Situs Judi Online Slot Gacor Terbaru 2022 Gampang Jackpot

Mengulas Dangal, Film Drama Olahraga Tentang Kejuaraan Gulat

Mengulas Dangal, Film Drama Olahraga Tentang Kejuaraan Gulat – Dangal adalah sebuah film drama olahraga biografi berbahasa Hindi India 2016 yang disutradarai oleh Nitesh Tiwari , ditulis oleh Tiwari, Piyush Gupta, Shreyas Jain dan Nikhil Mehrotra, dan diproduksi oleh Aamir Khan dan Kiran Rao di bawah Aamir Khan Productions bersama Siddharth Roy Kapur memproduksi versi Hindi asli di bawah bendera Disney dan versi lokal dan luar negeri yang disulihsuarakan di bawah bendera UTV Motion Pictures.

Mengulas Dangal, Film Drama Olahraga Tentang Kejuaraan Gulat

thecinemalaser – Berdasarkan ide cerita oleh anggota kreatif Disney Divya V. Rao, yang datang dengan ide sebuah film di Keluarga Phogat , film ini dibintangi Khan sebagai Mahavir Singh Phogat , seorang pehlwani pegulat amatir yang melatih putrinya Geeta Phogat dan Babita Kumari untuk menjadi pegulat wanita kelas dunia pertama di India. Fatima Sana Shaikh dan Sanya Malhotra memerankan versi dewasa dari dua saudara perempuan Phogat , Zaira Wasim dan Suhani Bhatnagar versi muda mereka, Sakshi Tanwar ibu mereka, dan Aparshakti Khurana sepupu mereka, semuanya kecuali Tanwar dalam debut film mereka.

Baca Juga : Alur Cerita Film Marie Antoinette, Kisah Nyata Tentang Kehidupan Ratu Prancis

Pengembangan film dimulai pada awal 2013 ketika Tiwari mulai menulis naskahnya. Pada tahun 2014, Khan telah mewawancarai saudara perempuan Phogat di acara bincang-bincangnya Satyamev Jayate , sebelum Tiwari mendekatinya dengan naskah beberapa bulan kemudian, setelah itu Khan menjadi aktor utama dan produser. Ditetapkan terutama di negara bagian Haryana di India , fotografi utama dimulai pada September 2015 di Punjab yang berdekatan. Satyajit Pande berperan sebagai sinematografer dan Ballu Saluja sebagai editor. Pritam mencetak musik latar dan soundtrack film, yang liriknya ditulis oleh Amitabh Bhattacharya. Kripa Shankar Patel Bishnoi, seorang pelatih tim gulat wanita India, melatih Khan dan para pemainnya untuk urutan gulat.

Setelah pemutaran perdana di Amerika Utara pada 21 Desember 2016, Dangal dirilis di seluruh dunia pada 23 Desember dan menerima ulasan positif dari para kritikus, dengan pujian yang berpusat pada penggambaran “jujur” film tentang kisah kehidupan nyata dan penampilan Khan. Film tersebut juga diputar di Festival Film Internasional Beijing pada April 2017 dan festival BRICS kedua pada Juni 2017.

Pada Penghargaan Filmfare ke -62 , film tersebut memenangkan empat penghargaan: Film Terbaik , Sutradara Terbaik , Aktor Terbaik (Khan) dan Aksi Terbaik ( Syam). Pada Penghargaan Film Nasional ke -64 , Wasimmemenangkan Aktris Pendukung Terbaik untuk perannya sebagai Geeta yang lebih muda. Di luar negeri, Dangal memenangkan penghargaan Film Asia Terbaik perdana di AACTA Award ke-7 Australia, Film Asing Terbaik dan Aktor Asing Terbaik 2017 (untuk Aamir Khan) dari Penghargaan Film Douban China, dan dua Penghargaan Film Aksi Jackie Chan, dan dinominasikan dalam kategori Bintang Cemerlang Asia di Festival Film Internasional Berlin ke-68.

Dangal adalah kesuksesan komersial yang memecahkan rekor, menjadi film India terlaris yang pernah ada dan film India terlaris tahun 2010-an , film non-Inggris, non-mandarin terlaris keenam yang pernah ada, dan tertinggi -film olahraga terlaris di seluruh dunia. Diproduksi dengan anggaran 70 crore ( US $9,3 juta), film ini meraup keuntungan kotor 2.024 crore ( US$270 juta) ( US$ 311–330 juta ) di seluruh dunia, termasuk $216,2 jutadi Cina, menjadi salah satu dari 20 film berpenghasilan tertinggi di negara itu dan film asing non-Inggris berpenghasilan tertinggi di Tiongkok. Film ini juga telah ditonton lebih dari 400 juta kali di platform streaming Tiongkok.

Alur

Mantan pegulat amatir Mahavir Singh Phogat, terlatih dalam gulat gaya Pahlwani India, adalah juara gulat nasional yang berbasis di Balali, Haryana. Dia dipaksa oleh ayahnya untuk berhenti dari olahraga untuk mendapatkan pekerjaan yang menguntungkan. Sedih karena dia tidak bisa memenangkan medali untuk negaranya, dia bersumpah bahwa putranya yang belum lahir akan melakukannya. Kecewa karena memiliki empat anak perempuan , dia putus asa. Tetapi ketika putrinya yang lebih tua, Geeta dan Babita , pulang ke rumah Setelah memukuli dua anak laki-laki karena komentar menghina, dia menyadari potensinya untuk menjadi pegulat dan mulai berlatih.

Metodenya tampak keras, termasuk latihan pagi yang melelahkan dan potongan rambut pendek. Meskipun menghadapi serangan balasan dari penduduk desa , dia terus maju bersama mereka, melatih mereka di lubang lumpur daruratnya. Awalnya, gadis-gadis itu membenci ayah mereka karena perlakuannya tetapi segera menyadari bahwa dia peduli dengan masa depan mereka. Termotivasi, mereka rela berpartisipasi dalam turnamen gulat di mana mereka mengalahkan anak laki-laki. Karena tidak mampu membeli tikar gulat, ia menggunakan kasur dan melatihnya dalam gulat gaya bebas untuk mempersiapkan mereka menghadapi acara kompetitif. Geeta kemudian memenangkan kejuaraan junior dan senior di tingkat negara bagian dan nasional sebelum menuju ke Akademi Olahraga Nasional di Patiala untuk berlatih untuk Commonwealth Games yang akan datang .

Sesampai di sana, Geeta berteman dan mulai mengabaikan disiplin yang telah diajarkan oleh Mahavir di bawah tekanan dari pelatihnya Pramod Kadam ( Girish Kulkarni ), yang metode pelatihan dan teknik gulatnya sangat berbeda dari ayahnya. Akibatnya, dia kalah di setiap pertandingan di level internasional. Selama kunjungan ke rumah, dia mengalahkan Mahavir yang tampak kelelahan dalam pertarungan ganas setelah secara egois mengejeknya. Babita mengingatkan Geeta tentang kesalahannya dan bahwa dia harus menghormati Mahavir.

Segera setelah itu, Babita memenangkan kejuaraan nasional dan mengikuti Geeta ke akademi. Setelah kedua saudara perempuan itu melakukan percakapan emosional di mana Babita memberikan dorongan, Geeta dengan berlinang air mata berdamai dengan Mahavir.

Sebelum Commonwealth Games, Pramod memaksa Geeta untuk bersaing di kelas berat 51 kg daripada 55 kg biasanya. Kesal setelah mengetahui hal ini, Mahavir pergi ke Patiala dengan keponakannya Omkar dan mulai melatih para gadis secara diam-diam. Mengetahui hal ini, dan marah dengan campur tangan Mahavir, Pramod ingin gadis-gadis itu dikeluarkan; otoritas olahraga mengeluarkan peringatan tetapi mengizinkan mereka untuk melanjutkan. Mahavir dilarang memasuki akademi, dan gadis-gadis dilarang keluar. Bertekad untuk terus membantu putrinya, Mahavir mendapatkan rekaman pertarungan Geeta yang gagal sebelumnya dan melatihnya dengan menunjukkan kesalahannya melalui telepon.

Di Olimpiade, bersaing di kelas 55 kg , Geeta dengan mudah masuk ke final. Mahavir terus-menerus bertentangan dengan instruksi Pramod saat duduk di antara hadirin, dan dia mengikuti instruksi ayahnya sebagai gantinya. Tepat sebelum pertarungan medali emas, Pramod yang cemburu bersekongkol untuk mengunci Mahavir di lemari.

Dalam pertarungan, Geeta berhasil memenangkan sesi pertama tetapi kalah di sesi kedua. Tertinggal 1-5 di sesi terakhir dan dengan sembilan detik tersisa, dia mengingat taktik yang diajarkan oleh ayahnya dan lemparan 5 angka , dan mengeksekusinya pada lawannya di tiga detik terakhir, menjadikan skor menjadi 6–5 untuk keuntungannya. , sehingga memenangkan sesi, dan pertarungan 2-1. Dalam prosesnya, ia menjadi pegulat wanita India pertama yang memenangkan emas di Olimpiade. Mahavir kembali tepat pada waktunya untuk memeluk putri-putrinya, menggagalkan harapan Pramod untuk mendapatkan pujian di depan media berita.

Produksi

Divya V. Rao, anggota tim kreatif Disney, membaca artikel surat kabar pada tahun 2012 tentang Mahavir Singh Phogat , yang melatih putrinya untuk menjadi juara dunia. Dia pikir ini akan menjadi film yang hebat, dan berbicara tentang ini kepada Kapur dan personel Disney lainnya. Disney mendekati Nitesh Tiwari untuk menulis dan mengarahkan cerita. Tiwari bertemu Phogat dan putri-putrinya, yang langsung setuju untuk bercerita. Tiwari mengerjakan naskah selama hampir satu tahun dengan Gupta, Jain dan Mehrotra sebelum pergi ke Ronnie Screwvala , CEO UTV Motion Pictures , dan Kapur dengan naskah terakhir, sambil menyarankan agar Aamir Khan memerankan Phogat.

Beberapa bulan sebelum didekati dengan naskah, Khan telah mengundang saudara perempuan Phogat ke acara bincang-bincang televisi Satyamev Jayate , mewawancarai mereka di episode pertama musim ketiga tahun 2014. Beberapa bulan setelah dia mewawancarai mereka di Satyamev Jayate , dia didekati oleh Tiwari. Kapur dan Tiwari pergi ke Khan dengan cerita tersebut, dan Khan menyukainya dalam narasi pertamanya. Khan baru saja menyelesaikan Dhoom 3 dan mulai syuting untuk PK. Dia ingin membuat film setelah 5-10 tahun ketika dia akan berusia 60 tahun karena peran itu menuntut dia menjadi 55 tahun dan dia masih melakukan peran yang lebih muda. Tapi cerita itu tetap ada di pikirannya dan beberapa bulan kemudian, dia menelepon Tiwari dan memintanya untuk menceritakan naskahnya sekali lagi.

Setelah merilis PK pada tahun 2014, Khan mengumumkan bahwa ia akan memainkan peran sebagai pegulat dalam film berikutnya berjudul Dangal yang disutradarai oleh Tiwari, sebuah biografi sinematik dari mantan pegulat Mahavir Singh Phogat. Khan, yang memproduksi film itu sendiri bersama Disney, mengatakan kepada wartawan, “Nitesh telah menulis sebuah cerita yang luar biasa. Topiknya sangat penting, sangat dramatis. Ini menyoroti diskriminasi yang dijatuhkan kepada anak perempuan di India. bagian terbaiknya adalah dia melakukannya dengan cara yang sangat menghibur.

Inti ceritanya emosional, tetapi juga memiliki banyak humor. Raju Hirani memiliki cara unik untuk menceritakan sebuah cerita di mana dia mengatakan sesuatu yang sangat relevan secara sosial tetapi dia menceritakan kisahnya dengan cara yang sangat menghibur. Demikian pula, Nitesh telah menulis naskah indah yang sangat menghibur, dialognya sangat menghibur. Setiap kali saya mendengarkan dialog, saya banyak tertawa. Saya menangis dan juga tertawa.”

Pada bulan Maret 2015, pelatih tim gulat wanita Junior India Kripa Shankar Patel Bishnoi didekati oleh Aamir Khan Productions untuk melatih Khan dan seluruh kru Dangal . Bishnoi mengatakan tentang film tersebut dalam sebuah wawancara dengan Hindustan Times , “Sangat sedikit orang India yang mendorong wanita untuk bergulat, terutama karena seragamnya. Film ini juga akan mengubah persepsi itu. Orang-orang diharapkan ingin melihat putri mereka mengambil gulat sebagai olahraga.”

Khan kehilangan berat badan dan mengambil pelajaran Haryanvi dan pelatihan dialek untuk film tersebut. Ia memainkan dua peran berbeda dalam film tersebut: pegulat berusia 60 tahun Mahavir Singh Phogat, dan Phogat versi 20 tahun. Khan dilaporkan bertambah 30 kg dan beratnya 98 kg untuk memainkan peran Phogat yang lebih tua, dan kemudian kehilangan berat badan untuk memainkan peran yang lebih muda di Dangal. Film ini diproduksi dengan anggaran 70 crore ( US $9,3 juta).

Pembuatan film

Untuk mempersiapkan peran tersebut, Shaikh dan Malhotra menonton beberapa video tentang gulat untuk memahami “bagaimana pegulat bergerak, berjalan, bahasa tubuh mereka”. Baik Malhotra dan Sheikh menjalani lima putaran audisi, pelatihan fisik, dan lokakarya dengan Tiwari dan Khan. Mereka dilatih oleh pelatih dan mantan pegulat Kripa Shankar Patel Bishnoi. Dari September 2015 hingga Desember 2015, Khan mendapatkan 9% lemak, dengan berat sekitar 98 kg untuk Dangal , dan dari Januari 2016 hingga April 2016, dia mendapatkan kembali bentuk yang dia pilih di Dhoom 3 dan akan mendengar naskah untuk selanjutnya film masa depan, menghentikan syuting Dangal untuk periode tersebut.

Jadwal syuting Dangal dimulai pada 1 September 2015. Desa-desa di Ludhiana diberi transformasi Haryanvi. Penembakan terjadi di desa Gujjarwal , Narangwal , Kila Raipur , Dango dan Leel di Punjab dan Haryana. Desa Dango, yang berada di Pakhowal Tehsil di Ludhiana, adalah desa leluhur aktor veteran Dharmendra.

Adegan pertama diambil pada 21 September 2015 di Ludhiana dengan kehadiran Mahavir Singh Phogat dan putrinya, Geeta dan Babita. Pada 14 November 2015, saat syuting di Ludhiana , Khan menderita luka ringan yang mengakibatkan kejang otot di punggungnya. Pada tanggal 20 November 2015, Khan pingsan setelah mengalami cedera bahu di lokasi syuting. Setelah sembuh, ia melanjutkan syuting di Pune pada 9 Desember 2015.

Tim membuat film di dalam dan sekitar stadion di Kompleks Olahraga Shree Shiv Chhatrapati di Pune. Pada saat itu, kompleks tersebut menjadi tuan rumah Piala Dunia Bola Gulung 2015 , dan atlet tim bola gulung nasional Belanda dan tim bola guling nasional wanita Slovenia direkrut untuk bermain sebagai atlet latar belakang dalam film tersebut. Tim juga merekam beberapa bagian dari film tersebut di Symbiosis International University , Pune. Pada 19 Januari 2016, Khan dan seluruh kru syuting film di Delhi , di Stadion Talkatora , untuk memfilmkan urutan gulat. Para kru kemudian pindah ke Stadion Thyagaraj untuk syuting rangkaian Commonwealth Games dan National Games. Jadwal syuting pertama juga dilakukan di sekolah-sekolah dan di desa Dango.

Baca Juga : Alur Cerita Film Hummingbird

Jadwal kedua film ini dimulai pada 16 Juni 2016 di Akhada Leel dekat desa Toosa , di distrik Ludhiana . Ini adalah salah satu desa terbesar di Punjab. Khan berkata, “Ketika saya datang ke Ludhiana, saya sangat gemuk. Saat itu, kami syuting untuk adegan di mana Mahavir menjadi tua. 85 persen dari film ini hanya tentang penampilannya yang ‘lama’. Sekarang kami sedang syuting untuk film tersebut. porsinya ketika Mahavir masih muda.”

Dengan setting film dalam beberapa dekade, sinematografer Satyajit Pande dan colorist Ashirwad Hadkar bereksperimen dengan sejumlah tes untuk warna kulit dan kostum selama tahap pra-produksi. Cahaya alami sebagian besar digunakan dalam film. Untuk menggambarkan tahun 1980-an, “sumber putih-panas dan warna kulit kuning-hangat” untuk urutan siang, dan “nada hangat bola lampu yang konsisten dipertahankan” untuk urutan malam. Dengan suhu warna yang bervariasi dalam proses pembuatan film sepanjang hari mulai pagi hingga larut malam, pelat efek visual digunakan dan proses perantara digital digunakan.

Exit mobile version