The Main Event, Film Komedi Sport Yang Lucu

The Main Event, Film Komedi Sport Yang Lucu – The Main Event adalah film komedi olahraga Amerika tahun 2020 yang disutradarai oleh Jay Karas, dari skenario oleh Larry Postel dan dibintangi oleh Seth Carr, Tichina Arnold, Ken Marino dan Adam Pally. Itu dirilis pada 10 April 2020, oleh Netflix. Pada Juni 2019, diumumkan bahwa produksi film akan dimulai minggu itu di Vancouver.

The Main Event, Film Komedi Sport Yang Lucu

thecinemalaser – Selain itu, diumumkan bahwa Seth Carr, Tichina Arnold, Ken Marino dan Adam Pally akan membintangi film tersebut, dengan pegulat profesional Kofi Kingston, The Miz, Sheamus, Otis, Mia Yim dan komentator Renee Young dan Corey Graves juga muncul. Acara Utama dirilis pada 10 April 2020 oleh Netflix. Di situs web agregator ulasan Rotten Tomatoes, film ini mendapat peringkat persetujuan 26% berdasarkan 19 ulasan, dan peringkat rata-rata 5/10.

Baca Juga : Mengulas Film Komedi Romantis Love Wedding Repeat

Di Metacritic, film ini memiliki skor rata-rata tertimbang 52 dari 100, berdasarkan 8 kritik, menunjukkan “ulasan campuran atau rata-rata”. Ada sedikit keajaiban yang ditaburkan ke “The Main Event” sutradara Jay Karas. Masalahnya, penonton dewasa harus mencarinya. Fantasi pemenuhan keinginan yang berpusat pada anak-anak dari WWE Studios ini berpusat di sekitar orang kerdil yang diintimidasi yang memasuki kontes gulat profesional setelah menemukan topeng bertenaga super dan sangat bau. Film ini mewakili semua prinsip merek korporasi dan dengan tepat menyelubunginya dalam kedok perayaan yang ramah keluarga.

Hanya eksekusi dari konsep catchy high, seperti “Like Mike” dan “Rookie of the Year,” adalah campuran tas. Tidak ada yang mendekati kualitas sensasi dari mulut ke mulut tahun lalu dari studio yang sama, “Fighting With My Family,” tetapi memberikan komentar yang menggembirakan kepada target pasarnya tentang kekuatan bermimpi besar dan memanfaatkan kekuatan otentik Anda sendiri. Leo Thompson (Seth Carr) yang berusia sebelas tahun bermimpi menjadi superstar WWE dengan sorak-sorai banyak orang saat ia dengan sempurna melakukan gerakan khas pada lawan-lawannya di atas ring. Dindingnya diplester dengan poster pembangkit tenaga gulat inspirasional, dan rak-raknya penuh dengan perlengkapan WWE (seolah-olah departemen produk konsumen mereka adalah direktur seni film yang tidak dikreditkan).

Ketenaran gulatnya hanya menjadi hidup dalam imajinasinya, mengalir keluar ke halaman-halaman buku sketsanya. Kenyataannya, perawakannya yang kecil, kegemarannya akan pratfalls dan kurangnya rasa percaya diri telah menghambat tujuan karirnya. Dia juga secara rutin menjadi sasaran intimidasi di sekolah oleh trio teman sekelas yang kejam. Sementara dia tinggal di rumah yang suportif dan penuh kasih dengan nenek influencer media sosialnya yang sedang berkembang, Denise (Tichina Arnold), dia dan ayah mekanik mobilnya Steve (Adam Pally) seperti teman serumah, berjuang untuk terhubung sejak ibu Leo meninggalkan mereka.

Kehidupan Leo yang lesu berubah secara drastis setelah dia mengembara ke penjualan real estat dan menemukan sebuah kotak tersembunyi berisi topeng gulat gaya luchador tua yang bau. Topeng ini bukan plasebo yang tidak berdaya dan meningkatkan kepercayaan diri seperti bulu ajaib Dumbo. Apa yang dimiliki Leo adalah totem mistis yang mengubahnya dari total geek menjadi benar-benar unik. Meskipun tidak mengubah penampilan fisiknya, mengenakan penyamaran memberinya kekuatan super, suara yang lebih dalam, dan kesombongan yang sukses. Kemampuan dan alter ego barunya, Kid Chaos, berguna saat WWE mengumumkan kompetisi NXT mereka untuk menemukan juara gulat baru.

Tidak hanya memenangkan turnamen ini dapat membuatnya menjadi superstar, tetapi juga akan memberikan stabilitas keuangan yang lebih besar bagi keluarganya — sesuatu yang dia dengar ayah dan neneknya khawatirkan. Kemampuan alami dan cerdik Carr untuk mewujudkan universalitas anak sehari-hari yang dilemparkan ke dalam keadaan luar biasa patut diperhatikan. Kesukaannya yang empatik memperkuat gambar dengan pesona dan semangat yang menyenangkan. Dimasukkannya Mike “The Miz” Mizanin sebagai tuan rumah turnamen NXT adalah pilihan casting yang terinspirasi, mengacu pada asal-usulnya yang sederhana dalam memulai karir gulatnya di musim ke-10 MTV “The Real World.”

Selain itu, meskipun akting cemerlang yang dimandatkan oleh perusahaan mengubah skala menjadi layanan penggemar (Kofi Kingston dan Sheamus muncul), ada penghargaan yang penuh kasih dan menyentuh untuk Rowdy Roddy Piper yang terselip di film tersebut. Agar fitur ini tidak terlihat datar, Karas, sinematografer Karsten Gopinath, desainer produksi Eric Fraser, dan desainer kostum Kara Saun memberikan nilai estetika dengan cerita warna. Biru royal mendominasi warna jenuh yang memenuhi dunia Leo, di dinding dan di dalam lemari. Montase, yang ada beberapa, dipotong dengan meyakinkan oleh editor Dan Schalk dengan ritme yang cepat. Karas menunjukkan rasa yang kuat untuk menampilkan urutan aksi dengan cara yang membuat anak-anak tertarik, terutama ketika Leo memamerkan kekuatan topengnya.

Tontonan dibangun secara kohesif, apakah Leo sedang menguji batas topeng seperti yang mungkin dilakukan seorang anak (à la “Shazam,” yang memiliki sentimen serupa tentang pahlawan yang berhati murni), atau melawan musuh di atas ring. Karena itu, ada banyak kelambatan dalam narasi di mana itu akan mendapat manfaat dari kecepatan yang lebih cepat dan pengeditan yang lebih ketat. Ketukan cerita sering diulang. Kami mendapatkan setidaknya dua dari setiap nada nada ketika berhadapan dengan kejatuhan unit keluarga. Steve dan Denise mendiskusikan dua kali bagaimana menangani topik tentang ibunya yang terasing.

Percakapan canggung yang menyoroti disonansi yang tumbuh antara ayah dan anak sering terjadi, dan ketika hasil yang tak terhindarkan datang, hanya satu dari momen itu yang terasa benar-benar diperoleh. Anak-anak akan memahami urutan yang menyentuh hati ini sejak saat pertama. Untuk sebuah film yang membuat pernyataan tentang orang dewasa yang meremehkan kemampuan anak-anak untuk menangani kompleksitas kehidupan, sungguh ironis bahwa para pembuat film ini tidak menanamkan kepercayaan yang sama kepada penonton muda mereka.

Baca Juga : Plot Film The Quiet Man, Film Bergenre Drama Komedi Romantis

Meskipun ada momen komedi yang ditujukan hanya pada anak-anak muda yang berbuat salah di sisi kedua (seperti kentut memanjang yang disampaikan melawan Leo oleh orang bodoh yang agresif, gemuk, berkeringat), pukulan komedi keseluruhan sangat dibutuhkan untuk membuat lebih banyak film menjadi hidup. . Para pembuat film gagal untuk memainkan pesta pora yang inheren dan tidak masuk akal dari seorang anak kecil yang membodohi orang dewasa yang diduga cerdas dan rekan-rekannya yang sangat tidak tahu apa-apa.

Kejahatan gaya sitkom akan disambut di lingkungan ini, tetapi disingkirkan. Itu bisa menggunakan lebih banyak lelucon daripada satu orang dewasa yang tidak tertarik bertanya kepada Leo tentang latar belakangnya dan lelucon singkat yang melelahkan tentang Kevin Hart. Meskipun fitur tersebut mencerminkan nilai-nilai inti WWE yang dibangun di atas keluarga, kerja tim, dan aspirasi inspirasional, dan berisi pesan-pesan sehat tentang membuktikan keberanian seseorang menggunakan kecerdasan dan kebijaksanaan, “The Main Event” terlalu sering melorot.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie