggu eksekusi Savage dan membuat Hell kekurangan otot. Neraka memberi Savage penangguhan hukuman dan memerintahkannya untuk membunuh John. Meskipun berkonflik, dia menghadapi John, yang melumpuhkannya tetapi membiarkannya hidup.

Konfrontasi terakhir antara John dan Hell menarik banyak orang. Mengambil keuntungan dari ini, Hell memunculkan Berta dan Oscar, yang eksekusi publiknya dia yakini akan menunjukkan dominasinya. Meskipun seluruh lingkungan ketakutan, seorang anak laki-laki bernama Deydey menentang Neraka dan membantu John.

Sebelum Neraka dapat memerintahkan anak laki-laki itu dibunuh, Savage membunuh pengawal Neraka yang tersisa. John membunuh Neraka, lalu pingsan, saat Berta berterima kasih padanya karena telah menyelamatkannya dan Oscar.

Produksi

Terry Crews dan Ludacris masuk sebagai karakter utama pada Mei 2018, bersama Jamila Velazquez, Ken Foree, Tyler Alvarez, dan Joseph Julian Soria. Film ini diproduksi oleh Defiant Studios Eric B. Fleischman, Automatik Brian Kavanaugh-Jones dan Kodiak Pictures karya Maurice Fadida. Pada tanggal 21 Mei 2018, fotografi utama untuk film tersebut dimulai di Los Angeles, California. Fadida menggambarkannya sebagai “film anggaran mikro”.

Release

Film ini dirilis di bioskop terbatas pada 24 Januari 2020 di Amerika Serikat, dan kemudian dalam bentuk DVD dan video sesuai permintaan pada 10 Maret 2020. Ini mulai streaming di Netflix pada 11 Mei 2020, pada satu titik mencapai judul paling populer nomor dua di layanan tersebut.

Penerimaan

Michael Rechtshaffen dari Los Angeles Times menulis: “Bukan berarti ada harapan akan emas sinematik diputar di sini, tetapi sutradara dan penulis bersama Will Forbes tidak pernah mencapai momentum yang memuaskan, mengganggu ledakan kekerasan kartun sesekali dengan bentangan yang melelahkan. olok-olok yang mengejek di QT ketidaksopanan.

“Menulis untuk The Hollywood Reporter, John DeFore berkata:” Jelas memenuhi syarat di departemen fisik, Crews adalah aktor dengan karisma dan jangkauan yang cukup untuk membawa petualangan genre yang berpasir atau pertikaian kartun yang lebih banyak. tapi Forbes Ketidakpastian nada dan naskah yang kaku membuatnya terdampar di sini, di dunia yang tidak memiliki gravitasi untuk menempatkan keengganannya yang didorong oleh hati nurani dalam konteks. “

Jeannette Catsoulis dari New York Times menyebut film itu” sepotong besar ham ” dan berkata: “Kalimat jenaka yang kadang-kadang harus berjuang sampai mati dengan soundtrack yang beralih dari gitar flamenco ke rap yang cepat, tergantung pada etnis mana yang ada di layar, dan diakhiri dengan spaghetti-weste rn berkembang. “

Ulasan

John Henry mengikuti karakter tituler, mantan gangster yang sekarang mencoba menjalani kehidupan yang tenang, ditarik kembali ke kejahatan ketika dua anak imigran Meksiko datang kepadanya untuk meminta bantuan dari geng yang dikejar. Sebuah geng yang dikendalikan oleh saudara laki-laki John, secara dramatis bernama Hell dan diperankan oleh alumni Fast and Furious Ludacris sendiri.

Kisah mantan penjahat yang berubah menjadi pria pendiam yang bergulat dengan gagasan kembali ke kejahatan untuk terakhir kalinya tentu bukan sesuatu yang unik, terutama untuk film-film kejahatan berkulit hitam, dan John Henry tampaknya hampir berniat untuk berpegang teguh pada cerita rumusannya dengan sangat, sangat dekat. Latar belakang kedua anak itu agak menarik.

Mereka menemukan saudara laki-laki mereka di Amerika dengan mengikuti alamat pengirim surat yang dikirim orang tua mereka yang terpisah bertahun-tahun sebelumnya. Ide yang keren bahwa saya bisa membuat film sendiri, tapi ini hanya cerita latar untuk plot yang sangat standar.

Tonally, film tersebut tidak tahu apa yang berusaha. Kadang-kadang, ia mencoba untuk merasa seperti film yang tenang, didorong oleh karakter yang intim, dengan adegan panjang tentang orang-orang yang berbicara tanpa banyak musik, arahan yang mewah atau bahkan sesuatu yang menarik sama sekali.

Di lain waktu itu seperti film aksi murahan, di atas, dengan Neraka berahang emas duduk di atas takhta literal dan mengeksekusi antek-anteknya di ruangan yang hanya diwarnai oleh neon ungu saat dia memegang obor las portabel.

Di lain waktu, film ini mencoba menjadi tontonan epik, dengan bidikan John mengambil dan mengayunkan palu atau membawa tubuh anjingnya ke mana-mana ditembak dengan sudut rendah dan mencetak gol dengan suara klakson kemenangan yang begitu keras sehingga menenggelamkan dialog.

Dan di lain waktu lagi itu adalah komedi, dengan awal adegan dramatis menjadi percakapan tiga menit antara dua anggota geng yang membahas The Human Centipede. Tidak mengherankan untuk sebuah film yang mencoba menjadi begitu banyak hal sekaligus, jarang sekali berhasil menjadi bagus. Pada nada apa pun yang coba disetel, atau secara umum.

Ada tema yang sedang berkembang di seluruh John Henry bahwa orang yang terperangkap dalam lingkaran kekerasan kriminal sistemik tidak selalu orang jahat, bahwa bahkan orang yang hanya mencoba untuk bertahan hidup dapat berakhir terikat untuk melakukan hal-hal buruk dan mungkin berakhir mati jika mereka tidak mematuhinya. dan bahkan orang yang dibuat jahat dengan siklus seperti itu selalu memiliki harapan pada penebusan.

Ini adalah sentimen penuh kasih dan dengan cara yang sangat benar, tetapi film sama sekali tidak tertarik untuk melakukannya melalui plotnya, hanya melalui basa-basi. Film tersebut mungkin memberitakan pandangan bahwa para penjahat ini pada dasarnya bukanlah orang jahat, tetapi hanya orang-orang yang berada di pihak John yang terlibat konflik yang diperlakukan dengan rasa hormat atau nuansa apa pun.

Anggota geng Hell, yang tidak diberi alasan untuk dicurigai secara inheren lebih jahat daripada John selama hari-hari kriminalnya, sebagian besar muncul sebagai penjahat bertopeng yang dengan cepat ditembak mati atau dengan ganas dicipratkan ke beton dengan palu John.

Merefleksikan ironi situasi mungkin telah mengarah pada sesuatu yang menarik, tetapi itu terjadi terlambat dalam runtime sembilan puluh satu menit yang sudah cepat sehingga tidak ada ruang untuk apa pun selain adegan perkelahian.

Akting dalam film ini, cukup banyak di seluruh papan, biasa-biasa saja. Tidak ada yang secara obyektif buruk, tetapi tidak ada pemain yang berhasil unggul juga. Crews awalnya memilih tipe yang kuat dan pendiam untuk John, karakter yang dengan hati-hati memilih kata-katanya setelah bertahun-tahun menjalani kehidupan yang tenang dan introspektif. Ini adalah pendekatan yang bisa berhasil dengan aktor karismatik dan naskah yang bagus, dan menurut saya Anda akan kesulitan mengatakan Crews bukan aktor karismatik.

Yang menyusahkan adalah bahwa iklan Old Spice dan Brooklyn 99 menunjukkan bahwa pesonanya terletak pada alam energi yang berlebihan, bukan ketenangan yang kuat. Saat menulis karakter yang berbicara sedikit, penting untuk memastikan apa yang dia katakan berarti, tetapi hal ini tidak pernah terjadi pada John.

Aktor terbaik kemungkinan besar adalah Ken Foree sebagai BJ Henry, sosok mentor bijak bagi John yang memotivasinya melalui turunnya kembali ke kehidupan kriminal. Dan bahkan kemudian, penampilannya sebagian besar lumayan. Bahkan Ludacris, seorang veteran dari film-film top yang diberi semua set pakaian di dunia untuk menjadi primadona baginya karena peran penjahat murahan memainkan Neraka yang sangat lembut.

Baca Juga : Film Without Remorse(2021), Film Aksi Dari Amerika Serikat

Film ini tidak sepenuhnya tidak bisa ditonton, baik dengan cara yang sangat mengerikan atau cara yang sangat membosankan. Plotnya mungkin bermacam-macam kiasan, tetapi itu adalah plot yang dicoba dan benar yang mungkin dapat dinikmati oleh penggemar genre pada tingkat dasar.

Dan bagi kita semua, perubahan nada liar John Henry dan momen komedi yang tidak disengaja (seorang pedagang yang dianggap mati bersandar dari tanah untuk menembak polisi ditembak secara mengerikan mirip dengan The Lonely Island’s The Shooting) dapat menimbulkan beberapa tawa yang tidak disengaja, untuk melewati kerja keras.

Tetapi bahkan hanya dalam sembilan puluh menit, film itu berjalan lambat. Dan ketika itu terjadi, Anda akan memohon seseorang untuk dipukul dengan palu itu, apakah itu seseorang di layar atau orang yang menontonnya.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie