Review Film Heat 1995

Author:

Review Film Heat 1995 – Ada urutan di tengah “Heat” Michael Mann yang menerangi subjek sebenarnya dari¬†film itu. Seperti yang dimulai, seorang detektif polisi Los Angeles bernama Hanna ( Al Pacino ) telah melacak seorang pencuri tingkat tinggi bernama McCauley ( Robert De Niro ) selama berhari-hari.

Review Film Heat 1995

 

thecinemalaser – McCauley cerdas dan waspada dan tampaknya mustahil untuk dijebak. Jadi, suatu malam, sambil membuntuti mobil McCauley, Hanna menyalakan lampu kilat dan menariknya ke samping. McCauley dengan hati-hati menggeser pistol yang dibawanya. Dia menunggu di mobilnya. Hanna mendekatinya dan berkata, “Bagaimana menurutmu aku membelikanmu secangkir kopi?” McCauley mengatakan itu terdengar seperti ide yang bagus.

Baca Juga:  Review Film Strawberry Mansion

Kedua pria itu duduk berseberangan di meja Formica di sebuah restoran: Setengah baya, lelah, dengan terlalu banyak pengalaman dalam pekerjaan mereka, mereka tahu persis apa yang mereka wakili satu sama lain, tetapi untuk momen gencatan senjata ini mereka minum kopi mereka.

McCauley adalah pencuri profesional, terampil dan berbakat. Ketika Hanna dengan halus menyarankan sebaliknya, dia berkata, “Anda melihat saya melakukan perampokan toko minuman keras pencari sensasi dengan tato ‘Born to Lose’ di dada saya?” Tidak, kata polisi, dia tidak melakukannya. Percakapan berakhir. Polisi itu berkata, “Saya tidak tahu bagaimana melakukan hal lain.” Pencuri itu berkata, “Aku juga tidak.” Adegan memusatkan kebenaran “Panas”, yaitu bahwa polisi dan perampok ini saling membutuhkan: Mereka menempati ruang yang sama, tertutup dari arus utama masyarakat, yang ditentukan oleh aturannya sendiri.

Mereka adalah musuh, tetapi dalam arti mereka lebih dekat dan lebih terhubung daripada mereka yang, misalnya, harus menjadi pacar. Subjek lain dari film ini adalah wanita. Dua aktor utama dalam “The Hit” memiliki istri, dan sepanjang film Macaulay jatuh cinta pada kebijaksanaannya. Hannah bersiap untuk pernikahan ketiganya dengan seorang wanita yang terobsesi dengan pekerjaan bernama Diane Venora. Salah satu kaki tangan McCauley adalah seorang pencuri bernama Sheeherlis (Val Kilmer) dan istrinya adalah Charlene (Ashley Judd).

Kebijakan McCauley sendiri adalah tidak pernah terlibat dalam apa pun yang tidak bisa dia hilangkan dalam waktu 30 detik. Suatu hari di sebuah restoran dia terlibat dalam percakapan dengan Eady ( Amy Brenneman ), yang menanyakan banyak pertanyaan kepadanya. “Nyonya,” katanya padanya, “mengapa Anda begitu tertarik dengan apa yang saya lakukan?” Dia kesepian. “Aku sendirian,” katanya padanya. “Aku tidak kesepian.” Dia sebenarnya adalah pria paling kesepian di dunia, dan segera menyadari bahwa dia membutuhkannya.

Baca Juga: Review Film India Sweets and Spices

Ini adalah konflik kuno dalam film aksi Amerika, antara pria dengan “pekerjaan pria” dan kepala sekolah wanita, wanita yang ingin menjinakkannya, ingin dia tinggal di rumah. “Heat,” dengan skenario luar biasa terpelajar oleh Mann, menanganinya dengan wawasan. Orang-orang dalam filmnya kecanduan hidup mereka. Ada adegan di mana pencuri pada dasarnya memiliki semua uang yang mereka butuhkan. Mereka bisa pensiun.

McCauley bahkan memiliki tempat yang dipilih di Selandia Baru. Tetapi pekerjaan lain muncul dengan sendirinya, dan mereka tidak dapat menolaknya: “Ini jusnya. Ini aksinya.” Film ini memotong adegan introspektif ini dengan urutan perampokan dan tembak-menembak yang besar dan berani. Ini dibuka dengan perampokan mobil lapis baja yang rumit yang melibatkan mobil semi curian dan truk derek. Ini berlanjut dengan perampokan bank yang disusun dengan cermat. McCauley adalah dalangnya. Hanna adalah orang yang ditugaskan untuk menebak langkah selanjutnya.

Polisi menjaga McCauley dan krunya di bawah pengawasan 24 jam, dan suatu hari mengikuti mereka ke area gudang yang terisolasi, di mana para pencuri berdiri di tengah-tengah ruang yang luas dan McCauley menguraikan beberapa rencana kepada mereka. Kemudian, polisi berdiri di tempat yang sama, mencoba mencari tahu rencana apa yang mungkin ada dalam pikiran para pencuri. Tidak ada target yang terlihat. Tiba-tiba Hanna mengerti: “Anda tahu apa yang mereka lihat? Mereka melihat kami LAPD. Kami baru saja dibuat.” Dia benar. McCauley sekarang berada di atap melihat mereka melalui lensa, setelah mengeluarkan ekornya.

De Niro dan Pacino, veteran dari begitu banyak film hebat dalam genre kriminal, sekarang telah menghabiskan lebih banyak waktu bermain polisi dan pencuri daripada kebanyakan polisi dan pencuri. Selalu ada pembicaraan tentang bagaimana aktor mempelajari orang untuk mendasarkan karakter mereka. Pada titik ini dalam karir mereka, jika Pacino dan De Niro pergi untuk mempelajari polisi atau perampok, kemungkinan subjek mereka akan meniru penampilan mereka di film-film lama. Ada presisi mutlak efek di sini, perasaan peran diasumsikan secara naluriah.

Yang menarik adalah cara Mann menguji peran tersebut dengan para wanita. Istri dan pacar dalam film ini selalu, dalam arti tertentu, berdiri di pintu dapur, memanggil anak laki-laki untuk keluar dari permainan mereka. Istri Pacino, diperankan oleh Venora dengan kepahitan yang cerdas, adalah yang paling tak kenal ampun: Dia menikah dengan seorang pria yang membawa mayat ke tempat tidur bersamanya dalam mimpinya. Putrinya, pemberontak dan kacau, tidak mendapatkan ayah dari dia. Pernikahan mereka adalah lelucon, dan ketika dia menangkapnya dengan pria lain, dia secara akurat mengatakan dia memaksanya untuk merendahkan dirinya sendiri.

Wanita lain, yang diperankan oleh Judd dan Brenneman, tidak begitu berwawasan luas. Mereka masih memiliki beberapa delusi, meskipun Brenneman, yang berperan sebagai seniman grafis, menolak keras seperti wanita modern mana pun ketika pria aneh dan tertutup ini mengharapkannya untuk meninggalkan papan gambar dan komputernya dan mengikutinya ke ketidakpastian di Selandia Baru. Tulisan dan arahan Michael Mann mengangkat materi ini.

Ini bukan hanya gambar aksi. Di atas segalanya, dialognya cukup kompleks untuk memungkinkan para karakter mengatakan apa yang mereka pikirkan: Mereka fasih, berwawasan luas, fantastis, puitis bila perlu. Mereka tidak terjebak dengan klise. Dari sekian banyak pemenjaraan yang mungkin terjadi di dunia kita, salah satu yang terburuk pastilah tidak jelas tidak dapat memberi tahu orang lain apa yang sebenarnya Anda rasakan. Karakter-karakter ini bisa melakukan itu. Bukannya itu menyelamatkan mereka.