Film Komedi Animasi Berjudul The Willoughbys

Film Komedi Animasi Berjudul The Willoughbys – The Willoughbys adalah film komedi animasi komputer Kanada-Amerika tahun 2020 yang disutradarai oleh Kris Pearn dan disutradarai oleh Rob Lodermeier. Berdasarkan buku dengan judul yang sama karya Lois Lowry, skenario film ini ditulis oleh Pearn dan Mark Stanleigh, dan dibintangi oleh Will Forte, Maya Rudolph, Alessia Cara, Terry Crews, Martin Short, Jane Krakowski, Seán Cullen, dan Ricky Gervais, yang juga meriwayatkan film tersebut dan mengikuti empat anak (termasuk si kembar) yang berusaha mencari orang tua baru untuk menggantikan orang tua mereka yang egois dan mengabaikan.

Film Komedi Animasi Berjudul The Willoughbys

thecinemalaser – The Willoughbys dirilis di Netflix pada 22 April 2020 dengan 37 juta orang menonton film tersebut. Film ini mendapat pujian kritis setelah dirilis, memuji animasi, akting, cerita, dan soundtracknya oleh Mark Mothersbaugh, serta memuji lagu Cara, “I Choose”. Film ini telah memenangkan tiga penghargaan termasuk Annie Award untuk Fitur Animasi Terbaik. Pada November 2015, Bron Studios memperoleh hak film animasi untuk buku Lois Lowry The Willoughbys, dan mempekerjakan Kris Pearn untuk mengadaptasinya menjadi sebuah skenario dengan Adam Wood untuk mengarahkan film, dengan Aaron L. Gilbert dan Luke Carroll sebagai produser.

Baca Juga : Mengulas Lebih Dalam Tentang Film Berjudul Sergio 

Pada bulan April 2017, Ricky Gervais berperan dalam film tersebut untuk memainkan narator serta salah satu karakter dan dilaporkan bahwa Pearn akan ikut menyutradarai film tersebut dengan Cory Evans. Namun skenarionya digantikan oleh Pearn dan Mark Stanleigh dengan cerita oleh Pearn yang juga menjadi produser eksekutif film tersebut. Pada bulan Juni 2017, para pemain diperluas untuk memasukkan, Terry Crews, Maya Rudolph, Martin Short, Jane Krakowski, dan Seán Cullen. Will Forte dan Alessia Cara (dalam peran animasi pertamanya) juga mengisi suara mereka, dengan Netflix akan mendistribusikan film tersebut. Film ini diproduksi di studio Bron Animation di Burnaby, British Columbia.

Karakter dalam film ini dirancang oleh desainer karakter Craig Kellman, yang mendesain karakter untuk Madagaskar DreamWorks Animation dan Hotel Transylvania dari Sony Pictures Animation, serta The Addams Family dari Metro-Goldwyn-Mayer. Musik dalam film tersebut disusun dan dibawakan oleh Mark Mothersbaugh, yang sebelumnya bekerja dengan Pearn on Cloudy with a Chance of Meatballs 2. Lagu asli “I Choose” (dinyanyikan oleh Alessia Cara, yang memainkan suara Jane dalam film tersebut) dirilis secara independen oleh Def Jam Recordings.

Plot Twist

Seekor kucing tabby biru (disuarakan oleh Ricky Gervais) menceritakan kisah keluarga Willoughbys, yang pernah dianggap sebagai keluarga yang bangga dan kreatif, penuh dengan pria dan wanita terhebat selama beberapa generasi. Tuan (Walter) dan Nyonya (Helga) Willoughby saat ini, bagaimanapun, terlalu terpikat satu sama lain untuk merawat keempat anak mereka, mengabaikan dan melecehkan mereka secara emosional. Tim (disuarakan oleh Will Forte), yang tertua dari empat, membesarkan dirinya dan saudara-saudaranya, tetapi menderita beban hukuman karena disalahkan oleh tindakan mereka, terutama dengan dilemparkan ke tempat sampah sebagai hukuman bahkan untuk pelanggaran kecil.

Jane (disuarakan oleh Alessia Cara), anak tengah, adalah yang paling blak-blakan dari kelompok itu, dan sering mendapat “diam” dari orang tuanya. Si kembar keduanya bernama Barnaby (keduanya disuarakan oleh Seán Cullen), adalah yang termuda dan paling cerdas. Setelah menemukan bayi yatim piatu, Jane membawanya masuk. Ketika dia membuat kekacauan di ruang tamu, orang tua Willoughby mengusir kelima anaknya dari rumah, melarang anak-anak mereka kembali kecuali mereka menyingkirkan bayi itu. Tim menyalahkan Jane untuk ini, tetapi Jane mengatakan kepadanya bahwa dia tahu di mana mereka dapat menemukan rumah yang sempurna. Mereka meninggalkan bayi, yang Tim beri nama “Ruth”, di ambang pintu pabrik permen Komandan Melanoff (disuarakan oleh Terry Crews) di ujung pelangi.

Karena belum pernah keluar rumah, saudara-saudaranya percaya bahwa pabrik permen adalah rumah yang sempurna, dan, dalam perjalanan pulang, mulai menyusun rencana untuk memperbaiki kehidupan mereka dengan membebaskan diri dari orang tua yang kejam, dan melakukannya dengan menciptakan “liburan impian”. ” brosur untuk orang tua mereka, penuh dengan lokasi yang dapat membunuh atau melukai orang tua mereka, dan, dengan demikian, meninggalkan anak-anak Willoughby sendiri sebagai yatim piatu.

Orang tua segera pergi berlibur, meninggalkan saudara kandung tanpa pengetahuan tentang bagaimana menghangatkan rumah atau menyiapkan makanan mereka sendiri. Untungnya, “pengasuh murah” (disuarakan oleh Maya Rudolph) yang disewa orang tua mereka segera muncul untuk merawat mereka. Jane menghangat padanya segera, dengan Barnabys mengikuti segera setelah itu, sementara Tim tetap tidak percaya padanya. Tim menolak untuk memakan gandumnya meskipun tidak makan apa pun selama berhari-hari sebelum kedatangannya. Tak lama kemudian Tim berperilaku buruk (secara tidak sengaja melemparkan gandum ke arahnya saat dia membanting tinjunya ke meja), Nanny mencoba untuk menempatkan Tim dalam time-out sebagai hukuman, tetapi segera mulai belajar tentang pengabaian dan pelecehan yang dilakukan pada anak-anak dan bergegas pergi ke pabrik Melanoff dengan anak-anak di belakangnya ketika dia tahu tentang Ruth.

Setelah menyelamatkan Ruth dari jalur perakitan, Nanny dan Melanoff memberi makan bayi itu oatmeal. Melanoff menjelaskan bahwa dia berencana untuk meninggalkan Ruth ke Departemen Layanan Yatim setelah dia masuk, tetapi dengan sangat cepat menjadi terikat padanya, sangat melegakan Nanny. Nanny menyadari bahwa Ruth akan aman tinggal di pabrik.

Sementara itu, orang tua Willoughby entah bagaimana selamat dari bencana yang direncanakan oleh anak-anak mereka, tetapi bangkrut. Takut kembali ke rumah mereka dan kemudian anak-anak mereka, mereka memutuskan untuk menjual rumah tua Willoughby untuk melanjutkan petualangan mereka. Mereka memberi tahu Nanny tentang tindakan mereka dan menuntut dia mencari tahu apa yang harus dilakukan dengan anak-anak sendirian.

Tim, yang masih tidak terlalu percaya pada Nanny, mencuri ponselnya untuk mencari tahu apa yang dia lakukan setelah membaca teks dan mendengar pesan suara yang ditinggalkan ayahnya ketika mereka tiba kembali di rumah Willoughby. Tim mengetahui tentang penjualan dan dengan bantuan saudara-saudaranya, berhasil menakut-nakuti semua pembeli potensial pada hari berikutnya. Nanny menakuti “Keluarga Sempurna”, mengatakan bahwa tugasnya adalah menjaga anak-anak terlebih dahulu, keinginan orang tua kedua, dan akhirnya mendapatkan kepercayaan Tim. Namun, sebelum calon pembeli datang, Tim menelepon Orphan Services, percaya Nanny memiliki niat buruk dari apa yang dia temukan di teleponnya. Agen Alice Vernakov dan Layanan Orphan tiba dan mengungkapkan panggilan Tim, membuat Nanny (terungkap sebagai Linda, seorang yatim piatu yang tidak pernah menemukan rumah yang penuh kasih) kehilangan kepercayaannya pada anak-anak dan menyebabkan dia pergi sambil menangis.

Patah hati atas kepergian Linda dan marah pada Tim karena mengusirnya, Jane mencela dia karena sifat suka memerintah dan tindakan egoisnya tepat sebelum anak-anak Willoughby dipisahkan dan dibawa ke panti asuhan yang terpisah. Keluarga Barnaby dibawa ke rumah modern di mana mereka berhenti menciptakan dan dimanjakan dengan internet dan teknologi modern. Jane dikirim ke rumah New Age yang mencintai musik, tetapi terlalu sedih karena kehilangannya untuk berpartisipasi dalam kegiatan mereka. Tim, sementara itu, berulang kali melarikan diri dari keluarga angkatnya yang bermaksud baik dan akhirnya ditempatkan di sel di Kantor Pusat Layanan Yatim Piatu setelah menyaksikan penjualan dan pembongkaran rumah Willoughby selama upaya terakhirnya. Linda, setelah Kucing campur tangan saat dia meninggalkan kota dengan bus dengan membawa helm Tim kepadanya, didorong untuk kembali untuk anak-anak.

Dia menyamar sebagai petugas kebersihan bernama “Phil” untuk menyelinap ke Kantor Pusat Layanan Yatim Piatu untuk mengambil Tim, yang awalnya menolak bantuannya karena rasa bersalah karena telah mengusirnya dan menghancurkan keluarganya dalam prosesnya. Linda, bagaimanapun, berhasil mengeluarkannya dari depresi dengan cinta yang kuat, memberi tahu Tim bahwa saudara-saudaranya membutuhkannya dan mengembalikan helmnya. Mereka keluar dari Markas Besar dan menyatukan kembali saudara kandung Willoughby, dan Tim berdamai dengan Jane.

Namun, semua orang segera menyadari bahwa satu-satunya cara keluarga Willoughbys bisa mendapatkan Layanan Yatim Piatu dari punggung mereka adalah jika mereka memiliki orang tua mereka. Dengan bantuan Linda, Ruth dan Melanoff, Willoughbys membuat balon untuk menyelamatkan mereka dari “Unclimbable Alps” di tujuan akhir mereka, Sveetserlünd (parodi Swiss yang jelas.) Saudara-saudara memutuskan untuk menggunakan balon terlalu dini, meninggalkan Nanny , Ruth dan Melanoff. Saat mereka mencapai tujuan mereka, mereka mengikuti jejak benang ibu mereka ke puncak gunung, di mana mereka menemukan orang tua mereka hampir mati beku. Saudara kandung dan Kucing menyelamatkan mereka, mengaku bahwa mereka mengirim mereka pergi tetapi berharap untuk bersatu kembali sebagai sebuah keluarga.

Baca Juga : BAMBI, Film Animasi Klasik Dari Amerika

Kakak beradik memohon kepada orang tua mereka untuk kembali ke rumah sehingga mereka dapat terus menjadi sebuah keluarga. Namun, orang tua kemudian mengungkapkan bahwa mereka masih sangat egois dan mencuri balon, meninggalkan anak-anak lagi, tetapi orang tua tidak tahu bagaimana mengarahkan balon dan mereka mengendarainya ke puncak gunung yang lebih rendah, yang mengakibatkan itu meletus dan akhirnya jatuh ke laut.

Tanpa cara untuk turun, anak-anak Willoughby mulai membeku sampai mati di atas Pegunungan Alpen yang Tidak Dapat Dipanjat. Saudara-saudara bersiap untuk menyerah pada kedinginan saat Jane bernyanyi untuk mereka. Untungnya, Ruth, Melanoff dan Nanny menemukan mereka sebelum mereka mati kedinginan, setelah mengikuti balon itu. Sekarang secara resmi yatim piatu, keluarga Willoughby diadopsi oleh Linda dan Melanoff, menjalani kehidupan yang jauh lebih bahagia di pabrik permen Melanoff bersama mereka, Ruth, dan Kucing. Sementara itu, Mr dan Mrs Willoughby terbukti selamat dari kecelakaan balon dan mengambang di laut. Namun, mereka kemudian dimakan oleh hiu.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie