Review Film The Murder of Nicole Brown Simpson, Tentang Pembunuhan Nicole Brown Simpson

Review Film The Murder of Nicole Brown Simpson, Tentang Pembunuhan Nicole Brown Simpson – The Murder of Nicole Brown Simpson adalah sebuah film Amerika Serikat tahun 2019 yang didasarkan pada pembunuhan Nicole Brown Simpson. Film ini menyajikan versi fiksi peristiwa di mana Nicole dibunuh oleh pembunuh berantai Glen Edward Rogers alih-alih tersangka utama, mantan suaminya, O. J. Simpson.

Review Film The Murder of Nicole Brown Simpson, Tentang Pembunuhan Nicole Brown Simpson

thecinemalaser – Pembunuhan Nicole Brown Simpson disutradarai oleh Daniel Farrands. Meskipun penampilan Mena Suvari sebagai Nicole Brown dipuji, film ini dipenuhi dengan reaksi negatif yang luar biasa.

Baca Juga : The Sonata, Film Terakhir Aktor Karakter Belanda Rutger Hauer

Resepsi

Agregator ulasan Rotten Tomatoes memberi film ini peringkat persetujuan 0%, berdasarkan 9 ulasan, dengan rating rata-rata 1,07/10. Frank Scheck dari The Hollywood Reporter memberikan ulasan negatif kepada film ini, yang menyatakan bahwa film tersebut (bersama dengan beberapa film sutradara lainnya) setara dengan “graverobbing sinematik” dan bahwa salah satu penggemar film ini kemungkinan adalah O. J. Simpson.

Guy Lodge of Variety juga memberikan ulasan negatif, menyebutnya sebagai “thriller kejahatan sejati yang tidak malu-malu” dan menulis bahwa “ini adalah pawai kematian film yang murah dan tidak dicintai”, meskipun Lodge menawarkan beberapa pujian kepada Mena Suvari dalam peran judul.

Ulsasan

Pembuat film Daniel Farrands tampaknya menikmati memberikan pakan ternak kritikus film untuk barb dan batu bata, sementara juga ingin memegang klaim untuk penghargaan kami yang paling ditakuti. Salah satu tugas tahunan kami yang lebih katarsis terdiri dari merakit daftar 10 film terburuk tahun ini dan menobatkan pemenang yang menjengkelkan.

Ini adalah proses yang cukup terlibat, karena selalu ada banyak kandidat untuk dipilih. Tahun lalu, eksploitatifnya The Haunting of Sharon Tate dengan mudah mengambil mahkota. Dan sekarang, kurang dari dua minggu memasuki tahun baru, sutradara bahkan lebih mengerikan The Murder of Nicole Brown Simpson memiliki kehormatan meragukan sudah terkunci. Sisi positifnya, film-film yang tersisa tahun ini hanya bisa menjadi lebih baik dari sini.

Farrands, yang kreditnya termasuk The Amityville Murders dan skenario untuk Halloween 1995: The Curse of Michael Myers, tampaknya telah menetap di spesialisasi sesat dari perampokan kuburan sinematik. Seperti upaya sebelumnya, film ini mengambil tragedi kehidupan nyata dan berhasil mengobatinya dengan mengerikan dan membosankan tanpa menarik.

O.J. Simpson kemungkinan akan membuktikan salah satu satu-satunya penggemar film ini, karena berkisah tentang teori yang didiskreditkan secara luas bahwa pembunuh Nicole dan Ron Goldman tahun 1994 bukan mantan suaminya yang pahit dan rentan terhadap kekerasan melainkan Glen Rogers, seorang pembunuh berantai produktif yang dikenal sebagai “Cross Country Killer” dan “Casanova Killer.”

Rogers, pada kenyataannya, mengklaim telah melakukan pembunuhan, tetapi cara itu disajikan di sini sebagai fakta Anda akan berpikir bahwa O.J. diam-diam bankrolled proyek.

Film ini, yang mencakup minggu-minggu terakhir hidupnya, diceritakan sepenuhnya melalui perspektif Nicole (Mena Suvari, menyampaikan teror tetapi sedikit lagi), terlihat awal melihat merek dagang O.J. Bronco putih melalui jendela dan memberi tahu teman-temannya Faye Resnick (Taryn Manning) dan Kris Kardashian (Agnes Bruckner) bahwa mantannya menguntitnya.

Tak lama setelah adegan yang menyiratkan bahwa Nicole dan obat dan alkohol menambahkan Faye memiliki hubungan romantis, Rogers (Nick Stahl, secara efektif menyeramkan) muncul, dalam bentuk pelukis rumah yang disewa Nicole secara impulsif.

Dia hampir segera setelah itu tidur dengannya dan jelas menikmati pengalaman itu, sebagaimana dibuktikan oleh pergolakan orgasmenya yang digambarkan dengan panjang lebar. Tetapi perselingkuhan itu berumur pendek ketika dia menemukannya telanjang di ruang tamunya, berbicara dengan sosok imajiner.

Dia segera percaya dia sedang diintai oleh O.J. (Gene Freeman) dan Rogers yang jelas bermasalah. Dia begitu yakin akan hal ini sehingga dia panik pada satu titik di pusat perbelanjaan luar ruangan.

Elemen paling ludicrous dari skenario Michael Arter melibatkan adegan di mana kita melihat Nicole tampaknya diserang di kamar tidurnya oleh kekuatan supranatural jahat yang dengan keras melemparkan tubuhnya ke dinding dan langit-langit.

Bermain seperti salib demen antara film horor tahun 1982 The Entity dan tarian langit-langit Fred Astaire di Royal Wedding, urutannya akan menjadi kamp instan klasik jika hanya ada yang benar-benar repot melihat film ini, yang diragukan.

Akhirnya, tentu saja, Pembunuhan Nicole Brown Simpson turun ke raison d’etre- nya, yang secara grafis menggambarkan pembunuhan brutal Nicole dan Ron (diperankan oleh Drew Roy) di tangan pembunuh bertopeng. Di atas apa pun yang menyerupai pengekangan, Farrands menyajikan pembunuhan dalam mode film berdarah, slasher, bekerja seniman Foley-nya sampai mati menciptakan suara pisau yang mengiris daging manusia.

Secara inkongruously, underscoring musik terdiri dari tinkling piano solo penggugat yang mungkin telah disusun oleh George Winston yang sangat tertekan.

Film ini tanpa malu-malu diakhiri dengan rakitan klip berita hits terbesar yang terkait dengan cerita, dari rekaman grafis mayat berdarah hingga pengejaran jalan raya Bronco, persidangan, dan akhirnya wawancara bertahun-tahun kemudian di mana O.J. menyalahkan sosok misterius bernama “Charlie” atas pembunuhan itu. Dibandingkan dengan kegilaan yang kita saksikan selama 80 menit sebelumnya, dia tampaknya hampir kredibel.

Review

Sebagai akhir yang mengerikan, kontrafaktual tapi anehnya rosy dari “Once Upon a Time… di Hollywood” terus menjadi titik perdebatan di antara para kritikus dan penonton, datanglah “Pembunuhan Nicole Brown Simpson” untuk mengingatkan bahkan para pencela yang paling ngotot tentang apa-bagaimana-jika menulis ulang pembunuhan Manson seberapa buruk hal-hal yang bisa terjadi.

Seperti beberapa kolaborasi suci antara jaringan Lifetime dan National Enquirer, thriller kejahatan sejati Daniel Farrands yang tidak malu-malu tidak melakukan apa-apa jika tidak memenuhi janji botak dari judulnya.

Penggambaran suram bulan terakhir kehidupan Nicole Brown Simpson, dengan melelahkan menghitung mundur hari-hari menuju pembunuhan kekerasannya karena dia tersiksa oleh sejumlah orang jahat dan juju yang buruk, itu adalah pawai kematian yang murah dan tidak dicintai dari sebuah film.

Hampir tidak membuat lebih menarik oleh teori setengah matang yang ditimbulkannya tentang siapa (atau berapa banyak) melakukan perbuatan itu.

Meskipun mendapatkan eksposur teater nominal, VOD adalah rumah spiritual dari sebuah film yang dapat dengan mudah telah dikemukakan untuk video segera setelah kematian subjeknya dan uji coba O.J. Simpson yang dicakup secara lengkap.

Dimulai dengan kamera Stalkervision yang beruban, tidak ada di sini yang secara tegas dirancang untuk konsumsi layar lebar. Namun meragukannya secara etis dan estetika, Anda tidak dapat menuduh film Farrands tidak mengetahui keterbatasannya.

Setahun setelah ia memimpin “The Haunting of Sharon Tate,” di mana Hilary Duff memainkan bintang muda yang hancur diganggu oleh penglihatan kematiannya, sutradara mengukir subgenre eksploitasinya sendiri yang tidak aman, dilucuti sepenuhnya dari gagasan artistik Tarantino-esque.

Cobalah sebagai aktor Mena Suvari mungkin akan menjiwai Brown Simpson dengan beberapa rasa tragedi melankolis yang bijaksana, naskah Michael Arter menawarkan kedua wanita sedikit di jalan puisi atau empati.

Cobalah dia melakukannya, meskipun: 20 tahun dari janji remaja “American Beauty,” upaya tulus Suvari untuk membuat sesuatu yang terluka dan manusia dari karakter yang sebagian besar ditulis sebagai serangkaian bendera merah psikologis yang menggetarkan pedih di lingkungan yang dingin dan sepi.

Namun, hanya ada begitu banyak niat terbaik seorang aktor dapat dilakukan dengan banyak dialog di sini. “Aku khawatir dia akan membunuhku suatu hari nanti, dan dia akan lolos begitu saja,” kata Nicole yang tegang dan cemas mengaku kepada sahabatnya Kris (Jenner, itu, dimainkan dengan moue tetap keprihatinan oleh Agnes Bruckner).

Kemudian, dia memusuhi polisi yang skeptis menanggapi callout 911 terbarunya: “Setelah dia membunuh saya, Anda dapat hidup dengan fakta bahwa Anda tidak pernah melakukan apa-apa tentang hal itu,” dia melihat.

Peramal palu godam semacam ini memiringkan film ke alam perkemahan, meskipun dari varietas yang mual, tidak terlalu jenaka: “Pembunuhan Nicole Brown Simpson” ingin kita tidak tahu apa-apa tentang subjeknya yang harried dan rentan begitu banyak seperti fakta sederhana bahwa dia terbunuh.

Yah, itu dan fakta bahwa dia memiliki teman-teman terkenal. Kehadiran keluarga Jenner-Kardashian menambahkan catatan permainan selebriti kardus ke proses, sampai-sampai referensi yang lewat ke mantan Bruce Jenner diikuti oleh garis deadpan, “What a drag”.

Baca Juga : Review film A United Kingdom Adalah Film yang Memecah Belah

sementara itu, seorang remaja Taryn Manning yang diganggu dengan buruk di pinggiran sebagai Faye Resnick yang disinari perma. O.J. sendiri absen untuk sebagian besar film, meskipun tersirat sebagai surveyor bogeyman bayangan di seluruh.

Penjahat yang lebih jelas terbuat dari Glen Rogers (Nick Stahl, bagian yang sama sedih dan skeezy), “Casanova Killer” di kehidupan nyata yang kemudian diselidiki sebagai tersangka alternatif dalam pembunuhan Brown Simpson, di sini diposisikan sebagai minat cinta yang sedikit kasar bagi korban yang paling tidak berdaya.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie