Ulasaan Film Drama Kriminal Berjudul The Night Clerk

Ulasaan Film Drama Kriminal Berjudul The Night Clerk – The Night Clerk adalah film drama kriminal Amerika Serikat tahun 2020, yang ditulis dan disutradarai oleh Michael Cristofer. Bart adalah seorang pemuda yang hidup dengan sindrom Asperger. Dia bekerja shift malam yang sepi di meja depan hotel Mercer.

Ulasaan Film Drama Kriminal Berjudul The Night Clerk

thecinemalaser – Tanpa sepengetahuan siapa pun, dia telah memasang lima kamera pengintai di salah satu ruangan, tetapi tidak untuk tujuan jahat apa pun. Dia menggunakan rekaman itu, yang dapat dia akses dengan laptopnya, untuk mencoba mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana melibatkan orang dalam percakapan dan mengurangi kecanggungan sosialnya sendiri.

Baca Juga : The Last Thing He Wanted, Film Bergenre Thriller Politik Yang Didasarkan Pada Novel

Suatu malam, seorang wanita bernama Karen check-in, dan Bart memberinya kamar berkabel. Dia menyelesaikan shiftnya, mengambil es krim, dan pulang ke rumah, di mana dia mengawasi Karen. Tanpa diduga, seorang pria muncul dan saat itulah segalanya mulai berbentuk buah pir untuk Bart.

Terjadi pertengkaran hebat, dia membuat keputusan yang tidak menguntungkan untuk kembali ke hotel dan mencoba membantu Karen. Wanita muda itu akhirnya mati karena luka tembak, dengan Bart tampaknya satu-satunya orang di dekatnya.

Bart dapat menghapus sebagian besar peralatan pengawasannya, tetapi dia kemudian diinterogasi oleh seorang detektif polisi yang mencurigakan (John Leguizamo) dan dipindahkan ke hotel yang berbeda. Di sana, pada shift pertamanya, dia segera bertemu dengan wanita muda lain yang menarik (de Armas) yang tertarik padanya.

Namun, menjadi jelas bahwa dia tahu lebih banyak tentang situasinya daripada yang dia biarkan dan bahwa dia memiliki agenda misterius yang mungkin mengeja malapetaka bagi pahlawan kita. Night Clerk gagal mengamankan distribusi teater. Ini dipersembahkan oleh Saban Films, yang melakukan bisnis yang cukup cepat dengan mengambil gambar anggaran rendah hingga menengah dan mengacaknya langsung ke video rumahan.

Film ini dirilis langsung ke platform VOD pada bulan Februari tahun ini, dan hampir tanpa iklan atau promosi untuk dibicarakan. Mungkin akan lebih mengejutkan jika Anda pernah mendengar tentang The Night Clerk sebelum membuat lompatan ke Sepuluh Teratas Netflix.

Dengan banyak dari kita yang masih tinggal di rumah jika memungkinkan karena pandemi virus corona yang sedang berlangsung, banyak film yang tidak jelas menjadi sorotan dan dalam kasus The Night Clerk, penonton menyukai apa yang mereka lihat. Film ini baru saja dirilis ke Netflix pada 6 Juni, dan hampir tidak butuh waktu sama sekali untuk menjadi salah satu judul yang paling banyak ditonton oleh streamer.

Ada alasan untuk itu: Ini adalah misteri pembunuhan kecil yang bagus, menampilkan pertunjukan luar biasa dari Sheridan dan de Armas, dua aktor yang bintangnya jelas sedang naik daun. Anda dapat melihat Sheridan berikutnya dalam film thriller sci-fi Voyagers, yang diharapkan akan dirilis pada bulan November tahun ini. De Armas selanjutnya akan muncul dalam film James Bond ke-25, No Time to Die, yang juga dijadwalkan rilis pada November.

plot

Dalam “The Night Clerk,” Tye Sheridan dan bintang Ana de Armas yang sangat sibuk sebagai pegawai hotel dengan Asperger dan kecantikan yang muncul setelah pembunuhan. Kimia antara Sheridan dan de Armas terlibat. Pemeran Helen Hunt sebagai ibu yang memungkinkan dan John Leguizamo sebagai detektif polisi menjanjikan.

Beberapa pilihan oleh penulis-sutradara Michael Cristofer dan intrik sinematografer Noah Greenberg. Tapi film thriller di bioskop, sesuai permintaan dan tersedia melalui HD digital pada 21 Februari tidak pernah masuk ke wilayah yang harus ditangkap. Bahkan sebelum kematian seorang wanita yang check in ke hotel, hal-hal menjadi sangat aneh dengan sangat cepat. Bart (Sheridan) memata-matai para tamu, terkadang di laptopnya pada malam hari di hotel bergaya suite.

Lebih sering, saat dia duduk di apartemen lantai bawah tanahnya mengamati serangkaian monitor yang menangkap sudut berbeda pada tindakan biasa para pelancong: Seorang pria mengkonfirmasi sebuah pertemuan, seorang ibu meminta anak-anaknya yang nakal untuk tenang, tamu lain dengan lembut menegur anjingnya. “Wah, wah, wah.” Bart mengulangi kalimatnya lebih dari sekali.

Bart tinggal bersama ibunya, yang menempati lantai utama sebuah bungalow. Dia meletakkan makanannya di atas tangga untuk dia ambil. Mereka makan bersama secara terpisah, dia duduk di ruang makan, dia di apartemennya, mengawasinya di layar. Dimainkan dengan perhatian yang membara dan mulut yang cemberut, Hunt menggambarkan seorang wanita yang mencintai, melindungi, dan menghalangi putranya yang berusia 23 tahun.

Suatu malam, seorang wanita datang terlambat ke hotel. Setelah pertukaran canggung yang manis dengan Bart, dia menuju ke kamarnya. Ketika Bart pulang, dia melihat saat dia membiarkan seorang pria masuk dari pintu tingkat taman. Ketika keadaan berubah menjadi kekerasan, Bart bergegas kembali ke hotel. Dia terlambat untuk menyelamatkannya tetapi tepat waktu untuk menjadi tersangka.

Det. Espada (Leguizamo) bertemu dengan suami wanita yang terbunuh (Johnathon Schaech). (Mereka tampaknya saling mengenal.) Tapi polisi yang mengunyah permen karet dan gigih itu tidak bisa melepaskan perasaannya bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan Bart. Itu tidak membantu bahwa Bart benar-benar pembohong yang buruk.

Ketika Bart dipindahkan ke hotel lain, kedatangan wanita lain memperumit masalah — plot-bijaksana dan romantis. De Armas menimbulkan simpati untuk Andrea yang penuh teka-teki, yang kebaikan, keterusterangannya, meningkatkan daya tariknya. Mereka juga mengubah harapan kami untuk Bart dan memiliki kewaspadaan tentang dia.

Dalam catatan produksi film, penulis-sutradara Michael Cristofer (yang daftar penghargaannya termasuk Pulitzer dan Tony serta Emmy) menyebutkan keponakan yang memiliki Asperger. Di sini, ia mencoba menyatukan empati langsung dengan rasa ingin tahunya tentang betapa mudahnya teknologi yang murah telah membuat orang biasa memata-matai.

Mengapa Bart memasang kabel kamar dengan kamera ternyata voyeurisme di kepalanya. Tujuan-Nya tidak prurient begitu banyak pendidikan. Namun, mereka tetap mengganggu, sampai resolusi film yang mengejutkan. Sheridan memberikan pertunjukan yang tulus dan dipelajari. Bart sering memutar kepalanya ketika berbicara. Dia menekan lengannya ramrod ke tubuhnya.

Dia bekerja untuk menghindari kontak mata terutama dengan wanita. Pengungkapan kebenaran tanpa filter adalah salah satu ciri Asperger dan adegan Bart menghindari basa-basi dimainkan untuk kelembutan dan juga tawa.  Namun, bagaimana perasaan Anda tentang pendekatan Sheridan mungkin bergantung pada seberapa besar Anda mempercayai film yang mencoba masuk ke kulit protagonis yang tidak biasa. Begitu sering mereka membuat mereka bahkan lebih Lainnya.

Dari wanita yang terbunuh hingga Andrea hingga penasihat konter wewangian yang bingung, wanita cenderung mengambil sikap memelihara terhadap tingkah laku Bart. Teman-teman, tidak begitu banyak. (Pengecualian: bosnya yang baik hati).

Seorang rekan kerja yang datang untuk membebaskan Bart di awal film adalah meremehkan. Diwawancarai kemudian, orang yang sama menjelaskan menemukan Bart di sebelah mayat dengan cara yang membuat Bart terdengar, meminjam kata-katanya, “menyeramkan.” Perilaku Bart yang tidak konvensional secara de facto menimbulkan kecurigaan.

Apakah dia pembunuhnya? Nah itu lebih Det. Kekhawatiran Espada daripada kita. Dan aspek prosedural polisi dari “The Night Clerk” sama pentingnya dengan penyelidikan detektif. Tetapi masalah yang lebih emosional memaksa: Akankah Bart terluka? Apakah kasih sayang Andrea itu asli? Apakah orang-orang di spektrum memimpikan kontak mata? Dan adegan Sheridan dan de Armas bersama-sama meninggalkan kesan lama setelah sisa film menguap.

Penjelasan tentang Ending Of The Night Clerk

The Night Clerk yang awalnya dirilis pada 19 Februari 2020 akhirnya mendapatkan akses ke khalayak luas berkat debut streaming terbarunya di Netflix. Dengan begitu banyak orang yang akhirnya menyetel drama kejahatan gelap ini, akhir film yang buram ini semakin disorot.

Dari penulis-sutradara Michael Cristofter (Mr. Robot, Ray Donovan), The Night Clerk menceritakan kisah Bart Bromley (Tye Sheridan), petugas meja depan tituler yang bekerja shift kuburan di Mercer Hotel. Bart menderita sindrom asperger, dan tinggal bersama ibunya, Ethel, yang diperankan oleh Helen Hunt yang tak tertandingi.

Di awal pengembangan plot film, kita mengetahui bahwa Bart menyimpan lima kamera tersembunyi di dalam kamar 124 di Mercer. Selain menyeramkan, Bart bukanlah orang yang suka mengintip. Dia menggunakan rekaman itu untuk mempelajari perilaku manusia dalam upaya untuk menaklukkan kecanggungan sosial yang disebabkan oleh gangguan spektrum autismenya.

Plot The Night Clerk bergerak setelah Karen (Jacque Grey) masuk ke kamar 124, dan dengan demikian memasuki program pengawasan rahasia Bart. Bart menyaksikan Karen membiarkan seorang pria berbahaya masuk ke kamarnya, yang kemudian memukulinya dengan kejam. Melalui kamera keamanan yang dia pasang, Bart melihat pistol jatuh dari tas Karen.

Dia bergegas ke hotel dengan maksud untuk menyelamatkannya, dan tiba tepat pada waktunya untuk mendengar pistolnya meledak. Bart ditemukan di dekat mayat Karen oleh rekan kerjanya, memicu kecurigaan langsung bahwa dia mungkin terlibat dalam penembakan itu. Menyadari bagaimana pengaturan pengawasannya akan terlihat bagi penyelidik pembunuhan mana pun, dia bergegas untuk melepaskan kamera keamanan sebelum polisi tiba.

Sebagai hasil dari penyelidikan pembunuhan Karen, Bart dipindahkan ke hotel yang berbeda. Selama shift pertamanya di lokasi baru, ia bertemu Andrea, diperankan oleh bintang muda Kuba yang tampak akrab, Ana de Armas.

Andrea menggoda jalannya ke kamar kosong. Hampir tidak terbayangkan bahwa Bart belum mempelajari pelajarannya tentang voyeurisme pada saat ini, tetapi dia jelas belum. Dia memasang kamera di kamar Andrea, dan mulai mengawasinya. Kemudian, mereka berbagi ciuman canggung di tepi kolam renang hotel.

Andrea terjerat dengan pembunuh misterius Karen. Bart melihat mereka tidur bersama melalui kameranya, dan mengidentifikasi penembak dari tato yang membedakan di lengannya. Setelah melihat si pembunuh memukuli Andrea dengan cara yang sama seperti yang dia lakukan pada Karen, Bart bergegas masuk untuk menyelamatkannya.

Dia mengungkapkan operasi kamera rahasianya kepada Andrea, dan menunjukkan padanya rekaman dari pembunuhan Karen. Andrea menangis di bahunya sedikit sebelum tertidur bersamanya. Di pagi hari, dia pergi. Hilangnya dia memulai urutan akhir film, yang bergerak cepat dan melompat di antara sudut pandang.

Di antara tindakan Andrea yang menghilang, Bart menembak monitornya, kedatangan polisi di rumah Bart, dan tembakan terakhir Bart menghilang ke kerumunan, cukup mudah untuk tersesat, jadi inilah intinya: Andrea bekerja dengan pembunuh Karen.

Baca Juga : Ulasan Film Kontroversi David Oyelowo Yang Berjudul Come Away

Setelah menghabiskan malam, dia menodongkan pistol ke Bart dan mencuri rekaman kamera keamanan yang memberatkan. Dalam adegan Andrea terakhir itu, kita melihat dia menyerahkan rekaman itu kepada Nick. Ketika polisi tiba di rumah Bart, semua bukti mengarah padanya sebagai pembunuh Karen. Memahami bahaya yang dia alami, Bart melarikan diri untuk menyelamatkan kulitnya.

Penembakan monitor komputer sebagian besar bersifat simbolis. Bart sekarang dipaksa oleh keadaan untuk meninggalkan dunianya yang dimediasi dan melompat lebih dulu ke dalam interaksi manusia yang sebenarnya – karenanya, tembakan terakhir dia bersembunyi di mal yang ramai.

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie