Mengulas Lebih Dalam Tentang Film Berjudul Sergio

Mengulas Lebih Dalam Tentang Film Berjudul Sergio – Film Sergio disutradarai oleh Greg Barker, dari skenario yang ditulis oleh Craig Borten. Film ini dibintangi oleh Wagner Moura, Ana de Armas, Garret Dillahunt, Clemens Schick, Will Dalton, Bradley Whitford dan Brían F. O’Byrne. Film Sergio ditayangkan perdana di Sundance Film Festival pada 28 Januari 2020. Film ini dirilis pada 17 April 2020, oleh Netflix.

Mengulas Lebih Dalam Tentang Film Berjudul Sergio

thecinemalaser – Pada Juli 2018, diumumkan Wagner Moura, Ana de Armas, Garret Dillahunt, Brían F. O’Byrne, Will Dalton dan Clemens Schick telah bergabung dengan pemeran film, dengan Greg Barker mengarahkan dari skenario oleh Craig Borten, dengan Netflix mendistribusikan. Pada Oktober 2018, Bradley Whitford bergabung dengan pemeran film tersebut. Fotografi prinsipal dimulai pada Agustus 2018. Film ini ditayangkan perdana di Sundance Film Festival pada 28 Januari 2020.

Baca Juga: Film Corona Zombies Yang Bergenre Komedian

Dirilis pada 17 April 2020. Di Rotten Tomatoes, film ini mendapat peringkat persetujuan 43% berdasarkan ulasan dari 46 kritikus, dengan peringkat rata-rata 5,50/10. Konsensus para kritikus situs tersebut berbunyi: “Sementara kisah kehidupan nyata yang mengilhami Sergio tentu saja layak untuk sebuah film biografi, pendekatannya yang sesat terhadap subjek mulianya menambahkan hingga sebuah drama dangkal yang mengecewakan.” Di Metacritic, film ini mendapat peringkat. dari 55 dari 100, berdasarkan 16 kritik, menunjukkan “ulasan campuran atau rata-rata”.

Film baru Netflix, Sergio, didasarkan pada kisah nyata Sergio Vieira de Mello, seorang diplomat PBB terkenal yang tewas secara tragis dalam pemboman markas besar PBB di Baghdad pada 19 Agustus 2003. Dia berusia 55 tahun. Wagner Moura memerankan Vieira de Mello dalam film tersebut, yang disutradarai oleh Greg Barker dan melihat Vieira de Mello melihat kembali hidupnya saat ia terbaring terperangkap di bawah puing-puing di jam-jam terakhirnya. Juga tersedia di Netflix adalah film dokumenter HBO yang menampilkan wawancara dengan mitra Vieira de Mello, Carolina Larriera (diperankan oleh Ana de Armas dalam film baru) serta teman-teman dekatnya dan mereka yang bersamanya ketika dia meninggal.

Sergio membuat ulang banyak klip berita yang ditampilkan dalam film dokumenter, bersama dengan video sambutan untuk anggota baru PBB yang dibuat oleh Vieira de Mello, yang membuka dan menutup film. Sehubungan dengan materi pelajarannya, Sergio mengambil sedikit kebebasan dengan kebenaran dan mengakui satu-satunya keberangkatan besar dalam menutup kartu sebelum kredit. Inilah bagaimana Sergio dibandingkan dengan kisah nyata, dan beberapa detail yang ditinggalkan dari film.

Waktu Sergio Vieira de Mello bekerja di Kamboja untuk PBB dari 1992-1993 hanya disinggung secara singkat di Sergio, yang lebih berfokus pada kesuksesannya kemudian di Timor Timur. Setelah pemimpin militan Xanana Gusmão (Pedro Hossi) mengingatkan Sergio tentang kekurangannya di Kamboja, kilas balik mengikuti pertemuannya dengan salah satu pendiri Khmer Merah Ieng Sary (Sahajak Boonthanakit). Penggambaran pertemuan ini sangat meregangkan kebenaran dengan klaim bahwa Vieira de Mello dan Sary belajar di Sorbonne di Paris bersama-sama pada waktu yang sama, dan keduanya mengambil bagian dalam protes mahasiswa Night of the Barricades tahun 1968.

Meskipun mereka memang melakukan keduanya belajar di Paris dan Vieira de Mello mengambil bagian dalam protes (baris tentang dia memiliki bekas luka untuk membuktikan itu akurat untuk kehidupan nyata), Sary berada di Paris cukup lama sebelum Vieira de Mello, dan tinggal di Kamboja selama Malam Barikade. Sergio dari film ini adalah Sérgio Vieira de Mello, seorang diplomat tinggi PBB yang karyanya di Timor Timur dan Irak menjadi dasar naskah Craig Borten. Sutradara Greg Barker juga menangani cerita de Mello dalam sebuah film dokumenter 2009, juga disebut “Sergio” dan tidak terlihat oleh saya. Namun, sampai adegan terakhir film biografi wajib menunjukkan hal yang nyata, de Mello dimainkan di sini oleh Wagner Moura.

Moura ada di hampir setiap bingkai, dan meskipun dia terjebak di bawah puing-puing yang tak terhindarkan untuk cukup banyak film, dia masih bisa menjadi heroik secara strategis, cacat tragis, dan sangat romantis. Ini adalah bagian mimpi akting dan Moura lebih dari sekadar tantangan. “Sergio” dimulai dengan apa yang tampak seperti video rekrutmen PBB yang dibintangi de Mello dan diakhiri dengan cuplikan kehidupan nyata Kofi Annan yang menghormati rekannya yang gugur di CNN.

Sebelum film mulai berharap di antara negara dan subplot, kami bertemu rekan kerja de Mello, Carolina Larriera (Ana de Armas) di Markas Besar PBB di Baghdad. Cara keduanya saling memandang, jelas mereka terlibat asmara, tetapi penjelasan lebih lanjut harus menunggu: Bom bunuh diri Canal Hotel segera menempatkan de Mello di bawah tumpukan puing-puing besar, menjepitnya bersama rekan kerja dan dirinya sendiri. – menyatakan hati nurani, Gil Loescher (Bryan F. O’Byrne). Dari sini, “Sergio” memantul di antara lokasi dan kerangka waktu, menghadirkan adegan-adegan seperti pertemuan Carolina yang lucu di Timor Timur dan konfrontasi dengan Bremer, lalu selalu kembali ke masa kini pasca-bom. Agak menjengkelkan sampai Anda menyadari bahwa film tersebut disajikan sebagai kehidupan de Mello berkedip di depan matanya saat ia mendekati kematian.

Tidak logis dari beberapa penjajaran ini, dan kurangnya kedalaman penetrasi di beberapa adegan tiba-tiba masuk akal. jika Anda berpikir Anda akan mati, pikiran Anda mungkin akan mengarah ke kemenangan singkat, percakapan yang bermakna, lokasi geografis yang penting, saat-saat penyesalan, dan selingan bercinta Anda yang paling bergairah dengan orang yang memiliki hati Anda. Membingkai film dengan cara ini membuatnya jauh lebih memuaskan secara dramatis, tetapi itu tidak berarti itu kurang ceroboh. ada saat-saat di mana pengeditan membuat saya tidak yakin siapa yang mengalami kilas balik.

Sebagai Carolina, de Armas diberi lebih banyak kepribadian daripada “biografi pria hebat” yang biasanya membutuhkan “minat cinta.” Dia memiliki kecerdasan yang cepat dan cara dengan dialog yang menggigit. Dia dan Moura memiliki banyak chemistry bersama dan kekuatan bintangnya ditampilkan sepenuhnya dalam adegan akhir yang berfungsi sebagai panggilan balik ke salah satu dialog pertama yang kami dengar darinya. Dalam tayangan ulang, kita melihat Carolina mengirimkan dialog ke kamera, dan de Armas mengerjakannya dari dekat dengan tatapan menggoda dan malu-malu yang benar-benar mempesona.

Baca Juga : Ulasan film Eternals: Mewah, Ambisius, dan Tepat waktu

Jika ini yang dilihat Sergio ketika dia melihat Carolina, sangat bisa dimengerti betapa dia ada di pikirannya di saat-saat terakhirnya. Mereka berdua cukup meyakinkan untuk bertahan dari sikap romantis besar film itu, sebuah adegan rekonsiliasi yang terjadi di sebuah ruangan yang terlihat dirancang oleh kelas empat daripada seorang pria dewasa yang mencoba merayu kembali kekasihnya. Akhirnya, “Sergio” harus berakhir dengan situasi pasca-bom yang terus kembali di antara kilas balik. Barker menciptakan rasa takut dan klaustrofobia yang gamblang, menggunakan kegelapan dan suara Moura, O’Byrne, dan dua responden pertama untuk meningkatkan ketegangan.

Di atas tanah, kita melihat kesedihan Carolina saat dia menunggu berita, yang berpuncak pada satu gerakan romantis terakhir yang terkenal karena cara pengambilan gambarnya yang aneh. Ini adalah perebutan yang jelas untuk emosi penonton, membuktikan sekali dan untuk semua di mana niat sebenarnya film ini berada. Seolah-olah Barker mengatakan “jika Anda ingin melatih otak Anda, tonton film dokumenter saya. Yang ini untuk hatimu.” Ini juga untuk Minggu sore yang malas.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie