Film Drama Misteri Dari Amerika

Ulasan Singkat Tentang Lost Girls, Film Drama Misteri Dari Amerika

Ulasan Singkat Tentang Lost Girls, Film Drama Misteri Dari Amerika – Lost Girls merupakan film drama misteri Amerika tahun 2020. Lost Girls disutradarai oleh Liz Garbus, dari skenario oleh Michael Werwie, dan berdasarkan buku Lost Girls: An Unsolved American Mystery oleh Robert Kolker. Film ini berkisah tentang pembunuhan pekerja seks wanita muda di pulau penghalang Pantai Selatan Long Island, yang dilakukan oleh pembunuh berantai Long Island, yang masih belum teridentifikasi.

Ulasan Singkat Tentang Lost Girls, Film Drama Misteri Dari Amerika

thecinemalaser – Lost Girls dibintangi oleh Amy Ryan sebagai aktivis kehidupan nyata Mari Gilbert, bersama dengan Thomasin McKenzie, Lola Kirke, Oona Laurence, Dean Winters, Miriam Shor, Reed Birney, Kevin Corrigan, dan Gabriel Byrne.  Film ini tayang perdana di Sundance Film Festival pada 28 Januari 2020, dan kemudian dirilis pada 13 Maret 2020 oleh Netflix. Mari Gilbert tanpa henti mendorong agen penegak hukum untuk mencari putrinya yang hilang, Shannan, dan, dalam prosesnya, menjelaskan gelombang pembunuhan yang belum terpecahkan terhadap pekerja seks wanita muda di pulau penghalang South Shore di Long Island, yang dilakukan oleh Long Island pembunuh berantai.

Baca Juga : Plot Film Bloodshot, Tema Film Super Hero Amerika

Pada Maret 2016, diumumkan bahwa Liz Garbus akan menyutradarai film tersebut, dari skenario karya Michael Werwie, berdasarkan buku dengan judul yang sama karya Robert Kolker. Kevin McCormack, David Kennedy, Rory Koslow, Amy Nauiokas, dan Anne Carey berperan sebagai produser dalam film tersebut, sementara Pamela Hirsch menjadi produser eksekutif. Amazon Studios awalnya ditetapkan untuk didistribusikan. Pada Februari 2017, Sarah Paulson ditetapkan untuk membintangi film tersebut sebagai aktivis kehidupan nyata Mari Gilbert. Pada Mei 2018, Amy Ryan menggantikan Paulson, dan Netflix ditetapkan sebagai distributor.

Pada Oktober 2018, Thomasin McKenzie (yang keluar dari Top Gun: Maverick untuk mengerjakan film), Gabriel Byrne, Oona Laurence, Lola Kirke, Miriam Shor, Reed Birney, Kevin Corrigan, dan Rosal Colon bergabung dengan para pemain. Fotografi utama dimulai pada 15 Oktober 2018, di New York City. Film ini ditayangkan perdana di Sundance Film Festival pada 28 Januari 2020, dan dirilis pada 13 Maret 2020, oleh Netflix.

Lost Girls memiliki peringkat persetujuan 73% di situs web agregator ulasan Rotten Tomatoes, berdasarkan 48 ulasan, dengan rata-rata tertimbang 6,19/10. Konsensus kritis situs tersebut berbunyi, “Mentah namun bermanfaat, Lost Girls mengatasi penceritaan yang tidak merata dengan penampilan yang kuat dan kemauan untuk menolak katarsis yang mudah.” Di Metacritic, film ini mendapat peringkat 69 dari 100, berdasarkan 13 kritik, menunjukkan “ulasan yang umumnya menguntungkan.”

Ulasan

Sangat mengasyikkan, dan mempesona, untuk melihat sutradara film dokumenter yang hebat mencoba fitur dramatisnya, karena secara teori, keahlian penting semuanya harus ada di sana. Dokumenter terbaik memiliki indra visual yang tajam, dan mereka semua, tentu saja, adalah pendongeng yang kuat. Namun untuk setiap upaya crossover semacam ini yang menang, seperti Terry Zwigoff melompat dari “Crumb” ke “Ghost World,” ada banyak lagi yang tidak. Ingat “Bacon Kanada” Michael Moore? Atau “Havoc” karya Barbara Kopple? Atau Dan kemudian ada “All Good Things” karya Andrew Jarecki, sebuah upaya, oleh pencipta “Capturing the Friedmans,” untuk mendramatisasi kehidupan terdakwa pembunuh Robert Durst yang terbukti menjadi film ambisius yang canggung sehingga mendorongnya untuk kembali ke nonfiksi dengan serial dokumenter Robert Durst yang jauh lebih kuat “The Jinx.”

Namun, dalam “Lost Girls”, pembuat film dokumenter hebat Liz Garbus (“What Happened, Miss Simone?,” “Searching for Bobby Fischer”) memasuki ranah drama seolah-olah dilahirkan untuk itu. Film, berdasarkan kisah nyata yang dimulai pada tahun 2010 (itu diadaptasi dari buku terlaris nonfiksi Robert Kolker 2013 “Lost Girls: An Unsolved American Mystery”), adalah tentang seorang ibu dari tiga anak yang putus asa dan basah kuyup di Long Island, Mari Gilbert (Amy Ryan ), yang mengetahui bahwa putri sulungnya, Shannan, yang berusia sekitar 20 tahun dan telah menjadi pekerja seks yang tinggal di Jersey City, NJ, telah hilang.

Apakah dia dibunuh? Ketakutan akan hal itu mendorong Mari menjadi kemarahan yang protektif tetapi tidak berdaya  meskipun saat kita pelajari, dia marah tentang banyak hal lain, termasuk kegagalannya sendiri sebagai seorang ibu. Dan itu sebelum polisi menemukan empat mayat yang terpotong-potong di pinggir jalan raya. Apa yang dimulai sebagai kasus orang hilang berubah menjadi kisah perburuan seorang pembunuh berantai. “Lost Girls” dibangun di sekitar obsesi seorang ibu yang sedih untuk belajar, dengan cara apa pun, apa yang terjadi pada anaknya, dan itu mungkin mengingatkan Anda pada drama misteri lain yang berakar pada bahaya kotor industri seks sungguh-sungguh (dan eksploitatif licik) daughter-was-a-pelacur film TV, film thriller Hollywood baik dan buruk.

Ini juga memiliki tautan ke “Hardcore” dan “Three Billboards Outside Ebbing, Missouri” karya Paul Schrader. Apa yang kita harapkan dari film ini, hampir tak terelakkan, adalah semacam investigasi mendalam ke dalam mur dan baut buruk kehidupan yang dipimpin Shannan kehidupan ponsel yang membius, tidak stabil, tiga-putaran dari seorang pekerja seks di era Craiglist. Tapi “Lost Girls” adalah drama orisinal yang angker dan gigih yang menghilangkan kategorisasi yang mudah. Terletak di dalam dan di sekitar kota kecil Ellenville, itu berakar pada kesedihan Long Island yang atmosfernya gelap: jalan-jalan utama hancur di bawah langit mendung, anonimitas kelas menengah yang sunyi dari semuanya.

Mari, seorang ibu tunggal, bekerja dua pekerjaan (dia harus berjuang untuk shift ekstra untuk mengoperasikan buldoser di lokasi konstruksi, dan juga pelayan restoran), dan putri bungsunya (Oona Laurence), meskipun dia tampak seperti gadis yang baik. , mulai bertingkah di sekolah. Mari, di sela-sela minum bir setelah jam kerja, menyatukan keluarganya, tetapi hanya sedikit. Dan Garbus memfilmkan semua ini dengan kemurungan yang ada di bawah kulit Anda.

Baca Juga : Ulasan Singkat Tentang Film Shadow of a Doubt

“Lost Girls” diambil dan diedit dengan indah, kamar-kamar bermandikan kesuraman sedih yang sangat hidup, para aktor mencari seluruh dunia seperti orang sungguhan daripada aktor. Sebagai seorang pendongeng, Garbus bekerja dengan ritme dan aliran yang apik, memegang penonton di telapak tangannya. Namun “Gadis-Gadis Hilang,” dalam mengikuti naik turunnya kasus sebenarnya dari pembunuh berantai Long Island (yang tetap belum terpecahkan), dikandung dan dipentaskan menjadi semacam anti-thriller. Ini memiliki ketegangan yang nyata, tetapi dengan cara yang terus merusak harapan kami.

Shannan telah memberi tahu Mari bahwa dia akan datang untuk makan malam, dan ketika dia tidak pernah menunjukkan Mari tidak berpikir dua kali tentang itu. Tapi 48 jam kemudian ketakutan mulai membanjiri. Ada panggilan telepon yang aneh satu dari pacar Shannan, satu dari seseorang bernama Dr. Hackett. Jadi Mari memanggil polisi, yang tampak sepasif mungkin, dan dia kemudian berjalan ke kantor polisi Jersey City, menangis, menuntut agar mereka melakukan sesuatu. Yang menghasilkan hanya sedikit lebih banyak tindakan.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie