Plot Film The Call of the Wild (2020), Kisah Persahabatan Antara Manusia dan Hewan

Plot Film The Call of the Wild (2020), Kisah Persahabatan Antara Manusia dan Hewan – The Call of the Wild dirilis di Amerika Serikat pada 21 Februari 2020, oleh 20th Century Studios (film pertamanya dengan nama perusahaan saat ini). Ini menerima tinjauan yang beragam dari para kritikus, yang memuji kinerja Ford dan “aksi menghibur dan nada yang sungguh-sungguh” tetapi mengkritik CGI hewan yang “luar biasa”. Itu adalah bom box-office, menghasilkan $110 juta dari anggaran produksi $125–150 juta, dan kehilangan studio sekitar $50–100 juta.

Plot Film The Call of the Wild (2020), Kisah Persahabatan Antara Manusia dan Hewan

Plot

thecinemalaser – Harrison Ford membuatku percaya bahwa dia sedang berbicara dengan Greedo dan Jabba the Hutt di film-film awal “Star Wars” dan karakter-karakter itu berteknologi rendah seperti Gumby dan Pokey dibandingkan dengan teknologi yang digunakan untuk membuat lawan main anjing Ford di “The Call dari Alam Liar.” Lagi pula, saya tidak pernah membelinya.

Baca Juga : Sinopsis Film The Kindness of Strangers, Tentang 6 Orang Yang Hidupnya Saling Terhubung

Alih-alih terjebak dalam cerita, saya terus bertanya-tanya bagaimana mereka mencapai efeknya, seperti interaksi antara anjing CGI dengan orang-orang di kehidupan nyata dan alat peraga di sekitarnya. Banyak pekerjaan yang jelas dilakukan untuk memindai anjing dari setiap sudut, dan membuat otot, bulu, berat, dan bentuk terlihat nyata.

Tapi anjing itu masih tampak sintetis dibandingkan dengan binatang dalam film seperti “A Dog’s Purpose” dan film alam tahunan Disney sendiri (bahkan dibandingkan dengan karakter animasi penuh dalam “101 Dalmatians” asli dan “Lady and the Tramp”.

Masalahnya bukan teknologi, yang sangat mengesankan, daripada alur cerita yang tidak rata, yang berliku-liku dari slapstick ke kepedihan ke aksi. Pemandangan Alaska dan Kanada sangat spektakuler, desain produksinya luar biasa, dan Ford membawa hati dan martabat pada perannya, termasuk narasi sepanjang film.

Tetapi film ini tidak merata dalam nada dan dalam pengertian penontonnya terlalu sedih dan penuh kekerasan untuk anak-anak kecil dan terlalu dangkal untuk penonton yang lebih tua. Kisah yang sering difilmkan di sini telah dibersihkan sedikit untuk penonton modern (kurang rasisme, misalnya), tetapi ini lebih kasar daripada film PG yang khas, termasuk pelecehan hewan, dan kematian menyedihkan dari anjing dan manusia.

“The Call of the Wild” didasarkan pada episodik klasik Jack London yang diterbitkan pada tahun 1903 tentang seekor anjing manja yang menang atas penyalahgunaan untuk menemukan tujuan dan komunitas, dan kemudian semakin tertarik ke dunia tanpa batas di luar peradaban.

Ford memerankan John Thornton, seorang penyendiri beruban yang tinggal di Yukon yang minum untuk menghilangkan rasa sakit karena kehilangan putranya. Kesedihannya begitu menghancurkan sehingga menyebabkan berakhirnya pernikahannya.

John dikelilingi oleh para pencari emas, tetapi yang dia inginkan hanyalah dibiarkan sendiri. Entah bagaimana dia tahu semua yang terjadi pada Buck, bahkan ketika dia tidak ada di dekatnya, dan semua yang Buck rasakan juga. Dia memiliki beberapa pertemuan dengan Buck sebelum mereka berakhir bersama di hutan belantara.

Buck, campuran St. Bernard/Scotch Shepherd, tinggal di komunitas California utara pada akhir abad ke-19. Dia menjalankan kota karena dia adalah hewan peliharaan manja dari hakim lokal (Bradley Whitford). Ketika seseorang memecahkan sepotong roti dari sandwich untuk ditawarkan kepadanya, Buck mengabaikan tawaran itu dan mengambil sisa sandwich sebagai gantinya.

Keluarga hakim dan pelayan mereka dengan sabar mengatur ulang kekacauan yang dia ciptakan di seluruh rumah, merapikan vas porselen sebelum jatuh setelah Buck pindah untuk menjatuhkan sesuatu yang lain.

Buck diperingatkan oleh hakim dengan sia-sia untuk tidak mendekati meja piknik yang penuh dengan suguhan lezat untuk pesta. Tapi bukan berarti Buck tidak bisa menolak. dia bahkan tidak mencoba. Buck tidak pernah harus mempertimbangkan siapa pun kecuali dirinya sendiri.

Tapi kemudian Buck ditangkap. Demam emas Klondike di Yukon berarti bahwa kereta luncur anjing dibutuhkan, dan dolar tinggi dibayar. Buck dijual pertama-tama kepada seorang pria kejam yang memaksanya tunduk, dan kemudian kepada pasangan yang mengirimkan surat melalui kereta luncur anjing, Perrault (Omar Sy) dan Francoise (Cara Gee).

Pada awalnya, Buck tidak tahu bagaimana menjadi bagian dari sebuah tim, tetapi ketika dia belajar bagaimana bekerja dengan orang lain untuk suatu tujuan, dia mulai merasakan kebanggaan, pencapaian, dan koneksi yang belum pernah dia miliki sebelumnya, terutama setelah dia melakukan penyelamatan berbahaya.

Merawat orang lain membantu Buck menyadari bahwa anjing alfa di kepala tim itu kejam dan egois, sehingga Buck menantangnya, dan mengambil alih sebagai pemimpin. Episode ini adalah puncak dari film, dan bisa dengan mudah mengisi fitur yang memuaskan dengan sendirinya.

Rute surat dibatalkan, dan dalam perubahan suasana hati yang menggelegar dari gaya naturalistik ke melodrama yang begitu tinggi, kami berharap penjahat itu memutar kumisnya, anjing-anjing itu dijual ke tukang jas kota yang arogan dan serakah bernama Hal (Dan Stevens).

Dia telah datang ke Yukon dengan saudara perempuannya Mercedes (Karen Gillan) dan suaminya untuk menemukan kekayaan dan dia akan melakukan apa saja untuk emas dan mencurigai semua orang sebagai penipu seperti dia.

Mereka mengisi kereta luncur mereka dengan Victrola dan sekotak sampanye, dan mereka pikir mereka bisa mengalahkan anjing-anjing itu untuk mempertaruhkan nyawa mereka. Sama seperti Buck terbangun dengan gagasan untuk melindungi kehidupan, John menemukan bahwa dia mampu merawat dan menyelamatkan Buck (tetapi bukan anjing-anjing lain).

Selama pengepakan, Buck menemukan mainan kunyah favoritnya tetapi kehilangan kerahnya dalam proses karena jatuh dan meluncur keluar dari truk. Selama perjalanan, seorang anggota kru memukulinya sebagai sarana disiplin. Di hutan belantara terbuka, Thornton dan Buck terikat pada aktivitas sehari-hari mereka, terutama memancing dan mendulang emas.

Sepanjang waktu mereka bersama, Buck tertarik pada serigala putih betina. Bolak-balik antara Thornton dan serigala putih, Buck berkonflik dengan kehidupan domestiknya dengan Thornton dan tempatnya dengan kawanan serigala milik betina. Setelah beberapa waktu bersama, Thornton percaya inilah saatnya untuk kembali ke rumah.

Tidak pernah menginginkan emas dari awal, Thornton melemparkan semuanya kembali ke sungai dan memberitahu Buck dia akan pergi di pagi hari, dan datang dan mengucapkan selamat tinggal. Buck menuju ke hutan dan tidur di samping serigala putih, jelas bertentangan. Hal kemudian menemukan dan menembak Thornton.

Buck kembali dan membunuh Hal dengan mendorongnya ke kabin, yang terbakar. Thornton ingin Buck hidup untuk dirinya sendiri dan memeluknya saat dia meninggal meyakinkannya dengan kata-kata terakhirnya, “Tidak apa-apa, Nak. Kamu pulang.”

Keesokan paginya, Buck kembali ke bukit sambil menatap kabin yang terbakar dengan sedih. Film berakhir menunjukkan Buck di hutan belantara menunjukkan bahwa dia kawin dan memiliki keturunan dengan serigala putih dan menjadi pemimpin kawanan, sepenuhnya merangkul panggilan alam liar.

Produksi

Pada Oktober 2017, diumumkan bahwa 20th Century Fox sedang mengembangkan film adaptasi baru dari novel Jack London tahun 1903 The Call of the Wild, berlatar Yukon selama Klondike Gold Rush tahun 1890-an. Film ini akan disutradarai oleh Chris Sanders dari naskah oleh Michael Green, dan diproduksi oleh Erwin Stoff. Pada Juli 2018, Harrison Ford dan Dan Stevens berperan dalam film tersebut, dengan Ford berperan sebagai John Thornton, yang terus mencari emas.

Pada Agustus 2018, Colin Woodell bergabung dengan para pemeran. Pada bulan September, Omar Sy dan Karen Gillan ditambahkan, sementara Bradley Whitford bergabung pada bulan Oktober, dan Cara Gee bergabung pada bulan November.

Fotografi utama pada film tersebut dimulai pada akhir September 2018 di Los Angeles. Film ini tidak diambil di lokasi, karena penggunaan CGI secara ekstensif, dengan beberapa adegan juga difilmkan di lokasi syuting di Los Angeles dan eksterior di Santa Clarita, California. Secara keseluruhan, produksi menghabiskan $109 juta untuk pembuatan film di California, dengan anggaran akhir mencapai $125–150 juta pada saat pasca-produksi selesai.

Efek visual disediakan oleh Moving Picture Company (MPC), yang dipimpin oleh studio MPC di Montreal, dengan Erik Nash sebagai supervisor vfx, dan juga oleh Soho VFX dan Technoprops. Tim produksi menggunakan animasi komputer untuk membuat versi realistis dari anjing ‘Buck’.

Musik

Pada Januari 2019, diumumkan bahwa John Powell akan menyusun skor film tersebut. Powell sebelumnya berkolaborasi dengan Sanders pada film DreamWorks Animation 2010 How to Train Your Dragon. Perekaman terutama dilakukan di Los Angeles di Newman Scoring Stage, dengan Powell memimpin orkestra beranggotakan 90 orang, serta menggunakan paduan suara 60 suara untuk musiknya.

Bergabung dengannya adalah komposer reguler Batu Sener dan Paul Mounsey, yang menyediakan musik tambahan. Soundtrack ini dirilis secara digital pada 21 Februari 2020, oleh Hollywood Records. Semua musik digubah dan dibawakan oleh John Powell. Pada Oktober 2020, Powell merilis album Piano Solos dari The Call of the Wild.

Album ini menampilkan sepuluh lagu dari skor asli Powell, diaransemen untuk piano solo dan dibawakan oleh Batu Sener, seorang komposer dan musisi yang sering menjadi kolaborator Powell (termasuk di The Call of the Wild).

Aransemen dari album ini dicetak dan didistribusikan oleh Hal Leonard Publishing Company. Album ini dirilis oleh label rekaman Powell sendiri, 5 Cat Studios. Ini adalah album “piano solo” kedua dari Powell dan Sener, yang pertama adalah Piano Solo dari How to Train Your Dragon: The Hidden World, yang dirilis pada Mei 2020.

Release

Film ini awalnya akan dirilis pada 25 Desember 2019, tetapi diundur ke 21 Februari 2020, setelah akuisisi Fox oleh Disney, untuk mengakomodasi rilis Star Wars: The Rise of Skywalker dan Spies in Disguise pada bulan Desember. The Call of the Wild juga merupakan film pertama yang dirilis oleh 20th Century Studios, setelah rebranding dari 20th Century Fox oleh divisi induknya Walt Disney Studios.

Secara kebetulan, adaptasi novel tahun 1935 adalah film terakhir yang dirilis dengan nama Twentieth Century Pictures sebelum bergabung dengan Fox Film untuk membentuk 20th Century Fox . Rilis bioskop di China ditunda hingga 13 November 2020 karena pandemi COVID-19. The Call of The Wild dirilis secara digital pada malam 27 Maret 2020.

Pengumuman tersebut menyusul rilis Disney yang lebih awal dari yang direncanakan untuk Frozen II dan Onward di digital, karena pandemi COVID-19 yang mengakibatkan penutupan sebagian besar bioskop di sekitar. dunia. Film ini dirilis dalam bentuk DVD, Blu-ray, dan Ultra HD Blu-ray pada 12 Mei 2020 oleh Walt Disney Studios Home Entertainment.

Tanggapan kritis

film ini mendapat rating persetujuan 62% berdasarkan 203 ulasan, dengan rating rata-rata 6,00/10. Konsensus para kritikus situs tersebut berbunyi: “Ini dirusak oleh CGI yang mengganggu dan tidak perlu, tetapi Call of the Wild yang mengharukan ini tetap menjadi cerita klasik, diceritakan kembali dengan penuh kasih.”

Owen Gleiberman dari Variety memuji kinerja Harrison Ford, dengan mengatakan bahwa dia “bertindak dengan jiwa murni di sini (dia juga menceritakan film dengan geraman buku cerita yang indah), ini adalah penampilan minimalis, sebagian besar sangat reaktif, tetapi kekasaran suci dari karakter abu-abu tebal Ford.

Baca Juga : Review Film First Cow

Berjenggot, bermata sedih membantu mendorong Buck untuk hidup sebagai karakter.” Common Sense Media menilai film ini 4 dari 5 bintang, dengan menyatakan: “Orang tua perlu tahu bahwa The Call of the Wild adalah adaptasi ramah keluarga dari novel klasik Jack London.

Dibintangi oleh Harrison Ford, ini adalah pandangan yang lebih sederhana, agak bersih tentang buku — yang membuatnya lebih cocok untuk pemirsa yang lebih muda, tetapi tema dan pesan dari cerita London masih segar seperti matahari terbit di Yukon.”

Thecinemalaser Salah Situs Yang Membahas Dunia Movie