Plot Film We Summon The Darkness

Plot Film We Summon The Darkness  – We Summon the Darkness dirilis secara digital dan on-demand pada 10 April 2020. Album ini dirilis dalam bentuk Blu-ray dan DVD pada 9 Juni 2020 oleh Lionsgate Home Entertainment. Film ini dirilis di Netflix pada 8 Agustus 2020. Di Rotten Tomatoes, film ini mendapat rating persetujuan sebesar 69% berdasarkan 64 ulasan, dengan rating rata-rata 5,87/10.

Plot Film We Summon The Darkness

thecinemalaser – Konsensus para kritikus situs tersebut berbunyi: “We Summon the Darkness memanfaatkan plotnya yang agak pejalan kaki dengan kasih sayang yang gamblang untuk formula genre, pemeran yang menarik, dan selera humor yang tajam.” Di Metacritic, film ini memiliki rata-rata tertimbang skor 55 dari 100, berdasarkan 14 ulasan, menunjukkan “ulasan campuran atau rata-rata” Owen Gleiberman dari majalah Variety menulis: “We Summon the Darkness adalah film thriller psiko yang menarik permadani berdarah dari bawah Anda, dan melakukannya dengan cara yang licik.”

Baca Juga : The Main Event, Film Komedi Sport Yang Lucu

Plot Film We Summon the Darkness

Di Indiana, Juli 1988, Alexis Butler dan dua temannya Val dan Bev mengemudi ke pertunjukan heavy metal, ketika milkshake dilemparkan dari van biru ke kaca depan mereka. Begitu mereka tiba di konser, mereka menemukan van biru yang sama, dan Val melemparkan petasan kecil ke dalamnya, menyebabkan ketiga anak laki-laki di dalam memanjat keluar. Ivan memiliki van dan teman-temannya Kovacs dan Mark, yang dikatakan akan segera berangkat ke Los Angeles, tertarik pada gadis-gadis itu. Setelah pertunjukan, Alexis mengundang anak laki-laki ke rumah kosong ayahnya. Bev dan Mark tampaknya saling menyukai, namun Bev tampaknya hampir menghindarinya.

Saat mereka memainkan permainan Never Have I Ever, gadis-gadis itu membius minuman anak laki-laki dan mengungkapkan bahwa mereka akan membunuh mereka dan membuatnya tampak seperti pembunuhan pemujaan setan. The Daughters of the Dawn, gereja tempat gadis-gadis itu berada, telah membunuh delapan belas orang lain dengan cara yang sama untuk menciptakan ketakutan dan mengirim lebih banyak orang ke agama mereka. Alexis terbukti paling gila dan menusuk Ivan setelah dia mengkritik keyakinan agamanya kepada Kristus, dan dia mati kehabisan darah. Mark dan Kovacs melarikan diri sebentar, bersembunyi di dapur. Susan, mantan ibu tiri Alexis, pulang ke rumah untuk mengambil paspor dan mengungkapkan bahwa dia telah menelepon polisi karena dia melihat van biru yang aneh dan lampu rumah menyala.

Susan kemudian menemukan tubuh Ivan dan Alexis menikamnya sampai mati. Seorang petugas polisi datang dan menjadi curiga, jadi Alexis lari darinya dan kembali ke rumah tempat dia mengejarnya, pistol terangkat. Petugas menemukan Kovacs dan Mark yang terluka yang memohon bantuan, tetapi Val menyelinap ke arahnya, mengambil senjatanya, dan menembaknya, membunuhnya. Saat Alexis dan Val memperebutkan pistol, Bev muncul, mengancam teman-temannya dengan motor listrik tempel. Val dan Alexis memberi tahu Bev bahwa mereka sedang melakukan pekerjaan Tuhan, tetapi Bev menyatakan dia akan membiarkan Mark dan Kovacs pergi. Bev mencoba membantu Mark dan Kovacs, yang terakhir mengalami pendarahan dan tidak akan bertahan lebih lama kecuali dia berhasil sampai ke rumah sakit.

Alexis memiliki kunci mobil, jadi Mark mengejarnya untuk mengambilnya. Ketika Kovacs melihat lampu mobil, dia pergi ke luar berjuang untuk menemukan John Henry Butler, ayah Alexis dan pendeta dari Daughters of the Dawn. Mark mendapatkan kuncinya, tetapi Alexis menyerangnya dan mereka bertarung. Val menyerang Bev dan mencoba membunuhnya, tapi Bev menyalakan api Val (rambutnya penuh hairspray). Butler menyerang Kovacs di luar layar dan dia berhasil kembali ke rumah tempat Bev menemukannya. Tepat sebelum Kovacs meninggal, dia memberitahu Bev untuk menyelamatkan Mark.

Butler menembak Mark saat dia mencekik Alexis. Dia kemudian mencaci maki putrinya karena melakukan pekerjaan yang mengerikan dengan membunuh dan menutupinya. Dia memberi tahu Alexis bahwa mereka harus berkorban untuk keluar dari kesulitan yang dia sebabkan dan mencoba mencekiknya sampai mati ketika Bev muncul dan menjatuhkannya. Alexis sangat gila dan Bev melemparnya keluar jendela dengan cara yang dramatis dan berlebihan. Mark masih hidup, dan dia pergi dengan Bev, hanya untuk menemukan Alexis berdiri di jalan. Di luar kamera, Bev menabrak Alexis. Butler masih hidup dan membuat dirinya menjadi korban, mengklaim bahwa Alexis disesatkan dan bergabung dengan sekte setan. Bev dan Mark meninggalkan kota bersama.

Penjelasan Film We Summon the Darkness

Dibuka dengan riff rumit yang mirip dengan film slasher lainnya, ‘We Summon the Darkness’ pertama kali menetapkan bahwa sementara tiga karakter utama kami yang tampaknya muda dan sembrono pergi bersenang-senang di konser rock, kota mereka dicengkeram oleh pembunuhan kultus setan. . Itu ada di koran, di televisi, dan bahkan di radio mobil mereka. Cara para gadis mengabaikan peringatan ini membuat Anda memandang mereka dengan kasihan karena kenaifan mereka terhadap situasi tersebut. Bahkan dari sudut pandang pemirsa, Anda menganggap Anda tahu apa yang akan terjadi. Namun, itu akhirnya berubah segera.

‘We Summon the Darkness’ adalah film horor slasher yang dicampur dengan komedi gelap yang menghibur Anda dengan pendekatan “aula cermin” untuk genre tersebut. Meskipun alur cerita film ini cukup linier, ada perubahan besar di suatu tempat di tengah runtime-nya. Jadi lebih jauh di artikel ini, kami akan menjelaskan lebih lanjut twist itu bersama dengan akhir film.

Pembalikan Peran Film We Summon the Darkness

Sebagian besar film horor slasher arus utama adalah rekreasi shot-for-shot satu sama lain. ‘We Summon the Darkness’ tampaknya menapaki jalan yang sama ketika pertama kali memperkenalkan tiga wanita muda yang menarik sebagai karakter utamanya dan pembunuhan kultus di latar belakangnya. Karena terlalu akrab dengan peran gender yang khas dari film-film semacam itu, Anda pasti akan berasumsi bahwa lebih jauh di dalam film, para wanita muda ini mungkin akan menjadi korban pembunuhan ini. Tapi sejak awal itu sendiri, ada perubahan halus dalam nadanya yang kemudian mengarah pada pengungkapan besarnya.

Di momen-momen awal itu sendiri, karakter Alexandra Daddario, Alexis, mengacu pada suku Afrika di mana wanita menggunakan riasan mereka sebagai “cat perang seksual.” Adegan ini sendiri menandakan putaran besar yang ada di depan. Kemudian, gadis-gadis itu tiba di konser dan mulai berbicara dengan tiga anak laki-laki yang akhirnya mereka temui. Dari olok-olok singkat yang terjadi di antara mereka, sepertinya gadis-gadis itu tahu terlalu banyak tentang musik heavy metal, hampir seperti mereka telah menghafal detail tertentu hanya untuk melakukan percakapan tertentu. Setelah konser, bersama dengan anak laki-laki, mereka pergi ke rumah pedesaan terpencil Alexis dan mulai memainkan lagu “never have I ever”.

Saat itulah terungkap bahwa Alexis, Val, dan Bev adalah anggota sekte setan yang telah membunuh orang selama ini. Namun, twist yang lebih besar adalah bahwa mereka bukan pemuja setan dan hanya berpura-pura menjadi pemuja setan. Mereka benar-benar melakukan pengorbanan agama dan hanya membuatnya terlihat seperti pembunuhan pemuja setan dengan menggambar pentagram dan gambar setan lainnya di dinding. Selain itu, mereka sengaja memilih metalhead sebagai korbannya karena yah…musik heavy metal dianggap setan.

Melalui pembunuhan-pembunuhan ini, motif mereka adalah untuk memastikan bahwa orang-orang secara membabi buta mencondongkan diri pada iman mereka dalam Kekristenan, yang selanjutnya akan menguntungkan mereka baik secara ekonomi maupun komersial. Belakangan terungkap bahwa ayah Alexis adalah pemimpin kultus dan sekarang memiliki beberapa pengikut buta di bawahnya, yang semuanya mencoba memalsukan kematian setan semacam itu untuk memikat lebih banyak pengikut. Ritual ini dilakukan Alexis di rumahnya sendiri karena diduga ayahnya penipu. Jadi untuk membuktikan bahwa dia tidak ada hubungannya dengan ritual yang tampaknya setan ini, dia telah memintanya untuk melakukan pembunuhan ini di rumahnya, yang akan meyakinkan orang-orang bahwa dia juga bisa menjadi korban dari ini.

Ending Film We Summon the Darkness

Sayangnya untuk Alexis, semuanya tidak berjalan sesuai rencana, dan selain itu, Bev, yang awalnya mendukung inisiatif jahat ini, akhirnya berbalik melawannya. Rumah pedesaan segera berubah menjadi arena “Battle Royale” di mana pertarungan berdarah terjadi dengan Alexis dan Val di satu sisi dan Bev dan dua anak laki-laki di sisi lain. Segera, bahkan ayah Alexis tiba di tempat kejadian dan bahkan mencoba membunuh Alexis. Namun, Alexis diselamatkan oleh Bev, yang menyadari bahwa Alexis terlalu dicuci otak oleh ayahnya.

Bev menyelamatkan Alexis dan pergi dari rumah bersama Mark. Saat itulah Alexis tiba-tiba muncul di jalan, mencoba menghentikan mereka pergi. Adegan ini membuat Anda menyadari bahwa Alexis terlalu dibuat-buat dalam keyakinan agamanya sendiri yang telah ditanamkan ke dalam dirinya oleh ayahnya sejak dia masih kecil. Jadi tidak mungkin dia bisa diselamatkan. Bev, yang pada awalnya lebih pasifis, tidak berpikir dua kali sebelum menabrakkan mobilnya ke Alexis dan akhirnya membunuhnya.

Baca Juga : Review film A United Kingdom Adalah Film yang Memecah Belah

Pada saat-saat penutupan film, Bev dapat dilihat di toko pompa bensin yang sama, yang digambarkan pada saat-saat awal film. Pemilik toko ini sebelumnya terlihat terobsesi dengan berita pembunuhan setan dan telah memperingatkan gadis-gadis itu tentang semua kejahatan yang mengintai di dunia luar sana. Dengan cara yang sangat mirip, dia sekarang terlihat menonton saluran berita di mana ayah Alexis, Pastor John Henry Butler, tanpa malu-malu memberi tahu pers bahwa dia tidak tahu tentang keterlibatan putrinya dalam praktik pemujaan. Ini menunjukkan bahwa dia hanya menggunakan pembunuhan putrinya untuk lolos dari praktik keagamaannya yang jahat.

Dengan ini, Pendeta dapat meyakinkan dunia bahwa jika dia bisa menjadi korban pembunuhan ini, maka dia tidak mungkin terlibat di dalamnya. Melihat ini, pemilik toko bergumam, “Amin,” dan saat itulah Bev mengatakan kepadanya, “Jangan Percaya Semua yang Anda Lihat.” Selama ini, dia juga dicuci otak untuk percaya bahwa Pendeta John membuat orang melakukan pembunuhan ini hanya untuk kebaikan dunia. Pada akhirnya, dia menyadari bahwa dia dibutakan oleh keyakinannya pada pria itu dan teman-temannya, dan ada lebih banyak hal dalam agamanya daripada yang bisa dilihat matanya pada awalnya. Ironisnya, film ini berakhir dengan “Heart and Soul” dari T’Pau.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie