Plot Film The Rhythm Section, Aksi Balas Dendam Seorang Wanita Pada Teroris

Plot Film The Rhythm Section, Aksi Balas Dendam Seorang Wanita Pada Teroris – The Rhythm Section adalah film aksi thriller tahun 2020 yang disutradarai oleh Reed Morano dan dengan skenario oleh Mark Burnell berdasarkan novelnya dengan judul yang sama. The Rhythm Section dibintangi oleh Blake Lively, Jude Law, dan Sterling K. Brown, dan mengikuti seorang wanita yang berduka yang berangkat untuk membalas dendam setelah menemukan bahwa kecelakaan pesawat yang menewaskan keluarganya adalah serangan teroris.

Plot Film The Rhythm Section, Aksi Balas Dendam Seorang Wanita Pada Teroris

thecinemalaser – The Rhythm Section dirilis di Amerika Serikat pada 31 Januari 2020, oleh Paramount Pictures,. Film ini mendapat tinjauan beragam dari para kritikus, yang umumnya memuji kinerja Lively tetapi kritis terhadap plotnya. Film ini adalah bom box-office, memiliki akhir pekan pembukaan lebar terburuk sepanjang masa untuk film yang diputar di lebih dari 3.000 bioskop dan penurunan terbesar di bioskop, dengan Paramount diproyeksikan kehilangan $ 30-40 juta.

Baca Juga : John Henry (2020), Film Bergenre Thriller Asal Amerika Yang Terinspirasi Dari Cerita Rakyat

Plot

Dia didekati oleh jurnalis Keith Proctor, yang meyakini kecelakaan pesawat itu adalah serangan teroris yang ditutup-tutupi oleh pemerintah. Berjalan menjauh dari rumah bordilnya, Stephanie mulai tinggal bersama Proctor dan mempelajari penelitiannya tentang kecelakaan itu, yang dia jelaskan disebabkan oleh bom yang dibuat oleh seorang pria bernama Reza, yang kuliah di universitas di London.

Stephanie membeli senjata dan menemukan Reza, tetapi tidak sanggup menembaknya. Beberapa jam kemudian, dia kembali ke apartemen Proctor dan menemukannya terbunuh.

Melalui catatan Proctor, dia menemukan sumber rahasianya adalah “B”, seorang agen MI6 yang dipermalukan bernama Iain Boyd. Dia melakukan perjalanan ke Skotlandia dan menemukan Boyd tinggal dalam pengasingan. setelah dia menjelaskan bahwa dia tidak akan rugi dan ingin balas dendam, dia dengan enggan setuju untuk melatihnya untuk memburu Reza.

Boyd menjelaskan bahwa Reza dipekerjakan oleh seorang teroris yang hanya dikenal sebagai U-17, yang jatuh untuk membunuh pembaharu Muslim liberal Abdul Kaif. Ayah Kaif, Suleman, mendanai penyelidikan Proctor atas kecelakaan itu. Stephanie berlatih selama berbulan-bulan untuk menggunakan identitas Petra Reuter, pembunuh bayaran yang dibunuh oleh Boyd yang tubuhnya tidak pernah ditemukan.

Sebagai Petra, Boyd mengirimnya ke Madrid untuk menemukan Marc Serra, seorang mantan agen CIA yang menjadi perantara informasi, yang dapat membawanya ke U-17. Stephanie meminta Suleman untuk membiayai misinya. ia menolak, tapi ibu Kaif, Alia, menawarkan uang kepadanya. Stephanie melakukan serangkaian pembunuhan yang menargetkan para konspirator dalam serangan teroris yang menewaskan keluarganya.

Serra akhirnya mengungkap bahwa U-17 tak lain adalah Reza. Dia melacaknya dan membiarkannya mati dalam pemboman busnya sendiri. Stephanie kembali ke Serra dan kemudian membunuhnya dengan jarum suntik di rumahnya, setelah lama menyadari bahwa Serra telah menjadi U-17 selama ini, dan dia telah menggunakannya untuk membunuh semua koneksi yang diketahui dengannya.

Dua minggu kemudian, Boyd menghadapi Stephanie di London, mengungkapkan bahwa dia akan diizinkan kembali ke MI6 jika dia dapat menemukan dan menghilangkan “Petra” yang baru bangkit kembali. Diperingatkan untuk menghilang, Stephanie pergi setelah akhirnya menemukan kedamaian.

Produksi

Pada 16 Agustus 2017, dilaporkan bahwa Paramount Pictures telah memperoleh hak atas proyek tersebut. Itu memiliki anggaran produksi sekitar $ 50 juta, dan diproduksi oleh EON Productions, perusahaan film yang dikenal untuk memproduksi film James Bond. Fotografi utama untuk film tersebut dimulai pada Desember 2017 di Dublin, Irlandia. Produksi dihentikan sementara setelah Lively mengalami cedera di lokasi syuting, dengan pembuatan film dijadwalkan akan dimulai lagi pada bulan Juni 2018.

Sterling K. Brown bergabung dengan para pemeran, karena produksi dilanjutkan di Spanyol pada pertengahan 2018.Pada Juli 2018, pembuatan film berlangsung di Almería with Law and Lively. Steve Mazzaro menggubah musik film, dengan musik tambahan disediakan oleh Lisa Gerrard, dan Hans Zimmer bertindak sebagai produser musik untuk film tersebut. Penerbitan Remote Control telah merilis soundtrack.

Melepaskan

Film ini awalnya dijadwalkan untuk dirilis pada 22 Februari 2019, tetapi diundur ke 22 November 2019 setelah Lively mengalami cedera, dan kemudian kembali ke tanggal rilis akhirnya, 31 Januari 2020. Ini adalah film terakhir yang dirilis oleh Global Road Entertainment.

Penerimaan

Di Amerika Serikat dan Kanada, film ini dirilis bersama Gretel & Hansel, dan pada awalnya diproyeksikan menghasilkan pendapatan kotor $ 9-12 juta dari 3.049 bioskop pada akhir pekan pembukaannya. Namun, setelah menghasilkan hanya $ 1,2 juta pada hari pertama (termasuk $ 235.000 dari pratinjau Kamis malam), proyeksi diturunkan menjadi $ 3 juta.

Film ini kemudian debut menjadi $ 2,8 juta, menandai akhir pekan pembukaan terburuk yang pernah ada untuk sebuah film yang diputar di lebih dari 3.000 bioskop. Diperkirakan film tersebut akan membuat studio kehilangan $ 30-40 juta. Film ini menghasilkan $ 1 juta di akhir pekan kedua, dan kemudian akhir pekan ketiganya menghasilkan $ 25.602. Film ini ditarik dari 2.955 bioskop (97,5%, 3.049 hingga 94), menandai penurunan teater akhir pekan ketiga terbesar dalam sejarah, mengalahkan rekor The Darkest Minds sebanyak 2.679.

Respon kritis

Pada review aggregator Rotten Tomatoes, film ini memegang rating persetujuan 28% berdasarkan 180 ulasan, dengan rata-rata rating 4.80 / 10. Konsensus kritis situs web tersebut berbunyi, “Blake Lively memberikan kinerja utama yang mengesankan, tetapi The Rhythm Section berjalan lancar melalui cerita yang bisa menggunakan beberapa riff yang lebih mencolok.” Penonton yang disurvei oleh CinemaScore memberi film tersebut nilai rata-rata “C +” pada skala A + ke F, sementara PostTrak melaporkan bahwa film tersebut menerima 2,5 dari 5 bintang di polling mereka, dengan 35% orang mengatakan mereka pasti akan merekomendasikannya.

Peter DeBruge, yang menulis pada film di Variety, mencatat bahwa Stephanie tidak seperti protagonis pembunuh wanita di Atomic Blonde, Red Sparrow, dan La Femme Nikita menunjukkan “ketidakmampuan yang hampir tidak kompeten dalam menghadapi bahaya membuatnya mudah dipahami di sangat sedikit pembunuh sinematik yang pernah ada. “

Ulasan

“The Rhythm Section” berasal dari produser James Bond Michael G. Wilson dan Barbara Broccoli, dan menampilkan jenis globetrotting, spionase, dan perselisihan dengan berbagai penjahat internasional yang Anda harapkan dari film 007. Stephanie melakukan perjalanan dari London ke Skotlandia Utara, Madrid, New York, Tangiers, dan Marseille dalam mengejar keadilan dengan berbagai wig dan identitas yang dimilikinya.

Namun film tersebut mencoba melakukan sesuatu yang berbeda untuk menjadikan kesalahan Stephanie sebagai bagian sentral dari karakternya. Dia tidak licin, dia sering gagal dan misinya tidak selalu berjalan sesuai rencana. Faktanya, mereka tidak pernah melakukannya. Kerentanan Lively sama kuatnya dengan keterampilan bertarungnya yang mentah, dan tatapan mata wanita Morano lebih jernih daripada melirik.

Tapi di suatu tempat di sepanjang jalan, Stephanie menjadi terlalu penuh teka-teki, terlepas dari kenyataan bahwa dia hampir selalu muncul di layar. Kita tahu sangat sedikit tentang siapa dia sebelum tragedi itu, yang memang disengaja, tetapi bahkan sedikit lebih banyak latar belakang akan membuat jalan berbahaya yang dia tempa agak lebih masuk akal.

Ketika agen MI6 yang diasingkan yang pernah menjadi informan jurnalis membawanya masuk dan melatihnya, masuk akal, meskipun Jude Law solid sebagai karakter kasar yang hanya dikenal sebagai B.Akhirnya, ada referensi yang lewat dalam naskah ke fakta bahwa dia menghabiskan waktu berbulan-bulan dengan pria ini di tempat persembunyiannya yang terpencil di tepi danau Skotlandia, namun ada sedikit indikasi bahwa mereka telah membentuk semacam hubungan emosional yang akan dihasilkan dari waktu yang intens dan intim seperti itu.

Namun, adegan pelatihan pertarungan penting di dapur B yang sempit diambil dalam sekali pengambilan sangat memukau karena sangat gagal dan tidak sempurna, dan karena tidak ada tempat untuk bersembunyi. Sikap Lively telah berubah dari hewan yang terluka menjadi pemangsa yang suka berkelahi. Belakangan, penggambaran sesak Morano tentang pengejaran mobil melalui jalan-jalan sempit Tangier, dengan sinematografer Sean Bobbitt (“12 Years a Slave”) di dalam kendaraan, juga memberikan sentakan mendalam.

Stephanie juga bertemu di Madrid dengan karakter Sterling K. Brown, mantan perwira CIA yang sekarang menjual intel yang dia gleans kepada penawar tertinggi. Dia adalah sosok penting dalam pencariannya, tetapi hubungan mereka berkembang dengan cara yang sama sekali tidak dapat dipercaya dan dapat diprediksi secara naratif.

Betapapun karismatiknya Lively dan Brown secara individu, mereka tidak diberi kesempatan untuk membangun chemistry yang nyata satu sama lain. Dan selingan dengan orang jahat yang sombong dan kaya (Max Casella) yang juga memainkan peran kunci dalam serangan pesawat menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawabannya.

Baca Juga : La Grande Illusion, Film yang Menampilkan Perang Dunia Pertama

Adegan itu adalah contoh utama dari kecenderungan film yang tidak jelas terhadap tetesan jarum di hidung untuk mengomentari tindakan dan mengatur suasana hati. Saat Stephanie berjalan menyusuri Central Park West dengan menyamar, mengintai mangsanya, kita mendengar alunan ironis dari lagu klasik Brenda Lee “I’m Sorry”, kemudian, saat Stephanie mendekati target utamanya, lagu “It’s Now or Never” dari Elvis Presley diputar.

Judulnya sendiri mengacu pada teknik yang B mengajar Stephanie untuk membantunya tenang dan mendapatkan kembali kendali selama saat-saat panik: “Jantung Anda adalah drum, pernapasan Anda adalah bass,” katanya. “The Rhythm Section” sendiri bisa saja menggunakan sedikit jiwa.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie