Sinopsis Film The Way of the Dragon, Film Aksi Bela Diri Bruce Lee

Sinopsis Film The Way of the Dragon, Film Aksi Bela Diri Bruce Lee – The Way of the Dragon (Aslinya dirilis di Amerika Serikat sebagai Return of the Dragon ) adalah film komedi aksi seni bela diri Hong Kong tahun 1972 yang ditulis, diproduksi bersama, dan disutradarai oleh Bruce Lee , yang juga menjadi pemeran utama. Ini adalah satu-satunya film penyutradaraan lengkap Lee dan yang terakhir dirilis selama masa hidupnya.

Sinopsis Film The Way of the Dragon, Film Aksi Bela Diri Bruce Lee

thecinemalaser – Film ini dibintangi oleh Nora Miao , Robert Wall , dan Wei Ping-ou , dengan Chuck Norris memainkan peran layar debutnya. Jalan Naga dirilis di Hong Kong pada 30 Desember 1972, dan di Amerika Serikat pada Agustus 1974. Film tersebut menghasilkan pendapatan kotor sekitar US$130 juta di seluruh dunia (setara dengan lebih dari $700 juta yang disesuaikan dengan inflasi), dibandingkan dengan anggaran yang ketat sebesar $130.000, menghasilkan seribu kali lipat dari anggarannya. Itu adalah film Hong Kong terlaris hingga film Lee berikutnya, Enter the Dragon (1973).

Baca Juga : Sinopsis Film xXx, Aksi Vin Diesel Menyusup ke Sekelompok Teroris Rusia

Sinopsis

Di Roma , Chen Ching-hua dan pamannya Wang mengalami masalah dengan restoran mereka dari bos kriminal yang menginginkan properti mereka. Ketika Chen menolak untuk menyerah, bos mengirim gangster ke sana untuk menakut-nakuti pelanggan. Memohon kepada seorang paman di Hong Kong , Chen menerima bantuan berupa seorang seniman bela diri muda, Tang Lung (Bruce Lee). Pada kedatangan pertamanya, dia disorientasi oleh lingkungan barunya dan tampaknya hanya seorang udik pedesaan. Kecewa, Chen bertanya bantuan apa yang dia bisa, tetapi Tang dengan percaya diri meyakinkannya bahwa dia cukup mampu.

Di restoran, Tang mengetahui bahwa staf sudah mulai belajar karate , yang membuat Quen kesal, seorang karyawan yang menyukai Kung Fu Cina.. Tang menyarankan Quen untuk berpikiran terbuka dan memanfaatkan apa pun yang berhasil. Tak lama, para gangster muncul di restoran dan mengancam pelanggan pergi saat Tang menggunakan kamar mandi. Kesal dengan waktu Tang yang buruk, staf mempertanyakan keahliannya dan kegunaan gayanya. Ketika gangster kemudian kembali, staf terlibat dalam perkelahian, hanya untuk dipukuli. Namun, Tang seorang diri mengalahkan mereka, menyebabkan staf memutuskan untuk berlatih di bawahnya.

Paman Wang memperingatkan mereka bahwa para gangster akan membalas dendam, tetapi Tang bersumpah untuk melindungi restoran. Chen dan Tang semakin dekat, dan dia mengajaknya berkeliling Roma, meskipun Tang tidak terkesan dengan kota. Ho, bawahan bos kejahatan, kembali dengan pria bersenjata dan menyandera staf restoran. Ho memberi Tang tiket ke Hong Kong dan menyuruhnya kembali. Namun, ketika anak buahnya mengawal Tang keluar, Tang melawan dan mengalahkan preman dengan dua nunchaku , diikuti dengan bantuan staf restoran.

Tang memperingatkan Ho untuk tidak kembali, dan para preman meninggalkan restoran. Staf merayakan kemenangan mereka, tetapi bos geng mengancam akan membunuh Tang kecuali dia pergi pada Tahun Baru Imlek , dan Paman Wang mendesak Chen untuk meyakinkan Tang untuk pergi. Ketika Tang menolak untuk meninggalkan restoran, seorang pembunuh mencoba membunuhnya dari atap terdekat dengan senapan sniper. Sudah gelisah dari kembang api di dekatnya, Tang selamat dari upaya itu. Dia kemudian melacak dan mengalahkan pembunuh setelah menipu dia untuk membuang-buang amunisi.

Ketika dia kembali ke apartemen, dia menemukan bahwa Chen sudah pergi. Dengan asumsi bahwa Ho telah menculiknya, Tang pergi ke markas bos dengan staf restoran, mengalahkan anak buahnya. Tang mengeluarkan peringatan terakhir kepada bos untuk meninggalkan restoran sendirian. Staf kembali merayakan, tetapi sebuah telegram untuk Tang memotongnya saat mereka mengetahui bahwa dia telah dipanggil kembali ke Hong Kong. Tang meyakinkan mereka bahwa dia tidak akan pergi sampai situasinya terselesaikan.

Ho menyewa dua seniman bela diri untuk menantang Tang – master karate Jepang dan Eropa yang awalnya menolak untuk bekerja sama. Ketika bos mafia menunjukkan bahwa uang bukanlah masalah, Ho juga merekrut seorang seniman bela diri kelas dunia bernama Colt. Ho memimpin beberapa staf restoran ke tempat terpencil dengan dalih gencatan senjata, di mana dua seniman bela diri menyergap mereka. Ini awalnya mengalahkan staf, sampai Tang campur tangan dan meninggalkan staf untuk menyelesaikan yang terakhir. Sementara itu, Ho memancing Tang pergi untuk melawan Colt di Colosseum .

Ditinggal, Paman Wang menusuk dua anggota staf yang tersisa, karena dia ingin menjual restoran itu kepada bos kejahatan dan kembali ke Hong Kong sebagai orang kaya. Dalam pertempuran sepuluh menit yang menentukan, Tang melumpuhkan Colt. Ketika Colt menolak kesempatan untuk belas kasihan, Tang membunuhnya dengan enggan. Tang kemudian menempatkan gi dan sabuk hitam Colt di atas mayatnya sebagai tanda hormat, sebelum menemukan Ho dan mengejarnya keluar dari Colosseum.

Saat Tang dan Ho kembali ke lokasi penyergapan, bos mafia datang dan menembak Ho dan Paman Wang. Kemudian polisi naik, dipimpin oleh Chen, dan menangkap bos saat dia mencoba membunuh Tang. Dengan masalah yang akhirnya diselesaikan, Tang berangkat untuk kembali ke Hong Kong. Saat dia pergi, Quen memberi tahu Chen bahwa Tang adalah seorang penyendiri yang tidak akan pernah tenang.

Produksi

Bruce Lee membentuk perusahaan produksinya sendiri, Concord Production Inc. , dengan pendiri Golden Harvest Raymond Chow , dan The Way of the Dragon adalah film pertama perusahaan tersebut. Selain bertindak sebagai produsernya, Lee juga menulis naskah, menyutradarai film dan memainkan perkusi pada soundtrack.

Film ini awalnya ditujukan hanya untuk pasar Asia, tetapi pada akhirnya “bertanggung jawab untuk menjaga momentum film seni bela diri di Amerika”. Apa yang membuatnya sangat berkesan adalah perlakuan pertarungan di Colosseum , dengan Chuck Norris membuat debut filmnya di sana. Lee memfilmkannya “dalam waktu lama, membingkainya sehingga Anda bisa melihat seluruh tubuh mereka. Dia menggunakan pencahayaan dramatis, membuat keduanya terlihat lebih besar dari kehidupan.”

Film laris

Sebelum dirilis, anggaran awal film yang ketat sebesar US$ 130.000 telah ditutupi oleh pra-penjualan di Taiwan saja. Setelah dirilis, film tersebut memperoleh HK$ 5.307.350,50 di box office Hong Kong, mengalahkan rekor sebelumnya yang dibuat oleh film-film Lee sendiri, The Big Boss dan Fist of Fury , dan menjadikannya film terlaris tahun 1972 di Hong Kong. The Way of the Dragon memperoleh pendapatan kotor HK$5,4 juta , menjadikannya film dengan pendapatan kotor tertinggi yang pernah ada di Hong Kong hingga saat itu.

Di Amerika Serikat dan Kanada, film tersebut dirilis secara luas pada Agustus 1974, menduduki puncak tangga lagu box office Amerika Utara . Di New York City saja, film ini dibuka dengan pendapatan lebih dari US$ 1 juta dalam lima hari pertama. Ini kemudian menghasilkan $ 5,2 juta di sewa AS selama menjalankan awalnya. Dengan rilis ulang kemudian, film tersebut meraih pendapatan kotor total box office sebesar $85 juta di Amerika Serikat.

Di Prancis, film tersebut menjadi film terlaris kedelapan tahun 1974 (di bawah Enter the Dragon di #5 dan di atas Fist of Fury di #12), dengan 4.002.004 penjualan tiket. Di Spanyol, film ini menjual 2.345.259 tiket. Di Jerman, itu adalah film terlaris ke-13 tahun 1975, dengan 1,5 juta penjualan tiket. Di Jepang, film tersebut meraup ¥ 772.000.000 dalam penyewaan distribusi, menjadi kesembilan film paling sukses dari tahun 1975. Korea Di Selatan, film ini dijual 182.530 tiket di ibu kota Seoul. Film ini juga sukses secara komersial di India ketika dirilis di sana pada tahun 1979.

Dalam salah satu Bombay teater saja, New Excelsior, film yang diperoleh diperkirakan ₹ 1.204.000 di delapan minggu pertama nya. Berlawanan dengan anggaran akhir film sebesar $150.000, film ini awalnya meraup US$50 juta di seluruh dunia, sebelum meningkatkan pendapatan kotornya menjadi $85 juta dan kemudian $100 juta pada tahun 1974. Akhirnya meraup total sekitar $130 juta (setara dengan sekitar $740 juta disesuaikan dengan inflasi), menghasilkan 1.000 kali anggarannya. Itu adalah film Hong Kong terlaris hingga film Lee berikutnya, Enter the Dragon (1973).

Penerimaan dan warisan

Rotten Tomatoes melaporkan 92% tanggapan kritikus yang mendukung, mengomentari karya Lee yang menunjukkan “perubahan kecepatan yang mengejutkan dari aksi kerasnya yang biasa karena lebih menyukai humor seperti halnya kung-fu”. Roger Ebert , meninjau film di Chicago Sun-Times , menemukan plotnya sederhana dan konvensinya sulit dipercaya tetapi berkomentar bahwa “hal-hal semacam ini sangat konyol, dan Lee, untuk memberinya pujian, tidak pernah mencoba untuk naik di atasnya .”

Baca Juga : Ulasan Film Kontroversi David Oyelowo Yang Berjudul Come Away

Pada Penghargaan Kuda Emas ke – 11 , film tersebut dinilai sebagai Film Fitur Terbaik runner-up dan diakui untuk Penyuntingan Film Terbaik . Kemudian, film ini menduduki peringkat #95 dalam daftar “The 100 Film Terbaik dari Bioskop Dunia” versi majalah Empire pada tahun 2010.

Pada tahun 1978, setelah kematian Lee, sekuel eksploitasi dirilis berjudul Way of the Dragon 2 , dibintangi oleh Bruce Le dan Bolo Yeung. Selama adegan pertarungan antara Bruce Lee dan Chuck Norris, Lee mendemonstrasikan dan mempopulerkan teknik yang nantinya disebut tendangan miring. Teknik ini sering digunakan oleh beberapa yang modern seni bela diri campuran (MMA) pejuang, terutama UFC pound-for-pound juara Jon Jones , [29] yang dikutip Lee sebagai inspirasi.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie