Review Film Birds Of Prey, Aksi Brutal Harley Quinn Melawan Black Mask

Review Film Birds Of Prey, Aksi Brutal Harley Quinn Melawan Black Mask – Birds of Prey (2020) di sutradarai oleh Cathy Yan, memiliki kilau yang tersebar di atasnya, tetapi tidak ada yang menarik di bawahnya. Ketika Margot Robbie memerankan Harley Quinn untuk pertama kalinya  di pemenang Oscar paling dipertanyakan abad kita (ya, Suicide Squad (2016) mencetak satu penghargaan untuk make-up) banyak penggemar mengharapkan aktris Australia untuk mengulangi perannya dalam a film mandiri.

Review Film Birds Of Prey, Aksi Brutal Harley Quinn Melawan Black Mask

thecinemalaser – Pada saat itu, saya menentang sebagian besar kritikus Suicide Squad (2016), karena terlepas dari kekurangannya yang jelas, saya menemukan film David Ayer sebagai kesenangan yang bersalah.

Baca Juga : Sinopsis The Assistant, Asisten Eksekutif Yang Mendapatkan Pelecehan

Memang, Robbie adalah orang yang brilian dalam serangkaian karakter yang kurang lebih suram, dan jika ada yang pantas dipuji, itu adalah Harley Quinn yang gila. Dia membuat karakter mantan menyusut yang gila Joker ini sangat disukai, untuk semua sifatnya yang aneh dan sikapnya yang meledak-ledak.

Meskipun demikian, saya sedikit tertarik dengan petualangan mandiri miliknya, dan alasannya mungkin karena latar belakangnya yang terbatas yang dia dapatkan di Suicide Squad (2016). Meskipun Robbie memperbaiki luka yang ditimbulkan oleh Ayer pada penonton, Harley termasuk dalam liga antek, dan saya tidak bisa menghilangkan kesan itu.

Tapi di sinilah kita, pada tahun 2020, ketika James Gunn mengambil alih pasukan penjahat dalam pembuatan ulang segera, dan Harley memang mendapatkan film fiturnya sendiri.

Ceritanya dimulai tak lama setelah Harley berpisah dengan Mr. J, dan mencari tempatnya sendiri di dunia bawah Gotham. Tanpa dukungan dari Joker, Quinn melompat ke kereta minuman keras dan berpesta, dan itu adalah kolase yang lebih berkilauan dari apa yang digambarkan oleh HBO’s Euphoria (2019) pada awalnya.

Saat itulah Cathy Yan memperkenalkan kita pada antagonis film, Roman Sionis, yang juga dikenal sebagai Topeng Hitam (Ewan McGregor). Saya akan menyisihkan detail yang mencakup plot, tetapi Quinn berhasil menjadi musuh nomor satu dari seluruh dunia massa Gotham, yang dalam hal ini terasa terbatas pada Tuan Sionis.

Terus terang, yang saya perlukan untuk tidak menyukai Cathy Yan’s Birds of Prey (2020) adalah sekitar lima belas menit dari awalnya, dan dengan demikian sisa waktu kerjanya terasa seperti siksaan yang sebenarnya.

Review

Mari kita mulai dengan protagonisnya yang berapi-api. Margot Robbie menjual gunung berapi energi, tetapi itu adalah jenis protagonis yang menyedot energi hidup Anda sendiri. Dia keras, dia ada di mana-mana, dan saya menemukan emansipasinya yang sangat naif (tidak ada yang luar biasa tentang itu) benar-benar tidak dapat dipercaya. Robbie berada di liga yang sama dengan Joker dari Jared Leto, dengan peran yang terlalu banyak yang tidak banyak membantu dunia DC Comics.

Pemeran lainnya mencoba memanfaatkan Gotham yang sibuk. Ewan McGregor sebagai Black Mask sangat mengancam. Ledakan acak kekejaman menggemakan ironi Tarantinesque, tetapi saya dapat dengan aman berasumsi bahwa itu bukan niat Cathy Yan. Ini bisa menjadi masalah miscasting juga, tetapi juga hanya karakter yang kurang berkembang. Di atas semua itu muncul hubungan homoseksual yang diduga dari karakter McGregor dengan tangan kanannya, Tuan Zsasz.

Zsasz, yang sangat saya cintai di Gotham (2014-2019) seperti yang diperankan oleh Anthony Carrigan. Dalam Birds of Prey (2020), pembunuh yang sangat gelap dan menyeramkan ini berubah menjadi model Michael Kors yang tidak terpenuhi, diperankan oleh Chris Messina. Oleh karena itu, premis seorang psiko yang menggunakan pisau ditukar dengan seorang psiko yang menggunakan pisau yang jatuh cinta dengan bosnya, dan terlihat seperti seorang pria dari iklan Zara.

Dalam semua kekacauan ini, hanya ada satu karakter yang menenangkan rasa sakit eksistensial saya, yang didapat dari menyaksikan kekejaman ini. Birdie itu adalah The Huntress, yang diperankan oleh Mary Elizabeth Winstead. The Huntress menyebarkan malapetaka dengan semangat yang saya harapkan dari sebuah film yang membanggakan kata emansipasi dalam judulnya. Winstead adalah kehadiran yang menawan dan kuat, dan meskipun cerita belakangnya klise, The Huntress adalah badass yang dibutuhkan film ini, di lebih dari beberapa adegan.

Tiga karakter pendukung lainnya pencuri anak yang ditarik, penyanyi klub malam, dan petugas polisi yang frustrasi  semuanya bisa dilupakan.

Namun, para pemain yang berjuang bukanlah penyebab utama. Cathy Yan dan Christina Hodson adalah, sutradara dan penulis skenario Birds of Prey (2020).

Birds of Prey (2020) tidak memiliki arah, dan pendekatan yang konyol untuk emansipasi, Yan percaya bahwa menendang, meninju, dan melakukan akrobat yang tidak menyenangkan dari birdie sudah cukup untuk mengilhami cerita dengan tema emansipasi.

Harley yang melepaskan belenggu terasa hanya buatan. Itu mungkin karena banyaknya cerita sampingan dan konsep visual yang melelahkan, dengan sinematografi yang terlalu slapstick dari Matthew Libatique. Lalu, ada bentrokan pria vs wanita yang sedang berlangsung yang tidak bisa lebih ceria, dengan lima belas menit terakhir yang terjadi di taman hiburan menjadi bagian paling buruk dari aksi blockbuster selama bertahun-tahun, dari koreografi perkelahian hingga pikirannya pengeditan mati rasa.

Saya berharap ada lebih dari itu daripada menendang bola dan dialog dangkal yang membawa kembali trauma petualangan Joel Schumacher dengan Batman. Kadang-kadang, Birds of Prey (2020) mengunjungi set sitkom juga, dan yang dibutuhkan untuk menjadi satu adalah ledakan tawa yang sudah direkam sebelumnya.

Saya lebih suka menunggu Wonder Woman 1984 (2020), dan melihat buku komik melakukan setidaknya semacam upaya untuk membuat emansipasi terlihat sedikit kurang berkilauan dan menarik.

Saya juga tidak membeli gedung dunia yang tidak penting, dan kesulitan membayangkan Batman untuk hidup di dunia ini diambil langsung dari video musik Billie Eilish. Bahkan Daniel Pemberton, yang skornya biasanya brilian (seperti All The Money In The World (2017)), bahkan memasukkan sampul This Is A Man’s World di salah satu adegan film yang paling menggelikan. Namun, saya akui desain kostumnya patut dipuji, dengan estetika yang sangat mirip dengan Suicide Squad (2016).

Beberapa mungkin akan jatuh cinta dengan kekacauan film ini. Sama seperti Nicolas Cage menemukan pengikut kultusnya (yang dengan bangga saya ikuti), begitu pula Margot Robbie dan pertengkaran keduanya yang sia-sia dengan Harley Quinn.

Adapun sisanya, saya akan membiarkannya seperti ini – jika bukan karena chutzpah Mary Elizabeth Winstead yang luar biasa, saya mungkin akan keluar dari Birds of Prey (2020) hanya untuk mengurangi rasa sakit menyaksikan kekacauan di layar ini. Saya tidak mempertimbangkan untuk keluar dari Cats (2019), jadi itu akan memberi Anda perspektif yang baik tentang betapa mengecewakannya Birds of Prey (2020).

Pengembangan

Pada Mei 2016, menjelang perilisan Suicide Squad, Warner Bros. Pictures mengumumkan film spin-off yang berfokus pada Harley Quinn dan beberapa pahlawan dan penjahat DC Comics wanita lainnya, seperti Batgirl dan Birds of Prey. Margot Robbie dilampirkan untuk mengulangi perannya sebagai Harley Quinn, dan juga akan menjabat sebagai produser.

Penulis skenario Inggris Christina Hodson diumumkan akan menulis film tersebut pada November. Robbie telah mengajukan film tersebut ke Warner Bros. pada tahun 2015 sebagai “sebuah film geng perempuan berperingkat-R termasuk Harley, karena saya seperti, ‘Harley membutuhkan teman.’ Harley suka berinteraksi dengan orang, jadi jangan pernah membuatnya membuat film mandiri.

Robbie merasa penting bagi film itu untuk memiliki sutradara wanita. Sementara Warner Bros. dan DC Films memiliki berbagai film berorientasi Harley Quinn lainnya dalam pengembangan, Birds of Prey adalah satu-satunya film yang pengembangannya melibatkan Robbie secara langsung.

Robbie menghabiskan tiga tahun mengerjakan Birds of Prey dan terus mempresentasikannya kepada Warner Bros sampai studio merasa proyek itu pada titik yang bisa dibuat. Pada April 2018, Warner Bros. dan DC Films telah menyelesaikan kesepakatan dengan Cathy Yan untuk menyutradarai, menjadikannya sutradara wanita Asia pertama yang menyutradarai film superhero.

Yan mengajukan pekerjaan itu sebagai “ingin menghancurkan patriarki.” Robbie dipastikan akan memproduksi film tersebut di bawah panji LuckyChap Entertainment, sebagai bagian dari kesepakatan tampilan pertama yang dia miliki dengan studio. Sue Kroll dan Bryan Unkless juga diumumkan sebagai produser melalui perusahaan mereka masing-masing Kroll & Co. Entertainment dan Clubhouse Pictures.

Produksi dijadwalkan akan dimulai pada akhir 2018 atau awal 2019. Penguin dimaksudkan untuk muncul dalam naskah pada satu titik tetapi dijatuhkan untuk mempertahankan penampilannya di The Batman. Barbara Gordon / Batgirl, anggota pendiri tim dalam komik, dikeluarkan dari Birds of Prey karena film mandirinya yang akan datang, yang juga sedang ditulis oleh Christina Hodson.

Praproduksi

Pada Juli 2018, film tersebut memasuki praproduksi. Robbie menegaskan film tersebut akan diberi judul Birds of Prey, menggambarkannya sebagai “berbeda” dari film DC lainnya yang menampilkan Harley Quinn, dan mengatakan akan diproduksi dengan anggaran yang relatif kecil dibandingkan dengan film superhero lainnya Dia juga menyatakan Harley Quinn akan menerima kostum baru, dan menggoda casting berbagai aktor.

Line-up untuk tim Birds of Prey diturunkan untuk memasukkan Black Canary, Huntress, Cassandra Cain, dan Renee Montoya, dengan penjahat ditetapkan menjadi musuh Batman yang belum pernah terlihat di film. Pengecoran dimulai pada bulan Agustus, dengan Warner Bros. mempertimbangkan beberapa aktris untuk Huntress dan Black Canary. Alexandra Daddario, Jodie Comer, Blake Lively, dan Vanessa Kirby menyatakan minatnya.

Pada bulan Agustus, Roman Sionis / Black Mask diturunkan menjadi antagonis film tersebut. Janelle Monáe, Gugu Mbatha-Raw, dan Jurnee Smollett-Bell sedang dipertimbangkan untuk Black Canary pada bulan September, sementara Sofia Boutella, Margaret Qualley, Mary Elizabeth Winstead dan Cristin Milioti sedang dipertimbangkan untuk memerankan Pemburu.

Justina Machado dan Roberta Colindrez diuji untuk Renee Montoya, sementara Warner Bros. mulai mencari aktris Asia berusia 12 tahun untuk memerankan Cassandra Cain. Pada akhir September, Smollett-Bell dan Winstead masing-masing berperan sebagai Black Canary dan Huntress, Warner Bros. menjadwalkan tanggal rilis 7 Februari 2020, dan Ewan McGregor dan Sharlto Copley sedang dipertimbangkan untuk peran Black Topeng.

Baca Juga : Review film A United Kingdom Adalah Film yang Memecah Belah

Selama KTT Hiburan AS-China pada bulan Oktober, Yan mengkonfirmasi para pemain dan bahwa film tersebut akan diberi peringkat R. Dia berkata, “Tidak bisa meletakkan naskahnya, ada begitu banyak humor gelap yang banyak pekerjaan saya lakukan, dan ada tema pemberdayaan perempuan yang begitu kuat dan berhubungan.” Sinematografer Matthew Libatique bergabung dengan film itu bulan itu, seperti yang dilakukan Rosie Perez sebagai Renee Montoya.

Koordinator aksi Jonathan Eusebio dan koordinator pertarungan Jon Valera bergabung pada bulan November, bersama dengan McGregor sebagai Black Mask dan Ella Jay Basco sebagai Cassandra Cain. Robbie mengungkapkan judul lengkapnya, dan mengatakan bahwa subtitle tersebut mencerminkan nada humor dari film tersebut. Desainer produksi K. K. Barrett bergabung pada bulan Desember, seperti halnya Chris Messina sebagai Victor Zsasz.Steven Williams, Derek Wilson, Dana Lee, François Chau, Matthew Willig, Robert Catrini, dan Ali Wong juga berperan.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie