Sinopsis The Assistant, Asisten Eksekutif Yang Mendapatkan Pelecehan

Sinopsis The Assistant, Asisten Eksekutif Yang Mendapatkan Pelecehan – The Assistant adalah sebuah film drama Amerika Serikat tahun 2019 yang ditulis, disutradarai, diproduksi, dan diedit oleh pembuat film Australia Kitty Green. Ini dibintangi Julia Garner, Matthew Macfadyen, Makenzie Leigh, Kristine Froseth, Jon Orsini, dan Noah Robbins. Film ini tayang perdana dunianya di Telluride Film Festival pada 30 Agustus 2019. Film ini dirilis pada 31 Januari 2020, oleh Bleecker Street.

Sinopsis The Assistant, Asisten Eksekutif Yang Mendapatkan Pelecehan

thecinemalaser – Ini adalah situasi yang sangat akrab ketika seni drama mencoba terlibat dengan peristiwa terkini, hanya terputus-putus karena mereka tiba sebelum penonton bersedia menghadapi trauma nyata yang ingin mereka jelajahi. “Terlalu cepat,” kata para kritikus, seolah-olah pembuat film yang terlibat hanyalah sekelompok oportunis yang mengejar ambulans.

Baca Juga : Plot Film The Rhythm Section, Aksi Balas Dendam Seorang Wanita Pada Teroris

Tapi dalam kasus “The Assistant” sutradara Australia Kitty Green pandangan yang sangat rendah tentang dinamika gender di tempat kerja yang dimulai sebagai pengungkapan pelanggaran seksual di kampus-kampus dan berubah menjadi komentar tentang skandal Harvey Weinstein – dunia lebih dari siap, dan ini lebih merupakan kasus “terlalu sedikit, terlambat.”

Ya, masyarakat harus mendorong dirinya sendiri untuk memahami bagaimana seluruh industri dapat mengabaikan apalagi menerima – praktik pemangsa dan misoginis. Tapi kita tidak bisa berpura-pura bahwa bukti itu tidak tersembunyi di depan mata.

Film-film yang lebih berani dari ini telah membahas subjek setidaknya sejauh film bisu single-reel tahun 1924 “The Casting Couch,” mendidih hingga kritik terbuka dalam film-film seperti “The Lonely Lady” dan “Phantom of the Paradise.” Pada tahun 2000, Asia Argento merilis “Scarlet Diva,” yang mencakup adegan di mana seorang sutradara yang kelebihan berat badan menekan seorang aktris untuk memijatnya di kamar hotelnya.

Ini bukan waktunya untuk kehalusan, namun film Green terasa begitu terkekang, Anda akan mengira dia takut dituntut karena fitnah.

Sinopsis

Film ini bercerita tentang kehidupan Jane (Julia Garner), seorang asisten perusahaan produksi di New York, membuka di luar apartemennya di Queens, di mana sebuah towncar menunggu untuk mengantarnya ke kantor. Dia yang pertama tiba, memulai hari dengan tugas yang jauh dari glamor: membuat fotokopi, mencatat pengeluaran bosnya, membuka suratnya (termasuk undangan ke acara yang diselenggarakan oleh presiden)  tanggung jawab yang secara robotik digambarkan dengan ketat, tembakan terkunci.

Jane menanyakan pertanyaan sesekali, tetapi kebanyakan mencoba untuk menjaga wajah poker di sekitar kantor, yang dia bagi dengan dua asisten (pria) lainnya yang perilakunya bergantian antara menggurui dan tidak sopan.

Sayangnya, kebijaksanaan Jane membuat penonton bertanggung jawab untuk membaca yang tersirat dari ketakutan dan ketidaknyamanannya yang memuncak, yang dimainkan oleh bintang “Ozark”, Garner dengan kehalusan yang sangat indah.

Bagi mereka yang menghargai kembang api yang menyedihkan dari “The Devil Wears Prada,” di mana seorang asisten muda yang mengenakan tirai pada bos mimpi buruknya (berdasarkan, dalam hal itu, pada editor Vogue Anna Wintour), Green’s Pendekatan akan terasa datar dan anti-dramatis.

Sutradara Australia, yang sebelumnya bekerja dalam format nonfiksi (“Casting JonBenet,” “Ukraine Is Not a Brothel”), mendasarkan skenario pada wawancara dengan mantan asisten dan saat ini di banyak industri. Dalam catatan pers, dia menggambarkan film itu sebagai “gabungan dari ribuan cerita yang saya dengar, dilihat melalui mata seorang wanita.”

Jadi mengapa hasilnya tampak begitu umum? Meskipun mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, hal-hal spesifik memiliki cara untuk membuat cerita terasa universal.

Meskipun jelas terinspirasi oleh banyak hal yang telah kami pelajari dari kesaksian #MeToo tentang cara Weinstein beroperasi, film tersebut mengambil tempat di kantor pusat kota yang hambar yang sebagian besar dihuni oleh karyawan satu dimensi.

Aktor botak dan ceria Tony Torn, yang dikreditkan sebagai bos Jane, tidak pernah terlihat, tetapi tidak salah lagi seperti Harvey dalam perlakuan buruknya yang bermuka masam di luar layar terhadap staf – namun, perilaku kasar seperti itu hampir tidak unik baginya, yang merupakan salah satu dari poin film yang lebih dingin.

Pekerjaan showbiz cenderung sangat stres, di mana supervisor bertindak seolah-olah mereka menyembuhkan kanker dan menekan karyawan mereka untuk berperilaku sesuai: Mereka mengharapkan tanggapan instan ke email, menolak untuk mengakui bahwa bawahan mereka memiliki kehidupan di luar pekerjaan, dan ingin semuanya selesai kemarin .

Yang harus dilakukan Green untuk membuat film ini lebih menarik adalah memberi Jane satu pekerjaan yang sangat sulit untuk dilakukan di penghujung hari semacam gangguan untuk menggerakkan plot, sementara yang lainnya bisa dipindahkan ke latar belakang.

Meskipun hampir tidak glamor, kegembiraan diantar setiap hari ke pertunjukan tingkat pemula adalah kemewahan yang dinikmati beberapa asisten – meskipun itu hampir tidak mirip dengan perawatan yang didapat oleh karyawan baru (Kristine Froseth), diterbangkan dari Boise, Idaho, dan pasang di hotel mewah.

Situasi itu menimbulkan tanda bahaya bagi Jane, yang telah mengambil petunjuk secara harfiah, dalam kasus anting-anting yang dia temukan pagi itu di karpet kantor bosnya – bahwa pria tempat dia bekerja menggunakan kekuatan posisinya untuk seks .

Jane tidak memiliki bukti, tetapi indikasinya nyata, didukung oleh lelucon yang diketahui dari rekan-rekannya. “Saya tidak akan duduk di sana,” mereka tertawa, merujuk pada sofa yang dilihat penonton Jane disinfektan di awal film. Ini adalah rahasia umum, dia menyadarinya, namun tidak ada satu orang pun yang bisa Jane ajak bicara tentang ketidaknyamanannya yang semakin meningkat.

Ini terasa seperti cacat dalam film, karena menyangkal sebagian besar karakter kehidupan atau kepribadian di luar kantor, selain dari dua panggilan pribadi yang dia lakukan hari itu, satu ditujukan kepada masing-masing orang tuanya. Bahkan penambahan teman sekamar atau pacar akan membantu memberinya seseorang untuk bersimpati.

Di dunia nyata, asisten berbicara. Betapapun banyak keheningan dan kesetiaan yang dihargai dalam industri film dan televisi, semua orang tahu bahwa asisten tahu segalanya. Itulah bagian dari apa yang membuat situasi Weinstein begitu mengejutkan.

Desas-desus pelanggaran (termasuk tuduhan penyerangan) telah berputar-putar selama bertahun-tahun, tetapi perjanjian kerahasiaan yang ketat membuat para korban hampir tidak mungkin untuk melapor. “The Assistant” bergumul dengan cara mereka yang tidak angkat bicara menjadi pendorong pasif.

Dalam satu adegan, seorang aktris pirang yang memukau (model Belanda Bregje Heinen) menunggu pertemuan pribadi dengan bos Jane, dan wanita muda itu dikirim untuk menyambutnya, sekutu yang menghibur di kantor yang didominasi pria, sehingga menurunkan pertahanannya. Menjelang siang, Jane mengumpulkan keberanian untuk mengajukan keluhan ke bagian SDM.

Sampai batas tertentu, semua yang ada di “The Assistant” bergantung pada adegan ini, karena Jane melakukan sesuatu yang terlalu sedikit dilakukan. Dia berbicara. Itulah maksud #MeToo: solidaritas di antara mereka yang sudah terlalu lama menderita dalam kesunyian. Idealnya, “Asisten” akan membuat orang berbicara. Dunia membutuhkan film-film seperti ini, tetapi film-film itu perlu dinamis, dramatis, dan lebih memberdayakan secara keseluruhan.

Penerimaan

Di Rotten Tomatoes, film ini mendapat peringkat persetujuan 92% berdasarkan 226 ulasan, dengan peringkat rata-rata 7,6/10. Konsensus kritis situs tersebut berbunyi, “Dipimpin oleh kinerja pembangkit tenaga listrik dari Julia Garner, Asisten menawarkan kritik pedas terhadap pelecehan di tempat kerja dan penindasan sistemik.”Di Metacritic, yang menilai film dengan skor 100, Asisten memegang a skor 79 berdasarkan ulasan dari 43 kritikus, menunjukkan “ulasan yang umumnya disukai”.

Baca Juga : Ulasan Film Criminal: UK, Kit Harrington Masuk Ruang Interogasi

Menulis untuk The Guardian, Peter Bradshaw menyebutnya “film yang sesak, sangat meresahkan” dan menyatakan bahwa “ini bisa diklaim sebagai drama pertama yang membahas masalah #MeToo”. Dalam ulasan positif yang serupa, Moira Macdonald dari Seattle Times memuji kinerja Julia Garner dan menggambarkan film tersebut sebagai ” cahaya pada bayangan jahat”. Dia juga memujinya karena “lukanya kencang dan terkontrol sempurna”, seperti protagonis utamanya, membuat pengalaman yang “terasa sepenuhnya nyata”.

Jeannette Catsoulis dari The New York Times memandang film tersebut sebagai “kurang cerita #MeToo daripada pemeriksaan yang cermat tentang cara penghinaan individu dapat bergabung menjadi racun pelecehan yang menyesakkan” dan juga mencatat kinerja utama Garner, yang katanya “membuat pengeringan lambat jiwa Jane hampir terlihat”.Justin Chang dari NPR menyimpulkan bahwa “pernyataan yang ketat dari The Assistant yang membuatnya begitu kuat dalam visinya tentang betapa mudahnya Harvey Weinstein di dunia dapat mengeksploitasi otoritas absolut mereka selama bertahun-tahun dengan sedikit ketakutan akan konsekuensinya.”

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie