Review Film Strawberry Mansion

Author:

Review Film Strawberry MansionIni adalah pertukaran penting dalam “Strawberry Mansion,” sebuah film cerdas dan bijaksana dari rekan penulis atau sutradara Kentucker Audley dan Albert Birney , tentang perjuangan satu orang untuk mengenali ketidaknyataan dari apa yang dianggap sebagai kenyataan yang diterima, dan untuk merangkul logika mimpi atas dunia “nyata” yang dikompromikan secara moral.

Review Film Strawberry Mansion

thecinemalaser – Ini membuat “Strawberry Mansion” terdengar cukup memabukkan dan abstrak, tetapi sebenarnya tidak. Metafora film ini mudah dipahami, dan eksekusinya aneh dan lucu, dengan logika internal yang kuat serta hati yang besar. Wajar jika James Preble (Audley) merasa seperti kehilangan akal sehatnya di land “Strawberry Mansion,” ketika apa yang sebenarnya terjadi adalah dia akhirnya melihat segala sesuatunya apa adanya. Pikirannya bebas. “Ini tentang waktu.”

Baca Juga: Review Film Rurouni Kenshin: The Beginning

“Strawberry Mansion” berlangsung pada tahun 2035, dan tahun 2035 tidak terlihat jauh berbeda dari sekarang, meskipun ada beberapa perkembangan teknologi yang ketinggalan zaman. Algoritme yang digerakkan oleh konsumen, bersama dengan biro iklan milik negara yang kuat, menyusup ke dalam mimpi orang, melalui “tongkat udara” kecil yang dipasang di samping tempat tidur.

Tongkat udara menghitung semua yang dilihat dan dialami dalam mimpi, yang semuanya kena pajak. Selain itu, pengiklan sekarang dapat “mendapatkan Anda” dalam mimpi Anda, dan iklan dijalin ke dalam jalinan dunia bawah sadar dan alam bawah sadar. Ini akan seperti mendapatkan semua iklan Super Bowl diunduh langsung ke alam bawah sadar Anda tanpa persetujuan Anda (seperti saat itu di tahun 2014 ketika Apple memutuskan setiap pelanggan iTunes menginginkan album U2 baru, apakah mereka membelinya atau tidak).

Meskipun James Preble adalah auditor impian profesional, dia tidak menyadari aspek yang lebih jahat dari pekerjaannya ini. Film dibuka di tengah mimpinya sendiri yang berulang: dia duduk di ruangan merah muda dinding merah muda, peralatan, meja dan disuguhi seember ayam Cap’n Kelly dan sebotol soda Red Rocket oleh teman “yang periang”.  ( Linas Phillips ), yang tugasnya hanya mengantarkan makanan (makanan yang sama, merek yang sama) dan mencegah Preble menyimpang dari jalur yang diharapkan. Preble sangat terbiasa dengan keadaan ini sehingga dia bahkan tidak menyadari bahwa dia sedang ditargetkan sebagai konsumen di ruang paling pribadinya.

Preble dikirim untuk mengaudit mimpi Arabella Isadora ( Penny Fuller ), seorang wanita tua eksentrik yang tinggal di sebuah rumah merah muda di tengah ladang. Arabella (atau, ” Bella”) memiliki tahun-tahun mimpi yang tidak dicatat, dan Preble harus membuat katalog semuanya. Karena Bella tidak melakukan peningkatan wajib ke airstick, dan merekam semua mimpinya di kaset VHS, Preble, pegawai negeri yang tidak memiliki humor, memiliki pekerjaan yang sangat besar.

Dia mengikatkan alat penghancur kertas besar ke kepalanya, untuk “melihat” mimpinya, dan mencoba untuk menolak upaya menawannya untuk berhubungan dengannya secara pribadi, untuk berhenti dan mencium bunga mawar, untuk berbagi pemikiran dan Segera setelah bertemu dengannya, mimpi Preble mulai berubah. Ada ketukan di pintu kamar merah muda, dan suara seorang wanita terdengar memintanya. “Teman” panik. Mimpi Preble sekarang di luar jalan.

Ternyata, wanita muda itu adalah Bella ( Grace Glowicki ), halus dan menggemaskan, tersenyum pada Preble yang bingung seolah-olah dia telah mengenalnya sepanjang hidupnya. Petualangan impian mereka banyak, tetapi selalu ada ancaman gangguan, “ditemukan” oleh Buddy, yang terus muncul, memegang ember ayam goreng, meneriakkan slogan-slogan iklan, semua dirancang untuk mengembalikan Preble ke keadaan konsumen yang pasif. .

Audley dan Birney telah menciptakan ruang terbuka di mana asosiasi mengapung, atau zig-zag, atau berpotongan, di mana hal-hal aneh yang menarik terjadi dan mungkin mereka terhubung, tapi mungkin tidak karena begitulah mimpi. Preble bergerak melalui mimpi Bella, mengenalnya melalui asosiasi dan simbolnya. Ada makhluk seperti gumpalan yang muncul berulang kali terkadang terbuat dari lumpur, terkadang dari rumput, terkadang tampak seluruhnya terbuat dari rekaman video. Ada tikus-tikus seukuran manusia yang berbicara dengan pakaian pelaut, yang mengawaki kapal tipe “Tuan dan Komandan”, saat Kapten Preble berangkat ke laut lepas mencari Bella muda. Ulat memiliki arti yang sangat besar, seperti halnya bit. Dunia mimpi berubah menjadi nyata dan sebaliknya, membuat Preble melakukan pengamatan bahwa dia pikir dia kehilangan akal sehatnya.

Ini adalah film tentang membuat asosiasi, tentang membuka diri terhadap emosi kuat yang dimiliki dalam asosiasi tersebut. Penny Fuller adalah kehadiran yang begitu menghibur dan hidup, tersenyum pada Preble, menunggunya untuk mendapatkannya. Audley, aktor yang luar biasa, bergerak seolah-olah dalam keadaan linglung: Preble tidak tahu bagaimana membuat asosiasi itu, dia hanya melihat mimpi sebagai aset untuk dimonetisasi.

Ada begitu banyak koneksi yang menyenangkan di sini: nuansa Do Androids Dream of Electric Sheep karya Philip K. Dick? , ” Sinar Matahari Abadi dari Pikiran Tanpa Noda ,” ” Lebih Asing Dari Fiksi ,” “Joe vs. Gunung Berapi,” ” Kongres ,” dan bahkan “Idiocracy.” ” Arizona Dream ” yang menghantui Emir Kusturica, ” di mana empat protagonis insomnia berkeliaran masuk dan keluar dari dunia mimpi yang sering tidak sesuai satu sama lain, juga merupakan titik referensi. Pengaruhnya ada, tetapi mereka asosiatif bebas daripada literal. “Strawberry Mansion” adalah eksentrik hibrida, seperti Valentine buatan tangan.

Desain produksi Becca Morrin adalah kontribusi besar, seperti juga arahan seni Lydia Milano. Rumah pink Bella adalah ruang yang indah, penuh dengan warna-warna pekat hijau, ungu, dan merah muda dan pernak-pernik aneh, lubang kecil kreativitas dan ekspresi diri, namun semuanya merupakan bagian dari satu kesatuan yang harmonis. Penny Fuller memancarkan energi rumah: dia hangat, mengundang, menenangkan, imajinatif. Preble menganggapnya tak tertahankan. Dia tak tertahankan.

Ini bukan kisah moralitas yang serius, meskipun “Mansion Strawberry” membuat poin tentang kebebasan, identitas, dan pentingnya hubungan manusia. Apa yang ajaib tentang itu adalah seberapa banyak ruang yang diberikan pembuat film untuk diri mereka sendiri untuk bermain-main, bereksperimen, melakukan kesalahan, dan dalam “bermain-main” ini semua mungkin. “Mansion Strawberry” tidak mengorbankan apa pun. Ini aneh tapi pedih, ringan dan dalam. Tidak ada kontradiksi, dan tidak ada perubahan nada yang canggung. Seperti rumah Bella, setiap detail adalah bagian dari keseluruhan.

Sebuah “plot” muncul di babak kedua, ketika putra Bella Peter yang manipulatif ( Reed Birney) mencoba untuk menghentikan Preble melakukan auditnya, dan itu tidak semenarik hubungan Preble dengan Bella, tua dan muda, tetapi plot ini tidak mendominasi seperti dalam film yang lebih konvensional. Peter sang putra adalah penghalang lain bagi Preble untuk menjalani kehidupan yang otentik. Bella, baik tua maupun muda, memiliki rahasianya, dan rahasianya sederhana, seperti kebanyakan rahasia.

Audley dan Birney adalah pembuat film yang sangat menarik. (Cari “Sylvio.” Anda tidak akan menyesal.) Ada perhatian yang jelas dimasukkan ke dalam setiap bingkai “Mansion Strawberry,” tetapi di bawahnya, mereka tertarik pada hal-hal yang benar, hal-hal yang penting bagi semua orang. Bagaimana saya bisa terhubung dengan dunia dengan cara yang lebih pribadi? Apa yang saya lewatkan? Apakah kebenaran ada di depan saya? Jika saya cukup memperlambat, jika saya bekerja untuk menenangkan badai batin saya, apa lagi yang mungkin?