Resistance

Resistance, Film 2020 Bergenre Drama Biografi

Resistance, Film 2020 Bergenre Drama Biografi – Resistance adalah film drama biografi tahun 2020 yang ditulis dan disutradarai oleh Jonathan Jakubowicz, terinspirasi dari kehidupan Marcel Marceau. Tema abadi menyangkut dampak berbahaya perang terhadap anak-anak. Judul penutup film tersebut menyatakan: ” membunuh 1,5 juta anak-anak, termasuk puluhan ribu anak-anak Romani, anak-anak cacat fisik dan mental dan lebih dari satu juta anak-anak Yahudi.”

Resistance, Film 2020 Bergenre Drama Biografi

thecinemalaser – Film ini dirilis di Amerika Serikat pada 27 Maret 2020, oleh IFC Films. Karena pandemi COVID-19, hanya beberapa teater independen dan drive-in yang tetap buka, Resistance menduduki puncak box office akhir pekan di akhir pekan pembukaannya dengan menghasilkan $2.490 di satu layar.

Baca Juga : Big Time Adolescence, Film Komedi Dewasa Dari Amerika

Plot Resistance

Film dibuka di Munich, Nazi Jerman. Saat itu tahun 1938 dan Nazi Brown Shirts menyerbu rumah seorang gadis muda Yahudi, Elsbeth (diperankan oleh Bella Ramsey), dan membunuh orang tuanya. Film berlanjut di Strasbourg, Prancis (dekat perbatasan Jerman), di mana Marcel Marceau (Jesse Eisenberg) bekerja tidak terpenuhi di toko daging ayahnya, terputus dari kekejaman Nazi dan bersemangat untuk seni, terutama pantomim dan lukisan. Selama tahun 1939, ketika kekuatan Nazi mengkonsolidasi dan Perang Dunia II mendekat, Marceau menampilkan kesan kabaret Charlie Chaplin, menggunakan kumis tipis yang juga disukai oleh Adolf Hitler.

Kemiripan visual antara Chaplin dan Hitler sering muncul dalam film tersebut. Semangat Marceau untuk teater semakin kuat setelah mengetahui ayahnya diam-diam melakukan opera. Sementara sepupu Marcel, Georges (Géza Röhrig), melibatkan dirinya dengan lengan Yahudi Perlawanan Prancis, Marcel dan Emma (Clémence Poésy) jatuh cinta. Ayah Marcel, yang telah melarikan diri dari Polandia bertahun-tahun sebelumnya, mendukung putranya dan Emma bergabung dengan perlawanan anti-Nazi. Ini adalah keputusan yang mendefinisikan pengalaman masa perang Marceau dan membawa konsekuensi tragis bagi ayah Marceau: ditangkap pada tahun 1944 ia meninggal di Auschwitz pada tahun 1945.

Pasukan Pramuka yang dipimpin Emma dan Georges menyelamatkan 123 anak-anak Yahudi yang orang tuanya dibunuh oleh Nazi. Keterampilan pantomim Marceau meningkat saat ia membantu menghibur anak yatim di kastil terdekat. Ikatan dengan Emma juga menguat. Setelah Jerman menginvasi Polandia pada musim gugur 1939, keterlibatan mereka semakin dalam dengan Perlawanan Prancis. Orang dewasa mendistribusikan anak-anak Yahudi ke dalam kelompok yang lebih kecil untuk meminimalkan visibilitas mereka, beberapa ke gereja lokal dan yang lainnya ke keluarga Yahudi. Marcel dan Emma mempertahankan kontak dengan Elsbeth.

Setelah tahun 1941, kisah Marceau terjalin dengan Klaus Barbie (Matthias Schweighöfer) yang mengancam, yang terlihat memukuli sampai mati seorang homoseksual Nazi di Berlin. Barbie menggambarkan pembunuhan itu sebagai pemurnian Arya. Barbie tiba di Lyon pada tahun 1942 selama pendudukan Nazi di Prancis selatan. Tujuannya adalah menghilangkan perlawanan Prancis. Barbie beroperasi dengan menyuap kolaborator dan eksekusi brutal di kolam renang kosong di Markas Besar Gestapo. Kemudian, Barbie mendapatkan ketenaran sebagai “The Butcher of Lyon”.

Marcel dan Emma juga pindah ke Lyon, dengan Georges, yang nyaris lolos dari penangkapan selama penyisiran Nazi di stasiun kereta Lyon. Marcel membantu Georges melarikan diri dengan membakar seorang tentara Jerman. Emma dan Mila, saudara perempuannya, kurang beruntung. Ditangkap selama penangkapan Gestapo lainnya, Barbie menyiksa Mila sampai mati saat mengekstraksi informasi dari Emma tentang perlawanan. Emma bertahan dengan kolaborasi tetapi kemudian mencoba bunuh diri dengan kereta api. Marceau menyelamatkannya dan mereka memutuskan untuk membantu anak-anak Yahudi melarikan diri ke Swiss.

Sementara SS Barbie belajar dari seorang pendeta yang disiksa bahwa anak-anak melarikan diri dari orang Yahudi. Barbie, marah atas kesalahannya, memobilisasi pasukan SS untuk mengejar Marceau dan anak-anak ke dalam hutan es di perbatasan Swiss. Barbie cukup dekat untuk melepaskan pistolnya, melukai Emma secara fatal, tetapi tidak dapat mencegah mereka melarikan diri. Marcel hancur pada kematian Emma tetapi menghibur anak-anak mencapai Swiss. Film ini ditutup pada tahun 1945 di Nuremberg, Jerman. Marceau sekarang menjadi Petugas Penghubung dengan Angkatan Darat Amerika Serikat, juga seorang aktor, menghibur pasukan pendudukan Amerika di Jerman.

Diperkenalkan oleh Jenderal George S. Patton (Ed Harris), pasukan mengetahui bahwa Marceau melintasi Pegunungan Alpen berkali-kali untuk menyelamatkan ratusan anak, kebanyakan yatim piatu, dan secara tidak langsung menyelamatkan ribuan anak lagi. Patton memuji “kisah luar biasa… dari salah satu manusia unik yang membuat pengorbanan Anda dan kepahlawanan Anda benar-benar berharga.” Film ditutup dengan pantomim yang menggugah dari Marceau dalam balutan wajah putih dan kemeja biru putihnya yang terkenal.

Produksi

Pada Mei 2017, diumumkan bahwa Jesse Eisenberg telah bergabung dengan pemeran film tersebut, memerankan peran Marcel Marceau, selama hari-harinya sebagai anggota Perlawanan Prancis, dengan Jonathan Jakubowicz mengarahkan dari skenario yang ditulisnya. Pada Februari 2018, diumumkan Haley Bennett dan Matthias Schweighöfer telah bergabung dengan pemeran film, dengan Warner Bros. Pictures mendistribusikan di Jerman. Pada November 2018, Ed Harris, Edgar Ramirez, Clémence Poésy, Bella Ramsey, Géza Röhrig, Karl Markovics dan Félix Moati bergabung dengan pemeran film, dengan Poésy menggantikan Bennett.

Bagian penting dari persiapan Jesse Eisenberg untuk peran Marcel Marceau adalah belajar pantomim. Dia berlatih selama beberapa bulan dengan seniman pantomim, pelatih gerakan, dan pelatih pantomim Lorin Eric Salm, yang pernah belajar dengan Marceau di sekolahnya di Paris dan merupakan sejarawan karya Marceau. Salm juga membuat koreografi adegan pantomim untuk film tersebut, menciptakan karya pantomim asli berdasarkan teknik dan gaya Marceau.

Rilis

Rocket Science menangani hak distribusi internasional. Pada November 2019, IFC Films memperoleh hak distribusi atas film tersebut. Album ini dirilis pada 27 Maret 2020. Film ini akan dirilis di bioskop, namun karena pandemi COVID-19, IFC malah merilis film tersebut dalam bentuk video sesuai permintaan. Itu terikat untuk film terlaris tertinggi di Amerika ketika debutnya pada minggu 17 April 2020, terlaris $ 2.490.

Penerimaan kritis

Di situs web agregator ulasan Rotten Tomatoes, film ini mendapat peringkat persetujuan 56% berdasarkan 62 ulasan, dengan rata-rata tertimbang 5,76/10. Konsensus kritis situs tersebut berbunyi: “Cacat namun terhormat, Perlawanan mendorong melewati pertunjukan dan eksekusi yang tidak merata untuk memberikan penghormatan yang tulus kepada protagonis kehidupan nyatanya.” Di Metacritic, film ini memiliki skor rata-rata tertimbang 55 dari 100, berdasarkan pada 17 kritik, menunjukkan “ulasan campuran atau rata-rata”.

Baca Juga : Film Candyman Adalah Karya Sindiran dan Cemoohan Yang Luar Biasa

John DeFore dari The Hollywood Reporter memberikan film tersebut ulasan positif, menyebutnya sebagai “meliputi jika tidak sempurna melihat humanisme di tengah kekejaman.” Peter Travers dari Rolling Stone juga memberikan film tersebut ulasan positif, menulis: “Memainkan pantomim ikonik Marcel Marceau di hari-hari awalnya sebagai pejuang Perlawanan Prancis untuk anak-anak Yahudi, Eisenberg bertindak dengan kemahiran fisik dan perasaan yang mendalam, membuktikan bahwa kekuatan seni benar-benar dapat menjadi anugerah yang menyelamatkan.”

Michael Nordine dari TheWrap memuji tulisan kinerja Eisenberg: “Karya terbaiknya datang pada penampilan publik nyata pertama mime, di mana dia memakai riasan putih dan diam-diam menirukan jalannya melalui perang itu sendiri: Tanpa sepatah kata pun, dia mengartikulasikan poin film lebih mengharukan daripada monolog mana pun yang pernah bisa.”

David Ehrlich dari IndieWire memberikan ulasan negatif kepada film tersebut dengan menulis: “Perlawanan tidak dapat berhenti menemukan alasan baru untuk mengabaikan protagonisnya, atau meratakannya menjadi anonimitas, penampilan Eisenberg adalah yang paling menonjol dari film thriller Holocaust yang aneh dan setengah matang yang sebaliknya tidak ada. rasa diri apa pun”. Jeannette Catsoulis dari The New York Times juga memberikan ulasan negatif terhadap film tersebut, dengan mengatakan bahwa “Resistance terasa terputus-putus dan ketinggalan zaman.”

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie